Google+
Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Dewasasri M Wardani 03:50 WIB | Senin, 12 Maret 2018

Cantaloupe, Buah Sehat yang Rentan Tercemar Bakteri

Cantaloupe (Cucumis melo var cantalupo), (Foto: wikipedia.org)

SATUHARAPAN.COM – Belum lama ini masyarakat digegerkan dengan penemuan bakteri berbahaya di dalam buah rock melon asal Australia. Buah yang juga disebut cantaloupe itu memakan korban tiga orang tewas di Australia, setelah menyantapnya.

Bakteri listeria yang terdapat pada melon cantaloupe itu, dapat menyerang sistem saraf pusat dan menyebabkan meningitis atau infeksi otak, bahkan kematian. Pemerintah Indonesia juga mengimbau untuk tidak mengonsumsi buah cantaloupe atau rock melon impor asal Australia terlebih dahulu.

Tetapi, sebenarnya buah ini sangat lezat dan penuh vitamin yang bermanfaat.

Melon cantaloupe ini termasuk keluarga tumbuhan Cucurbitaceae (labu-labuan). Di Indonesia, dikutip dari upi.edu, rock melon atau cantaloupe, hibridanya dikenal dengan nama sky. Cirinya berkulit tebal dengan pola seperti jala, memiliki warna kulit lebih hijau dibandingkan dengan melon lokal. Daging buah (mesokarp) berwarna jingga dan memiliki tekstur halus.

Cantaloupe biasanya dimakan sebagai buah segar, seperti salad, atau sebagai makanan penutup dengan es krim atau custard. Potongan melon yang dibungkus prosciutto adalah antipasto yang sudah tidak asing lagi.

Berdasarkan Peringkat World's Healthiest Foods Rating, cantaloupe menduduki peringkat ke-5 dari sepuluh buah paling sehat di dunia. Buah ini mendapat nilai “sangat bagus” untuk vitamin C dan vitamin A (dalam bentuk karotenoid), dan memiliki nilai “sangat bagus” untuk potassium, dan “baik” untuk sejumlah vitamin B (B1, B3, B6, dan folat) serta vitamin K, magnesium, dan serat. Biji buah cantaloupe mengandung  lemak omega-3 dalam bentuk asam alfa-linolenat.

Namun, buah cantaloupe berdasarkan Nutrient Data Lab 2011,  memiliki kadar air sangat tinggi yaitu 90,1g/100g berat. Itu menyebabkannya mudah rusak karena bakteri yang mengakibatkan umur simpan buah menjadi singkat, bahkan dapat menurunkan mutu fisik dan nilai gizinya. Untuk itu melon cantaloupe perlu diolah lebih lanjut, misalnya dibuat sirup.

Tidak heran bila buah ini sangat mudah tercemar bakteri. Sebuah studi tahun 2005 di International Journal of Food Microbiology, yang dikutip dari foodsafetynews.com, menyebabkan cantaloupe juga berisiko sebagai rumah bagi patogen karena kulitnya yang unik. Bakteri menempel dengan mudah ke permukaan yang kasar, dan bahkan bisa menembus melalui kulit berpori ke bagian dalam buah.

Menurut  Food and Drug Administration (FDA), bahkan sejumlah kecil bakteri bisa berbahaya jika mencapai bagian dalam buah. Cantaloupe  yang dipotong dan dikonsumsi  berpotensi berbahaya, karena keasamannya yang rendah dan kadar airnya yang tinggi membuatnya mampu mendukung pertumbuhan bakteri.

Pemerian Botani Cantaloupe

Melon, menurut Wikipedia adalah tumbuhan semusim, merambat tetapi menjalar, tidak memanjat. Daun berbentuk menjari dengan lekuk moderat sehingga seperti lingkaran bersudut. Batangnya biasanya tidak berkayu.

Tumbuhan ini berumah satu dengan bunga dua tipe: bunga jantan dan hermafrodit. Bunga jantan muncul biasanya pada saat tanaman masih muda atau bila tumbuhnya kurang baik.

Buah bertipe pepo. Bagian mesokarp menebal menjadi daging buah yang berair. pemuliaan diarahkan pada daging buah yang tebal, manis, serta jika mungkin, harum.

