Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:50 WIB | Sabtu, 19 September 2020

Amerika Serikat Upayakan Normalisasi Hubungan Qatar dengan Israel

Bendera nasional Qatar. (Foto: dok. Ist)

SATUHARAPAN.COM-Wakil Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Tim Lenderking, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis (17/) bahwa Washington berusaha untuk menormalkan hubungan antara Qatar dan Israel

"Qatar memiliki rekam jejak bekerja dengan Israel yang kami pikir pada akhirnya akan membawa mereka ke perjanjian yang lebih luas dengan Israel," kata Lenderking Bloomberg kepada wartawan seperti dilaporkan Al Ahram.

“Kami pikir ada banyak hal yang harus dikembangkan, setiap negara akan bergerak dengan kecepatannya sendiri pada normalisasi, sesuai dengan kriterianya sendiri, tetapi kami ingin hal itu terjadi lebih cepat.”

Lenderking menambahkan bahwa AS "masih sangat berdedikasi" untuk menyelesaikan keretakan antara Qatar dan negara-negara Arab lainnya, yang telah terjadi selama tiga tahun, mencatat bahwa Washington "berhubungan dengan semua pihak."

"Jika mungkin bagi negara-negara untuk melakukan normalisasi dengan Israel, mungkin negara-negara Arab dapat melakukan normalisasi satu sama lain," katanya, seraya menyatakan bahwa AS "sangat ingin melihat bahwa wilayah udara terbuka bagi pesawat agar tidak perlu melakukannya terbang di atas Iran. "Namun, dia mengatakan bahwa itu "mungkin bukan hitungan minggu."

Asal Kondisinya Tepat

Pada Juni 2017, Mesir, Arab Saudi, UEA dan Bahrain memutuskan hubungan diplomatik dan sebagian besar hubungan perdagangan dan transportasi dengan Qatar, menuduh negara mendukung terorisme.

Pada hari Rabu (16/9), duta besar Qatar untuk Washington mengatakan kepada Voice of America (VOA) bahwa Doha tidak menentang normalisasi hubungan dengan Israel jika "kondisinya tepat," termasuk menerapkan solusi dua negara.

“Qatar adalah bagian dari Arab Peace Initiative. Kami percaya pada solusi dua negara untuk Palestina dan dalam mengamankan perbatasan Israel, dan jika persyaratan ini terpenuhi, maka kami tidak melihat alasan apa pun bagi Qatar untuk tidak menormalisasi hubungan dengan Israel," kata Sheikh Meshal bin Hamad Al-Thani.

Pada hari Selasa, UEA dan Bahrain secara resmi menandatangani perjanjian normalisasi yang disponsori AS dengan Israel di Washington.

Perjanjian yang disebut sebagai “Abraham Accords” antara UEA dan Israel melibatkan "pembentukan perdamaian dan hubungan diplomatik," dan "saling pengertian, kerja sama, dan koordinasi di antara mereka dalam bidang perdamaian dan stabilitas."

Kerja sama akan mencakup bidang perawatan kesehatan, ilmu pengetahuan, teknologi, dan pemanfaatan ruang angkasa secara damai, pariwisata, budaya dan olahraga, energi, lingkungan, pendidikan, perjanjian maritim, telekomunikasi, pertanian dan ketahanan pangan, serta air dan kerja sama hukum.

Presiden Donald Trump menggambarkan kesepakatan itu sebagai "dasar untuk perdamaian komprehensif di seluruh kawasan." Termasuk Arab Saudi, kata Trump kepada wartawan bahwa Israel juga akan menormalisasi hubungan dengan "tujuh atau delapan atau sembilan" negara lain "pada waktu yang tepat."

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home