Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:00 WIB | Senin, 26 Oktober 2020

Afghanistan Klaim Bunuh Pemimpin Al-Qaeda yang Paling Dicari FBI

Afghanistan Klaim Bunuh Pemimpin Al-Qaeda yang Paling Dicari FBI
Gambar yang dirilis oleh FBI ini menunjukkan poster buronan propagandis Al-Qaeda, Husam Abd Al-Rauf, juga dikenal dengan nama lain Abu Muhsin Al-Masri. (Foto: AP)
Afghanistan Klaim Bunuh Pemimpin Al-Qaeda yang Paling Dicari FBI
Para pria Afghan menguburkan korban serangan bunuh diri hari Sabtu (24/10) yang menargetkan pusat pendidikan, di Kabul ,Afghanistan, Minggu (25/10/2020). (Foto: AP)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Afghanistan mengklaim bahwa mereka membunuh seorang propagandis Al-Qaeda dalam daftar paling dicari FBI selama operasi di timur negara itu. Ini menunjukkan kehadiran kelompok militan di sana ketika pasukan AS berencana menarik diri dari wilayah itu.

Kematian Husam Abd Al-Rauf yang dilaporkan hari Minggu (25/10), juga dikenal dengan nama lain Abu Muhsin Al-Masri, menyusul kekerasan beberapa pekan, termasuk pemboman bunuh diri oleh kelompok Negara Islam hari Sabtu di sebuah pusat pendidikan di dekat Kabul yang menewaskan 24 orang.

Sementara itu, pemerintah Afghanistan terus memerangi militan Taliban bahkan saat pembicaraan damai di Qatar antara kedua belah pihak berlangsung untuk pertama kalinya.

Kekerasan dan pembunuhan yang dilaporkan dilakukan Al-Rauf mengancam perundingan damai secara langsung dan berisiko menjerumuskan negara ini yang dilanda perang puluhan tahun ke dalam ketidakstabilan lebih lanjut.

Mereka juga mempersulit upaya Amerika untuk mundur, setelah 19 tahun memimpin invasi yang menargetkan Taliban, karena menampung pemimpin Al-Qaeda, Osama bin Laden, setelah serangan 11 September.

Serangan Pasukan Khusus

Rincian atas serangan yang menyebabkan kematian Al-Rauf  masih belum  jelas, setelah dinas intelijen Afghanistan, Direktorat Keamanan Nasional, mengklaim di Twitter telah membunuh dia di Provinsi Ghazni. Badan tersebut merilis foto pada hari Minggu sore yang dideskripsikan sebagai mayat Al-Rauf, yang mirip dengan gambar FBI tentang pemimpin militan tersebut.

Al-Qaeda belum mengakui kematian Al-Rauf. FBI, Komando Pusat militer AS, dan NATO juga belum menanggapi permintaan komentar.

Serangan Afghanistan terjadi pekan lalu di Kunsaf, sebuah desa di Distrik Andar, Provinsi Ghazni, sekitar 150 kilometer barat daya Kabul, kata dua pejabat pemerintah.

Amanullah Kamrani, Wakil Ketua Dewan Provinsi Ghazni, mengatakan bahwa pasukan khusus Afghanistan yang dipimpin oleh badan intelijen menyerbu Kunsaf, yang dia gambarkan berada di bawah kendali Taliban. Di pinggiran desa, mereka menyerbu sebuah rumah yang terisolasi dan membunuh tujuh tersangka militan dalam baku tembak, termasuk Al-Rauf, kata Kamrani.

Baik Kamrani maupun badan intelijen tidak memberikan rincian tentang bagaimana pihak berwenang mengidentifikasi Al-Rauf, atau bagaimana mereka mencurigai dia berada di desa itu.

Wahidullah Jumazada, juru bicara gubernur Provinsi di Ghazni, mengatakan pasukan Afghanistan membunuh enam tersangka militan dalam serangan itu, tanpa mengakui Al-Rauf telah terbunuh.

Kamrani menuduh, tanpa memberikan bukti, bahwa Taliban telah memberikan perlindungan kepada Al-Rauf. Taliban mengatakan pada hari Minggu bahwa mereka sedang menyelidiki insiden tersebut.

Taliban Melanggar Perjanjian?

Jika Taliban telah memberikan perlindungan untuk Al-Rauf, itu akan melanggar ketentuan kesepakatan 29 Februari dengan AS yang akan memulai pembicaraan damai Afghanistan. Kesepakatan itu membuat Taliban setuju "untuk tidak bekerja sama dengan kelompok atau individu yang mengancam keamanan Amerika Serikat dan sekutunya," termasuk Al-Qaeda.

