Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Reporter Satuharapan 14:05 WIB | Rabu, 23 Januari 2019

Australia Bangun Pengolah Sampah Rumah Tangga Berteknologi Baru

Fasilitas pengolahan sampah rumah tangga Bioelektra. (Foto: Bioelektra)

AUSTRALIA, SATUHARAPAN.COM – Australia akan membangun pusat pengolahan sampah berteknologi baru yang mampu mendaur ulang 90 persen sampah rumah tangga sehingga tidak lagi dibuang ke TPA (tempat pembuangan akhir).

Tempat pengolahan sampah ini akan dibangun di Kota Shoalhaven, New South Wales, pada tahun 2021, dan merupakan yang ketiga di dunia selain yang ada di Polandia.

Dengan sistem baru ini, sampah rumah tangga akan diangkut seperti biasa dengan truk-truk pengangkut sampah.

Namun, berbeda dengan sebelumnya, sampah tersebut akan dibawa ke fasilitas baru untuk proses sterilisasi, pengeringan, dan pemisahan komponen yang bisa didaur ulang.

Komponen sampah yang tidak dapat didaur ulang masih akan diteruskan ke TPA, namun risikonya sudah jauh lebih kecil bagi lingkungan dibandingkan sistem saat ini.

Komponen seperti plastik, kaca, logam, dan bahan organik akan dipisahkan dan dijadikan bahan untuk konstruksi, batu bata, dan kaca.

Sementara bahan organik yang disterilkan akan digunakan untuk batu bata, serta bisa digunakan sebagai bahan bakar.

Kepala Bioelektra Australia, perusahaan yang akan membangun fasilitas tersebut, Freddie Itaoui, menjelaskan sistem ini dimaksudkan agar warga masyarakat lebih peduli dengan apa yang mereka konsumsi.

“Kami ingin masyarakat sadar dengan apa yang mereka buang ke tempat sampah,” kata Itaoui kepada ABC.

“Begitu ide di balik teknologi ini,” ujarnya, seraya menambahkan, fasilitas tersebut nantinya membawa dampak ekonomi bagi daerah sekitarnya.

Jenis Tempat Sampah Bisa Dikurangi

Sistem tempat sampah warna hijau yang saat ini banyak digunakan di Australia nantinya bisa diganti, jika kian banyak daerah yang menggunakan teknologi ini.

Saat ini pemeritah daerah umumnya menggunakan tempat sampah warna hijau untuk sampah makanan. Sistem baru ini nantinya menghilangkan kebutuhan tersebut karena pengelolanya akan memilah limbah makanan secara otomatis.

Wali Kota Shoalhaven, Amanda Findley, mengatakan selama ini sampah yang dibuang ke TPA dikenai retribusi oleh Pemerintah Negara Bagian.

“Dengan teknologi ini, nantinya tidak lagi dibuang ke TPA dari awal,” kata Wali Kota Findley.

Bioelektra menjelaskan fasilitas pengolahan di Shoalhaven dapat menampung sampah dari kota-kota sekitar, karena memiliki kapasitas memproses 150.000 ton sampah per tahun.

Kota Shoalhaven selama ini hanya memproduksi 55.000 ton per tahun.

Perusahaan tersebut juga menjajaki kerja sama dengan sejumlah pemkot di sekitar Sydney dan Pemkot Geelong di Victoria.

“Semua pemkot berusaha mencari cara untuk mengelola tempat sampah mereka,” kata Itaoui.

Kepala pengembangan proyek tersebut, Michal Paca, menjelaskan fasilitas yang akan mereka bangun nantinya menyatu dengan lingkungan dan tidak menghasilkan bau busuk.

Sampah-sampah dari rumah tangga akan dipindahkan ke truk yang lebih besar sebelum dibawa ke fasilitas tersebut guna mengurangi kendaraan keluar-masuk ke sana.

Desain fasilitas ini, katanya, tidak akan beda dengan taman biasa. Bagian interiornya akan memiliki satu “area kotor” sebelum sampah dimasukkan ke dalam tong besar untuk dikeringkan dan diolah secara kimiawi.

“Lebih seperti laboratorium daripada fasilitas daur ulang,” kata Paca seraya menambahkan fasilitas ini akan tetap bersih.

Perusahaan tersebut telah menguji coba teknologi ini selama 12 tahun terakhir. (abc.net.au)

 

Zuri Hotel
Back to Home