Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 15:43 WIB | Sabtu, 10 Oktober 2020

Anggota Kongres AS Minta Inggris Cabut Gelar Kerajaan Pangeran Harry dan Meghan Markle

Ratu Elizabeth Inggris, Pangeran Harry dan Meghan, Duchess of Sussex berfoto dengan beberapa pemimpin muda pada resepsi Istana Buckingham di London pada Juni 2018. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Seorang anggota Kongres Amerika Serikat meminta pemerintah Inggris untuk mencabut gelar kerajaan dan hak istimewa Pangeran Harry dan Meghan Markle jika mereka terus "ikut campur" dalam pemilihan presiden AS.

Anggota Kongres dari Missouri, Jason Smith, mengirim surat kepada Duta Besar Inggris untuk AS pada hari Jumat (9/10) untuk "mengungkapkan keprihatinan" tentang "campur tangan yang berkelanjutan" dari Duke dan Duchess of Sussex dalam pemilihan presiden AS melalui sambutan publik mereka.

Smith menyarankan bahwa pemerintah Inggris "secara efektif memaafkan campur tangan" dalam pemilihan Amerika 2020 dari "pejabat di tingkat tertinggi pemerintahan Inggris," jika mengizinkan Pangeran Harry dan Meghan Markle untuk mempertahankan gelar mereka dan terus membuat komentar politik AS.

"Saya dengan hormat meminta pemerintah Inggris memastikan Duke dan Duchess of Sussex tidak lagi berusaha mencampuri pemilihan kami atau dicabut semua gelar, gaya, dan hak istimewa yang saat ini mereka pertahankan," kata Smith, menambahkan bahwa dia meminta pesan tersebut disampaikan kepada Ratu Elizabeth II.

Pernyataan di Media Sosial

Bangsawan Inggris biasanya menahan diri untuk tidak membebani politik Amerika, namun selama dua bulan terakhir Harry dan Meghan telah berkomentar tentang pemilihan November mendatang.

Pada Hari Pendaftaran Pemilih Nasional AS pada 22 September, pasangan itu mengeluarkan video yang mendesak orang Amerika untuk memberikan suara dalam apa yang disebut Markle sebagai "pemilihan paling penting dalam hidup kita."

Dalam video tersebut, Pangeran Harry mengatakan bahwa “ketika seseorang membeli hal-hal negatif secara online, efeknya akan terasa secara eksponensial. Ini waktunya untuk tidak hanya berefleksi, tapi bertindak."

Pernyataan itu secara terbuka ditafsirkan sebagai kritik terhadap Presiden AS, Donald Trump, seorang Republikan, dan dukungan pada calon presiden dari Partai Demokrat, Joe Biden.

Trump mengatakan setelah video tersebut dirilis bahwa dia "bukan penggemar" Markle.

Mundur dari Tugas Kerajaan

Pada bulan Januari diumumkan bahwa Pangeran Harry dan Meghan Markle akan mundur dari kehidupan kerajaan di Inggris, berhenti dari tugas sebagai anggota keluarga kerajaan.

Pasangan itu mempertahankan gelar mereka, Duke dan Duchess of Sussex, tetapi mengatakan mereka tidak akan lagi menggunakan gelar "Yang Mulia".

Harry dan Megan pindah ke California, tempat Meghan dilahirkan dan dibesarkan, pada bulan Maret dengan bayi mereka, Archie, dan sejak itu membeli sebuah kompleks di Santa Barbara dengan harga US$ 14,7 juta.

Pada bulan September, Harry dan Megan mengumumkan bahwa mereka telah menandatangani kontrak bertahun-tahun dengan Netflix untuk memproduksi serial alam, dokumenter, dan program anak-anak.

Keduanya menikah pada 19 Mei 2018 di Kastil Windsor di Inggris. (Al Arabiya/Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home