Melon amat beragam, terutama dilihat dari bentuk buahnya. Terdapat dua subspesies dan sepuluh kelompok kultivar (cultivar group) dalam spesies ini. Tiga yang paling populer , di antaranya Cantalupensis (di dalamnya termasuk blewah, true European cantaloupe), Reticulatus (melon yang biasa dikenal, kulit buahnya biasanya berjala), dan Inodorus (melon Honeydew', yang bentuknya oval dengan kulit berkerut). Terdapat satu kelompok lain yang buahnya juga dimakan, yakni Dudaim.

Cantaloupe, menurut Wikipedia, memiliki nama ilmiah Cucumis melo var cantalupo, juga dikenal sebagai muskmelon (India dan Amerika Serikat), semangka (di beberapa negara bagian Australia dan di Selandia Baru), melon manis, atau spanspek (Afrika Selatan).

Nama cantaloupe, diambil dari nama Cantalupo, nama desa di dekat Roma, Italia, setelah buah itu diperkenalkan di sana dari Armenia. Buah ini pertama kali disebutkan dalam literatur Inggris pada tahun 1739. Kemudian buah ini diperkenalkan ke Eropa dan, sekitar tahun 1890, menjadi tanaman komersial di Amerika Serikat.

Manfaat Herbal Cantaloupe

Cantaloupe, dikutip dari whfoods.com merupakan sumber dari vitamin C dan vitamin A, dalam bentuk karotenoid. Kandungan vitamin C yang tinggi pada cantaloupe sebesar 36,7 mg/100 g buah.  Selain itu juga mengandung kalium, dan vitamin B termasuk tiamin, niasin, asam folat, serta vitamin K, magnesium, dan serat.

Cantaloupe dikutip dari Wikipedia terdiri atas 90 persen air, 8 persen karbohidrat, 0,8 persen protein, dan 0,3 persen lemak, memberikan 140 kJ (34 kkal) dan 2020 mikrogram provitamin karotenoid oranye, beta-karoten per 100 gram.  

Dr Josh Axe, dokter ahli pengobatan alami, dokter ahli gizi chiropractic dan klinis, dikutip dari draxe.com, menyebutkan cantaloupe merupakan sumber antioksidan, dan sumber vitamin A dan vitamin C. Nutrisi cantaloupe membantu menghentikan kerusakan radikal bebas dengan melawan stres oksidatif dalam tubuh. 

Cantaloupe juga  sumber kaya antioksidan flavonoid seperti beta-karoten, lutein, zea-xanthin, dan cryptoxanthin juga dapat bermanfaat dalam mencegah kanker usus, prostat, payudara, endometrium, paru-paru, dan pankreas.  

Kandungan antioksidan dan karotenoid lain pada buah melon cantaloupe  memberikan efek penyembuhan terhadap penyakit kronis pada manusia, terutama yang berkaitan dengan bagaimana mereka dapat mengurangi bahaya peradangan.  Karoten dan antioksidan yang ditemukan dalam cantaloupe membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mencegah infeksi.

Cantaloupe  memiliki nutrisi penting yang berperan penting dalam melindungi kesehatan mata termasuk beta karoten, vitamin A, vitamin C, lutein, dan zeaxanthin.  Cantaloupe yang kaya serat dan kadar air ini juga dipercaya mampu membantu mencegah konstipasi dan dehidrasi.

Kandungan folat dalam buah cantaloupe  dapat membantu memerangi hilangnya ingatan akibat proses penuaan. Namun demikian, masih dibutuhkan penelitian lebih lanjut untuk membuktikan hal ini.

Selain itu buah ini juga rendah kalori dan membantu menurunkan berat badan, cantaloupe mengandung hanya 60 kalori per cangkir, bagus untuk setiap rencana penurunan berat badan.

Akan tetapi cantaloupe juga buah yang sangat rentan tercemar bakteri . Tim peneliti dari Departemen Ilmu Hewan, Universitas A & M Texas, Stasiun College, Texas, AS, tercatat pernah meneliti kontaminasi  bakteri Salmonella selama produksi buah cantaloupe.

