Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 06:34 WIB | Senin, 03 Agustus 2020

Alasan Keamanan Data, AS Akan Larang Aplikasi China, TikTok

TikTok dan bendera Amerika Serikat. (Foto ilustrasi: Ist)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, akan mengambil tindakan secepatnya untuk melarang TikTok, aplikasi video populer milik China yang telah menjadi sumber masalah keamanan dan sensor nasional.

Komentar Trump hari Sabtu (1/8) muncul setelah laporan yang diterbitkan bahwa pemerintah berencana untuk memesan ByteDance China untuk menjual TikTok. Ada juga laporan pada hari Jumat (31/7) bahwa raksasa perangkat lunak Microsoft dalam pembicaraan untuk membeli aplikasi.

"Sejauh menyangkut TikTok, kami melarang mereka di Amerika Serikat," kata Trump kepada wartawan, hari Jumat, di Air Force One ketika ia kembali dari Florida.

Trump mengatakan dia bisa menggunakan kekuatan ekonomi darurat atau perintah eksekutif untuk melaksanakan, dan ia bersikeras, "Saya punya otoritas itu." Dia menambahkan, "Itu akan ditandatangani besok."

Laporan oleh Bloomberg News dan Wall Street Journal mengutip sumber anonim mengatakan bahwa pemerintah bisa segera mengumumkan keputusan yang memerintahkan ByteDance untuk melepaskan kepemilikannya di TikTok.

Ada laporan tentang raksasa teknologi AS dan perusahaan keuangan yang tertarik untuk membeli atau berinvestasi di TikTok, ketika administrasi Trump mengarahkan pandangannya pada aplikasi tersebut.

New York Times dan Fox Business, mengutip sumber yang tidak disebutkan, melaporkan pada hari Jumat bahwa Microsoft sedang dalam pembicaraan untuk membeli TikTok. Microsoft menolak berkomentar.

Kekhawatiran dengan China

TikTok mengeluarkan pernyataan pada hari Jumat bahwa, "meskipun kami tidak mengomentari rumor atau spekulasi, kami yakin akan keberhasilan jangka panjang TikTok."

ByteDance meluncurkan TikTok pada 2017, kemudian membeli Musical.ly, layanan video yang populer di kalangan remaja di AS dan Eropa, dan menggabungkan keduanya. Layanan kembar, Douyin, juga tersedia untuk pengguna China.

Video TikTok yang menyenangkan, konyol, dan mudah digunakan membuatnya sangat populer, dan raksasa teknologi AS seperti Facebook dan Snapchat melihatnya sebagai ancaman kompetitif. Dikatakan memiliki puluhan juta pengguna di AS dan ratusan juta secara global.

Kepemilikannya di China telah menimbulkan kekhawatiran tentang penyensoran video, termasuk yang mengkritik pemerintah China, dan berpotensi untuk berbagi data pengguna dengan pejabat China.

TikTok mengatakan tidak menyensor video berdasarkan topik sensitif ke China dan tidak akan memberikan pemerintah China akses ke data pengguna AS, bahkan jika diminta. Perusahaan telah mempekerjakan seorang CEO AS, mantan eksekutif puncak Disney, dalam upaya untuk menjauhkan diri dari kepemilikan China.

Masalah Keamanan

Pejabat keamanan nasional AS telah meninjau akuisisi Musical.ly dalam beberapa bulan terakhir, sementara angkatan bersenjata AS telah melarang karyawan mereka menginstal TikTok pada telepon yang dikeluarkan pemerintah. Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, mengatakan awal bulan ini bahwa AS sedang mempertimbangkan pelarangan TikTok.

Kekhawatiran keamanan nasional ini paralel dengan tindakan keras keamanan AS yang lebih luas terhadap perusahaan-perusahaan China, termasuk penyedia telekomunikasi Huawei dan ZTE. Administrasi Trump telah memerintahkan agar AS menghentikan peralatan pendanaan dari penyedia di jaringan AS.

Mereka juga berusaha menjauhkan sekutu dari Huawei, karena kekhawatiran tentang akses pemerintah China ke data, yang ditolak oleh perusahaan.

Administrasi Trump telah melangkah sebelumnya untuk memblokir atau membubarkan kesepakatan mengenai masalah keamanan nasional, termasuk menghentikan Broadcom Singapura dari tawaran 117 miliar dolar AS untuk pembuat chip AS Qualcomm pada tahun 2018 dalam upaya membantu mempertahankan kepemimpinan AS di ruang telekomunikasi.

Ia juga mengatakan kepada pihak Beijing bahwa Beijing Kunlun Tech Co untuk menjual pembelian aplikasi kencan Grindr 2016.

Negara-negara lain juga mengambil tindakan terhadap TikTok. India bulan ini melarang lusinan aplikasi China, termasuk TikTok, dengan alasan masalah privasi, di tengah ketegangan antar negara. (AP)

Editor : Sabar Subekti

BPK Penabur-Start Up
Zuri Hotel
Back to Home