Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:54 WIB | Jumat, 17 Januari 2020

Bantuan Untuk Pengungsi Palestina Kesulitan Dana

Anak-anak di sebuah sekolah PBB di Gaza, Palestina. (Foto: Ist)

GAZA, SATUHARAPAN.COM-Pejabat sementara kepala badan PBB yang membantu pengungsi Palestina pada hari Kamis (16/1) menuduh kelompok-kelompok pro-Israel melobi parlemen asing untuk menghentikan sumbangan, bahkan ketika mereka berjuang untuk memulihkan dari hilangnya dana bantuan dari Amerika Serikat pada tahun 2018.

Christian Saunders, dalam sebuah wawancara dengan Reuters di kantornya di Gaza, juga mengatakan Israel berusaha untuk menggantikan layanan Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) untuk Palestina di Yerusalem Timur yang diduduki dengan badan milik mereka sendiri.

UNRWA telah menghadapi kesulitan anggaran sejak 2018, ketika AS, donor terbesarnya, menghentikan bantuan tahunannya sebesar 360 juta dolar. AS dan Israel sama-sama menuduh UNRWA melakukan kesalahan manajemen dan hasutan anti-Israel.

November lalu, komisaris jenderal UNRWA, Pierre Krahenbuhl, mengundurkan diri di tengah penyelidikan dugaan pelanggaran. Namun investigasi mengkonfirmasi tidak ada penyalahgunaan dana.

Dalam wawancara itu, Saunders, yang sekarang bertindak sebagai komisaris jenderal, mengatakan penyelidikan oleh Kantor Layanan Pengawasan Internal PBB selesai dan Sekretaris Jenderal Antonio Guterres telah mengkonfirmasi tidak ada korupsi atau penyalahgunaan dana.

Saunders mengatakan bahwa penyelidikan telah mengungkap kesalahan manajemen yang terkait dengan sumber daya manusia dan penyalahgunaan wewenang, dan bahwa donor besar, yang telah menahan dana, sementara penyelidikan sedang berlangsung, telah melanjutkan kontribusi.

Saunders mengatakan dia merasa yakin UNRWA memiliki cukup uang untuk setidaknya kuartal pertama 2020, tetapi dia menduga itu akan menjadi tahun yang "bahkan lebih sulit" daripada yang lalu. Dia menambahkan bahwa mereka tidak menyerah untuk membujuk AS untuk berubah pikiran tentang pendanaan.

"Kami terlibat dengan AS, kami akan terus terlibat dengan mereka dengan harapan bahwa mereka akan melihat UNRWA sebagai mitra yang dapat diandalkan dan layak didukung," kata Saunders.

Saunders awalnya mengatakan bahwa Israel dan AS "mengadvokasi menentang pendanaan UNRWA di parlemen Eropa dan di tempat lain," tetapi kemudian mengklarifikasi dalam sebuah pernyataan bahwa ia merujuk pada kelompok pro-Israel. Dia mengatakan UNRWA "tidak punya alasan untuk percaya bahwa AS terlibat dalam melobi untuk menghentikan pendanaan lembaga tersebut."

Dia mengatakan UNRWA merasakan "tekanan di Yerusalem Timur pada khususnya", dan mengatakan bahwa Israel sedang dalam proses membangun sekolah dan institusi "untuk bersaing" dengan agen dan menghentikannya beroperasi di sana.

"Yang penting untuk diingat di sini adalah bahwa UNRWA memiliki mandat dari Majelis Umum (PBB), dari seluruh dunia, negara-negara anggota, untuk memberikan layanan kepada para pengungsi Palestina di Yerusalem Timur," kata Saunders.

Israel menganggap semua Yerusalem, termasuk bagian timur yang direbut di sepanjang Tepi Barat dalam perang Timur Tengah 1967, sebagai "ibu kotanya yang tak terpisahkan". Sementara Palestina ingin Yerusalem Timur menjadi ibu kota negara yang ingin mereka bangun di Tepi Barat dan Gaza.

Bulan lalu, Majelis Umum PBB memperbarui mandat UNRWA untuk tiga tahun lagi. Badan tersebut membantu lebih dari lima juta pengungsi yang terdaftar di Tepi Barat, Jalur Gaza dan Yerusalem Timur, serta di Yordania, Lebanon dan Suriah.

Editor : Sabar Subekti

BPK Penabur-Start Up
Zuri Hotel
Back to Home