Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 07:30 WIB | Kamis, 19 November 2020

Arkeolog Israel Temukan Peninggalan Benteng dari Zaman Raja Daud

Ofri Eitan dari Akademi pra militer Kfar Hanasi di sebelah batu berukir

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Penggalian oleh arkeolodari Otoritas Purbakala Israel di Golan mengungkapkan kompleks berbenteng dari zaman Raja Daud (abad 11 hingga 10 Sebelum Masehi). Kompleks berbenteng yang unik ini menimbulkan masalah penelitian baru tentang pemukiman Golan di Zaman Besi.

Para arkeolog mengira bahwa benteng tersebut dibangun oleh kerajaan Geshur, sekutu Raja Daud, untuk menguasai wilayah tersebut.

Penggalian dilakukan sebelum pembangunan lingkungan baru di Hispin, dan didanai oleh Kementerian Konstruksi dan Perumahan dan Dewan Regional Golan, dengan partisipasi banyak penduduk Hispin dan Nov, dan siswa dari akademi pra militer di Natur, Kfar Hanasi, Elrom, Meitzar dan Katzrin.

Menurut Barak Tzin dan Enno Bron, direktur penggalian atas nama Otoritas Purbakala, “Kompleks yang kami temukan dibangun di lokasi yang strategis di puncak bukit kecil, di atas ngarai El-Al, menghadap ke wilayah tersebut. Di tempat di mana itu berada mungkin untuk menyeberangi sungai. Dinding benteng selebar 1,5 meter, dibangun dari batu-batu basal besar, melingkari bukit.”

“Dalam penggalian, kami tercengang menemukan hal yang langka dan menarik: sebuah batu basal besar dengan ukiran skema dua sosok bertanduk dengan lengan terentang. Mungkin juga ada objek lain di samping mereka," katanya dikutip The Jerusalem Post.

Benteng Betsaida

Sosok yang diukir di prasasti batu kultus ditemukan di Proyek Ekspedisi Betsaida pada tahun 2019, dipimpin oleh Dr. Rami Arav dari Universitas Nebraska, di Betsaida di utara Danau Kinneret (Laut Galilea).

Prasasti itu, yang menggambarkan sosok bertanduk dengan lengan terentang, didirikan di samping platform yang ditinggikan di dekat gerbang kota. Adegan ini diidentifikasi oleh Arav sebagai representasi dari Sekte Dewa Bulan.

Batu Hispin terletak di rak di sebelah pintu masuk, dan tidak hanya satu tetapi dua sosok yang digambarkan di atasnya. Menurut para arkeolog, "Ada kemungkinan bahwa seseorang yang melihat prasasti Betsaida yang mengesankan memutuskan untuk membuat salinan lokal dari prasasti kerajaan."

Kota berbenteng Bethsaida dianggap oleh para ahli sebagai ibu kota kerajaan Aram Geshur yang memerintah Golan tengah dan selatan 3.000 tahun yang lalu. Menurut Alkitab, kerajaan itu mempertahankan hubungan diplomatik dengan Keluarga Daud, dan salah satu istri Daud adalah Maacah, putri Talmi, raja Geshur.

Kota-kota kerajaan Geshur ditemukan di sepanjang pantai Kinneret, termasuk Tel Ein Gev, Tel Hadar dan Tel Sorag, tetapi situs semacam itu jarang ditemukan di Golan. Para arkeolog sekarang akan mulai meneliti kemungkinan bahwa kerajaan Geshur memiliki wilayah yang lebih luas di Golan daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Menyusul penemuan ini, perubahan rencana pembangunan akan dilakukan bersama dengan Kementerian Konstruksi dan Perumahan agar kompleks benteng yang unik tidak rusak.

Kompleks tersebut akan dikembangkan sebagai area terbuka di sepanjang tepian sungai El-Al, tempat kegiatan pendidikan arkeologi akan dilakukan, sebagai bagian dari cagar budaya dan penghubung dengan masa lalu.

Hal ini sejalan dengan kebijakan otoritas yang mempelajari masa lalu dengan bekerja di lapangan memperkuat ikatan generasi muda dengan akar mereka.

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home