Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 01:12 WIB | Selasa, 03 Desember 2019

AI: Setidaknya 208 Tewas Kerusuhan di Iran

Aksi protes kenaikan harga BBM di Iran. (Foto: AFP)

LONDON, SATUHARAPAN.COM - Setidaknya 208 orang diyakini tewas selama penumpasan protes di Iran bulan lalu, Amnesty International mengatakan Senin (2/12).

Peningkatan tajam dalam jumlah kematian terjadi ketika Amerika Serikat mengatakan rezim ulama di Teheran adalah faktor pemersatu di balik protes di Irak, Lebanon dan di Iran sendiri.

"Jumlah orang yang diyakini telah tewas selama demonstrasi di Iran yang pecah pada 15 November telah meningkat menjadi setidaknya 208, berdasarkan laporan yang kredibel yang diterima oleh organisasi," kata Amnesty, menambahkan bahwa jumlah korban sebenarnya kemungkinan akan menjadi lebih tinggi.

Protes meletus pada 15 November setelah pengumuman mengejutkan kenaikan harga bahan bakar hingga 200 persen tetapi dengan cepat dibatalkan oleh pihak berwenang yang juga memberlakukan pemadaman internet hampir total selama seminggu.

Philip Luther, kepala penelitian dan advokasi Amnesty untuk Timur Tengah, menyebut jumlah kematian sebagai "bukti bahwa pasukan keamanan Iran melakukan pembunuhan yang mengerikan," dan meminta komunitas internasional untuk memastikan mereka yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab.

"Kematian hampir seluruhnya diakibatkan oleh penggunaan senjata api," kata Amnesty International sebelumnya.

Amnesty menambahkan bahwa, menurut informasi yang dikumpulkan, “keluarga korban telah diancam dan diperingatkan untuk tidak berbicara kepada media, atau mengadakan upacara pemakaman orang yang mereka cintai.

"Beberapa keluarga juga dipaksa untuk melakukan pembayaran terlalu tinggi agar jenazah orang-orang yang mereka cintai dikembalikan kepada mereka."

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pada hari Senin (2/12) bahwa protes di Iran dan demonstrasi di Irak dan Libanon, di mana Teheran memiliki pengaruh signifikan, menunjukkan orang-orang di seluruh rezim muak dengan para mullah.

Sementara mengakui beragam alasan lokal untuk kerusuhan yang telah melanda Timur Tengah serta daerah lain, Pompeo mengarahkan jari ke Iran.

Perdana Menteri Irak Adel Abdel Mahdi mengundurkan diri "karena orang-orang menuntut kebebasan dan pasukan keamanan telah membunuh puluhan dan puluhan orang. Itu sebagian besar karena pengaruh Iran,” kata Pompeo.

"Hal yang sama berlaku di Lebanon, protes di Beirut," katanya di Universitas Louisville.

"Mereka ingin Hizbullah dan Iran keluar dari negara mereka, keluar dari sistem mereka sebagai kekuatan yang keras dan represif," katanya.

Dia mengatakan bahwa protes di dalam Iran menunjukkan bahwa orang Iran juga "muak."

"Mereka melihat teokrasi yang mencuri uang, para ayatullah mencuri puluhan dan puluhan juta dolar," katanya.

Baik di Irak maupun di Libanon, para pengunjuk rasa utamanya menyerukan diakhirinya korupsi, upaya lebih besar dalam menciptakan lapangan kerja dan restrukturisasi sistem politik.

Di Irak, Abdel Mahdi memiliki hubungan dekat dengan orang-orang Iran yang mayoritas Syiah tetapi juga menikmati dukungan dari Amerika Serikat. Para pengunjuk rasa pekan lalu membakar konsulat Iran di Najaf.

Di Libanon, Amerika Serikat berusaha untuk mengisolasi Hizbullah, gerakan militan Syiah dan pro-Iran yang juga merupakan partai politik tempat berlabuh pemerintahan sebelumnya.

Prioritas pemerintahan Trump adalah mengekang pengaruh regional Teheran termasuk dengan menjatuhkan sanksi. (AFP)

 

Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home