Istana kepresidenan Afghanistan mengeluarkan pernyataan hari Minggu yang mengatakan Al-Rauf telah terbunuh dan memperingatkan bahwa hal itu "membuktikan ancaman terorisme dan hubungan Taliban dengan jaringan teroris masih ada."

"Taliban harus membuktikan kepada rakyat, pemerintah Afghanistan dan komunitas internasional bahwa mereka mengakhiri hubungan mereka dengan kelompok teroris, termasuk Al-Qaeda," kata pernyataan itu. Mereka "harus menghentikan perang dan kekerasan dan memfasilitasi perdamaian yang bermartabat dan berkelanjutan di negara ini."

Siapa Husam Abd Al-Rauf?

Jaksa federal di Distrik Selatan New York mengajukan surat perintah penangkapan Al-Rauf pada Desember 2018, menuduhnya memberikan dukungan kepada organisasi teroris asing dan menjadi bagian dari konspirasi untuk membunuh warga AS. FBI memasukkannya ke dalam daftar biro "Teroris Paling Dicari", yang sekarang mencakup 27 orang lainnya.

Al-Rauf berkepala merah, diyakini lahir pada tahun 1958, adalah warga negara Mesir. Sebuah biografi yang dikeluarkan Al-Qaeda mengatakan dia bergabung dengan para pejuang mujahiddin yang berperang melawan Uni Soviet pada tahun 1986.

Dia telah menjabat selama bertahun-tahun sebagai kepala media Al-Qaida, mengeluarkan pernyataan audio dan artikel tertulis yang mendukung kelompok militan tersebut. Setelah bertahun-tahun diam setelah pengakuan kematian pendiri Taliban Mullah Mohammad Omar, Al-Rauf muncul kembali pada tahun 2018 dalam sebuah pernyataan audio di mana ia mengejek Presiden Donald Trump dan orang-orang yang mendahuluinya di Gedung Putih.

"Saya menamainya 'Donald T-Rambo' yang mencoba meniru karakter fiksi Amerika yang terkenal 'Rambo,' yang, dengan hanya sebuah Kalashnikov, mampu membebaskan seluruh Afghanistan dari Uni Soviet," kata Al-Rauf, menurut Grup Intelijen SITUS.

Istana kepresidenan Afghanistan menggambarkan al-Rauf sebagai "pemimpin al-Qaida untuk anak benua India." Direktorat Keamanan Nasional menyebut Al-Rauf memiliki hubungan dekat dengan Osama bin Laden dan Ayman Al-Zawahiri, seorang Mesir yang sekarang memimpin Al-Qaeda. Dikatakan dia tinggal selama bertahun-tahun di persembunyian di Afghanistan dan negara tetangga Pakistan.

Korban Bom Bunuh Diri

Sementara itu hari Minggu, pihak berwenang menyebut jumlah korban tewas dalam serangan bunuh diri hari Sabtu di sebuah pusat pendidikan dekat Kabul. Pembom bunuh diri, yang dihentikan oleh penjaga untuk memasuki pusat tersebut, menewaskan 24 orang dan melukai 57 lainnya, banyak dari mereka adalah pelajar.

Afiliasi lokal kelompok Negara Islam (IS atau ISIS) mengklaim bertanggung jawab atas serangan di lingkungan yang sangat didominasi Syiah di lingkungan Dasht-e-Barchi di Kabul barat. Keompok ini mengatakan salah satu pejuangnya menggunakan rompi bom bunuh diri dalam serangan itu.

Ekstremis Sunni dari kelompok Negara Islam memandang Syiah sebagai bidah dan telah berulang kali menargetkan mereka dalam serangan di Afghanistan, bahkan setelah kehilangan wilayah yang disebut kekhalifahan mereka yang pernah mencakup sebagian wilayah Irak dan Suriah.

Para pelayat kemudian berkumpul di lereng bukit yang berdebu untuk menguburkan para pemuda yang tewas akibat pemboman itu. Bendera Afghanistan dikibarkan tertiup angin di atas kepala mereka saat mereka berdoa dengan tenang mengenang mereka yang hilang.

“Mereka tidak memiliki senjata di tangan,” kata seorang pelayat bernama Azizullah, yang seperti banyak orang Afghanistan menggunakan satu nama. “Mereka ingin belajar dan memiliki masa depan cerah untuk diri mereka sendiri dan negara.” (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home