Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 07:26 WIB | Sabtu, 20 Juni 2020

Afrika Timur Bersiap Hadapi Gelombang Ketiga Serangan Belalang Gurun

Serangan hama belalang di Afrika Timur (Foto: dok. AP)

NAIROBI, SATUHARAPAN.COM-Afrika Timur bersiap-siap menghadapi wabah belalang gurun yang ketiga, dengan miliaran serangga perusak itu akan menetas dan mengancam persediaan makanan di suatu wilayah yang sudah kesulitan akibat hujan yang merusak, dan pandemi virus corona.

Didorong oleh kondisi cuaca yang menguntungkan, serangga itu migrasi telah turun di Afrika Timur dalam jumlah yang mencapai rekor terbanyak sejak akhir 2019, dan gelombang lain akan segera naik meskipun ada penggunaan pestisida secara bersamaan.

"Puluhan ribu hektare lahan pertanian dan padang rumput telah rusak di seluruh Tanduk Afrika dan Afrika Timur," kata Komite Penyelamatan Internasional dalam sebuah laporan bulan ini, mencatat bahkan sekelompok kecil belalang dapat melahap jumlah makanan yang sama dalam sehari untuk kira-kira 35.000 orang.

Di Ethiopia antara Januari dan April, belalang menghancurkan 1,3 juta hektare lahan penggembalaan dan hampir 200.000 hektare tanaman. Ini mengakibatkan hilangnya 350.000 ton gandum, kata IGAD, organisasi regional Afrika Timur, mengatakan dalam sebuah laporan bulan Juni.

Ethiopia Paling Terpengaruh

Perkiraan awal ini, sesuai dengan gelombang belalang pertama dan kedua, tidak sepenuhnya menangkap tingkat kerusakan, karena survei lapangan telah terhalang oleh pandemi virus corona.

"Sampai kita mendapatkan angka yang diperluas, saya hanya akan mengatakan Ethiopia jelas yang paling terpengaruh dalam hal lahan pertanian, kemudian Somalia," kata Kenneth Kemucie Mwangi dari ICPAC, program pemantauan iklim IGAD.

Somalia, seperti halnya Kenya mengalami hujan lebat dan banjir dalam beberapa bulan terakhir yang menewaskan banyak orang, telah menyatakan "darurat nasional" terhadap momok belalang pada bulan Februari.

Sejauh ini tetangga-tetangga Afrika Timur, Tanzania, Rwanda dan Burundi telah dihindarkan dari serangan belalang. Kawanan serangga ini melakukan perjalanan dalam kawanan besar hingga miliaran ekor, dan dapat bermigrasi hingga 150 kilometer dalam satu hari.

Terhalang Pandemi COVID-19

Bank Dunia pada bulan Mei menyetujui program senilai US$ 500 juta untuk membantu negara-negara yang rentan kelaparan di Afrika Timur. Operasi penyemprotan pestisida telah berlangsung sejak Februari, membantu memusnahkan serangga yang mengejutkan, dan yang mampu mengalikan jumlah mereka 20 kali lipat setiap tiga bulan.

“Sekitar 400.000 hektare dikontrol di wilayah ini antara Januari dan pertengahan Mei. Kami memperkirakan 400 miliar belalang telah dimusnahkan,” kata Cyril Ferrand, pakar FAO di Nairobi. “Kami tidak dapat memperkirakan total populasi, karena kami tidak memiliki akses ke daerah-daerah tertentu, terutama di Somalia. Tetapi kita tahu bahwa itu sudah sangat berkurang."

Di Kenya, di mana kawanan burung beterbangan di langit bermil-mil dalam beberapa bulan terakhir, belalang telah mundur ke tiga distrik semi-kering di ujung utara negara itu.

Untungnya juga, perkiraan kelaparan yang mengerikan tidak terwujud ketika kawanan pertama yang tiba dari Yaman pada tahun 2019 menyelamatkan panen akhir tahun, karena panenan sudah terlalu matang.

Serangga, yang bisa makan sama dengan berat badan mereka dalam satu hari, mengupas daun tetapi tidak memakan biji. "Kami belum melihat tanda-tanda dampak skala besar pada keamanan pangan," kata Lark Walters dari Jaringan Sistem Peringatan Dini Kelaparan, organisasi pemantauan keamanan pangan yang didanai Amerika Serikat. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home