Penelitian dilakukan di enam perkebunan cantaloupe dan pabrik pengemasannya di Texas Selatan, termasuk wilayah Rio Grande Valley, dan tiga perkebunan di Negara Bagian Colima, Meksiko. Tim peneliti mengevaluasi kontaminasi melon dengan bakteri Salmonella dan Echerichia coli selama produksi dan pengolahan.

Sampel dikumpulkan dari luar buah cantaloupe, termasuk air, dan lingkungan tempat pengemasan di perkebunan tersebut, dengan memeriksa keberadaan Salmonella dan Echerichia coli. Dari total 1.735 sampel yang terkumpul, 31 (1,8 persen) positif terinfeksi Salmonella.

Cantaloupe sangat rentan terhadap kontaminasi karena tumbuh di tanah, tempat cantaloupe bisa bersentuhan dengan bakteri dari kotoran hewan, yang tersimpan di tanah atau limpasan air hujan. Namun, seperti buah atau sayuran apa pun, juga bisa mengambil patogen selama panen, penanganan atau persiapan.

Bakteri dari buah cantaloupe ini, telah dilacak, sampai ke air pencuci buah, pengemasan dan penyimpanan dalam lemari es, dan bahkan kontak dengan daging yang terkontaminasi, menurut sebuah studi tahun 2005 di International Journal of Food Microbiology.

Cantaloupe juga berisiko sebagai rumah bagi patogen karena kulitnya yang unik. Bakteri menempel dengan mudah ke permukaan yang kasar, dan bahkan bisa menembus melalui kulit berpori ke bagian dalam buah.

“Saat hujan, cantaloupe  sebenarnya bisa tergeletak di air, dan apa pun yang ada di dalam air itu benar-benar bisa masuk ke dalam daging,” kata Doug Powell, profesor dan pakar keamanan makanan di Kansas State University.

Ada satu aspek lagi dari melon marmer ini yang membuatnya lebih cenderung menyebabkan wabah penyakit  daripada buah lainnya, bakteri dapat tumbuh di permukaannya setelah panen. Sementara bakteri biasanya tidak dapat tumbuh pada buah-buahan atau sayuran setelah dipetik, karena kekurangan kelembaban dan nutrisi. Ternyata bakteri coli, terbukti berlipat ganda di permukaan cantaloupe dan semangka, menurut sebuah artikel FDA tentang keamanan produk segar.

Jika tidak dicuci, bakteri bisa masuk dari luar ke bagian yang dapat dimakan dengan beberapa cara. Selain menyerap kulitnya sendiri, bakteri bisa ditransfer saat seseorang menangani sekam yang membawa bakteri dan kemudian menyentuh buahnya. Bakteri juga bisa masuk melalui pisau saat buahnya dipotong, menurut penelitian tahun 2005.

Bahkan sejumlah kecil bakteri bisa berbahaya jika mencapai bagian dalam cantaloupe, karena sekali pun bisa meningkat.

Pada tahun 2001, dari sampel 151 cantaloupe  yang diimpor, menurut FDA  ada 8 buah (5,3 persen), terkontaminasi  bakteri Salmonella, dan  tiga buah (2 persen) oleh bakteri Shigella.

Tapi di luar produk segar, secara keseluruhan cantaloupe tetap relatif rendah pada daftar makanan berisiko. Secara keseluruhan, menghasilkan sekitar 13 persen wabah penyakit bawaan makanan, menurut sebuah laporan dari Center for Science in Public Interest (CSPI).

Dan untuk mengurangi risiko mengkonsumsi buah cantaloupe agar tidak terkontaminasi bakteri, konsumen dapat melakukan langkah-langkah pencegahan saat menyiapkan dan memakannya.

Di antaranya, membersihkan pisau dan talenan setelah memotong blewah terbuka. Sebelum menyendok daging, mencuci tangan dengan saksama setelah menangani bagian luar melon. Sebelum menyentuh bagian yang dapat dimakan, menyimpan buah cantaloupe  yang didinginkan untuk mencegah pertumbuhan bakteri.

Editor : Sotyati

Back to Home