Google+
Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Dewasasri M Wardani 09:07 WIB | Kamis, 23 Agustus 2018

Asian Games 2018: Tim Bulu Tangkis Putra Raih Perak

Ilustrasi. Pasangan ganda putra Kevin/Marcus menyumbangkan poin untuk tim Indonesia saat melawan China.(Foto: bbc.com)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Tim bulu tangkis Indonesia gagal mengakhiri penantian panjang sejak 1998, setelah kalah dari China di final bulu tangkis beregu putra Asian Games.

Medali emas China ditentukan oleh Liu Cheng/Zhang Nan, yang menundukkan pasangan ganda putra Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto 21-18 17-21 dan 21-18, membuat keunggulan China atas Indonesia menjadi 3-1.

Dengan posisi ini, Indonesia tak mungkin mengejar China. Laga final berlangsung sangat seru.

Anthony Sinisuka Ginting, setelah sempat unggul di set pertama, harus mengakui keunggulan Shi Yuqi, 21-14 21-23 dan 20-22. Ginting mengalami cedera yang membuatnya harus ditandu saat meninggalkan lapangan.

Skor menjadi 1-1 saat ganda putra terbaik Indonesia, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon menang dua set langsung 21-17 21-18 atas pasangan Li Junhui/Liu Yuchen.

China kembali unggul, kali ini melalui pemain atas dunia, Chen Long yang menang tiga set atas tunggal kedua Indonesia, Jonathan Christie, 21-19 16-21 dan 18-21.

Dengan unggul 2-1, China tinggal memastikan emas melalui kemenangan Liu/Zhang.

Indonesia, terakhir kali merebut emas pada Asian Games 1998 di Bangkok dengan mengalahkan China di babak final. Sejak itu prestasi terbaik tim putra Indonesia adalah medali perak yang diraih di Busan empat tahun kemudian.

Pertandingan final ini antara lain ditonton langsung oleh Presiden Joko Widodo. Ia ikut menjenguk saat Anthony Ginting mendapatkan perawatan medis menyusul cedera yang ia alami. (bbc.com)

Editor : Sotyati

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home