Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:02 WIB | Selasa, 02 Juni 2020

Berusaha Pulihkan Hubungan, WHO Puji Kontribusi Amerika Serikat

Dirjen WHO, Tedros Adhanom Gebhreyesus. (Foto: dok. Ist)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memujikontribusi "luar biasa" dan "murah hati" Amerika Serikat terhadap kesehatan global, pada hari Senin (1/6) dalam upaya untuk menyelamatkan hubungan, setelah Presiden Donald Trump mengatakan ia memutuskan hubungan dengan badan PBB itu.

Trump menuduh WHO condong pada China dan mengabaikan tanggapan yang awalnya bersifat rahasia terhadap wabah COVID-19, dan pada hari Jumat (29/5) ia mengatakan mengakhiri hubungan Washington dengan WHO.

Tetapi Dirjen WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, mengatakan dalam briefing media online bahwa dia berharap organisasinya dapat melanjutkan kolaborasi jangka panjangnya dengan AS. "Kontribusi dan kemurahan hati Amerika Serikat terhadap kesehatan global selama beberapa dekade sangat besar, dan itu telah membuat perbedaan besar dalam kesehatan masyarakat di seluruh dunia," katanya.

China telah bereaksi keras terhadap langkah Trump, menyebutnya politik egois dan merajalela oleh pemerintah AS yang "kecanduan" untuk keluar dari badan dan perjanjian internasional.

Tedros, yang adalah orang Ethiopia, mengatakan ia hanya tahu tentang keputusan AS dari media, belum ada komunikasi formal dari pemerintah Trump. Dia menolak untuk menjawab pertanyaan lebih lanjut tentang sikap AS.

Risiko Aksi Protes di AS

Ditanya tentang risiko potensial kesehatan dari aksi protes di AS karena masalah rasisme, pejabat WHO lainnya, ahli epidemiologi Maria Van Kerkhove, mengatakan kontak dekat dapat meningkatkan risiko penyebaran penyakit COVID-19.

Kerusuhan meletus di AS setelah kematian seorang pria kulit hitam pekan lalu, George Floyd, dalam tahanan polisi, membawa ribuan orang ke jalan-jalan dan meningkatkan krisis karena negara itu telah menghadapi wabah virus corona terburuk di dunia.

Pada briefing itu, kepala ilmuwan, Soumya Swaminathan, mengatakan, WHO harus memiliki informasi yang cukup dalam 24 jam untuk memutuskan apakah akan melanjutkan uji coba penangguhan hyrdroxychloroquine.

Trump telah menjadi salah satu dari mereka yang mempromosikan obat anti-malaria untuk membantu memerangi penyakit COVID-19, meskipun ada peringatan medis tentang risiko yang terkait.

Dengan banyak negara melonggarkan  penguncian, karena tingkat infeksi virus corona baru mulai turun, pakar keadaan darurat, Mike Ryan, mengatakan "patut dipuji" untuk melihat ekonomi kembali ke jalurnya, tetapi pendekatan "bertahap" yang hati-hati masih diperlukan.

Sekarang ini, Amerika Tengah dan Selatan adalah hotspot COVID-19 yang belum mencapai puncaknya, katanya memperingatkan. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home