Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:15 WIB | Senin, 12 Oktober 2020

Azerbaijan dan Armenia Saling Tuduh Langgar Gencatan Senjata Kemanusiaan

Ashot Aghajanian, 54 tahun, memasuki lumbung yang rusak di samping rumahnya, yang konon dihancurkan oleh tembakan Azeri tadi malam, di kota Stepanakert pada hari Minggu (11/10/2020), selama pertempuran yang sedang berlangsung antara Armenia dan Azerbaijan atas wilayah Nagorno -Karabakh. (Foto: AFP)

STEPANAKERT, SATUHARAPAN.COM-Gencatan senjata kemanusiaan yang ditengahi Rusia untuk Nagorno-Karabakh berada di bawah tekanan parah pada hari Minggu (11/10) sehari setelah disepakati, dengan Azerbaijan dan Armenia saling menuduh melakukan pelanggaran dan kejahatan serius terhadap warga sipil.

Gencatan senjata, yang dicapai setelah pembicaraan maraton di Moskow yang didukung oleh Presiden Vladimir Putin, dimaksudkan untuk menghentikan pertempuran untuk memungkinkan pasukan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh dan pasukan Azeri untuk bertukar tahanan dan korban perang.

Pembicaraan di Moskow adalah kontak diplomatik pertama antara kedua pihak sejak pertempuran itu meletus pada 27 September, menewaskan ratusan orang. Daerah kantong tersebut diakui secara internasional sebagai bagian dari Azerbaijan, tetapi dihuni dan diperintah oleh etnis Armenia.

Kedua belah pihak menuduh satu sama lain melanggar gencatan senjata pada hari Sabtu, dan Azerbaijan memberikan kesan dalam komentar publik dari para pejabat tinggi bahwa mereka melihatnya hanya sebagai ruang bernafas yang singkat dan sementara.

Seragan Kembali Terjadi

Pada hari Minggu (11/10), Azerbaijan menuduh Armenia menembaki daerah pemukiman di Ganja, kota terbesar kedua, pada dini hari, dan menghantam sebuah gedung apartemen.

Kantor Kejaksaan Agung Azeri mengatakan lima orang tewas dan 28 luka-luka dalam serangan itu, yang dikatakan melanggar norma-norma Konvensi Jenewa tentang perlindungan warga sipil.

Kementerian pertahanan Armenia menyebut tuduhan Azeri sebagai "kebohongan mutlak" dan menuduh Azerbaijan terus menyerang daerah berpenduduk di Karabakh, termasuk Stepanakert, kota terbesar di kawasan itu.

Seorang fotografer Reuters di Ganja melihat petugas penyelamat membawa satu orang mati dari reruntuhan gedung apartemen besar pada hari Minggu pagi. Strukturnya hampir rata. Ekskavator sedang membersihkan puing-puing. Bangunan dan mobil di sekitarnya juga rusak parah tidak dapat secara independen memverifikasi pernyataan Azeri tentang jumlah korban jiwa.

Azerbaijan menuduh Armenia juga meluncurkan serangan roket yang gagal ke pembangkit listrik tenaga air Azeri di Mingachevir. Pasukan etnis Armenia di Karabakh membantah pernyataan tersebut.

Arayik Haratyunyan, pemimpin pasukan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh, menggambarkan situasi relatif tenang pada Minggu pagi, tetapi mengatakan dia tidak tahu berapa lama itu akan berlangsung dan garis depan tetap tegang.

Dia menuduh pasukan Azeri mencoba untuk tidak berhasil mengambil kendali kota Hadrut, dan mengatakan proses pertukaran tahanan kedua belah pihak seharusnya dimulai pada hari Minggu, tetapi tidak jelas kapan itu akan terjadi.

Pertempuran baru dalam konflik yang telah berlangsung puluhan tahun telah menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya perang yang lebih luas, di mana Turki, sekutu dekat Azerbaijan, dan Rusia, yang memiliki pakta pertahanan dengan Armenia bisa terlibat.

Bentrokan juga meningkatkan kekhawatiran tentang keamanan jaringan pipa yang membawa minyak dan gas Azeri ke Eropa. Pertempuran tersebut merupakan yang terparah sejak perang tahun 1991-94 yang menewaskan sekitar 30.000 orang dan diakhiri dengan gencatan senjata yang telah berulang kali dilanggar. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home