Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 19:37 WIB | Selasa, 09 Juli 2019

China Ambil Tindakan Keras terhadap Gereja

Ilustrasi. Pastor Zhao Qinglong memimpin misa, di gereja yang direstui pemerintah. (Foto: AFP/Greg Baker)

SATUHARAPAN.COM – Ibadah di gereja pada Minggu di sebuah gereja sederhana di Taiwan menyentuh hati Liao Qiang. Itu adalah pertama kalinya ia beribadah lagi, sejak pihak berwenang menutup gerejanya di China tujuh bulan lalu.

Pria berusia 49 tahun itu tiba di Taiwan minggu lalu, setelah melarikan diri dari China bersama lima anggota keluarganya. Dia dan putrinya yang berusia 23 tahun, Ren Ruiting, menggambarkan mereka hidup di bawah pengawasan ketat selama tujuh bulan terakhir, setelah pihak berwenang menahan mereka dan puluhan anggota gereja mereka yang tidak disetujui pemerintah pada Desember.

Partai Komunis China yang berkuasa telah melakukan penumpasan luas terhadap semua lembaga keagamaan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk menghancurkan gereja dan masjid, melarang anak-anak Tibet belajar agama Buddha dan memenjarakan lebih dari satu juta anggota etnis minoritas Islam, dalam apa yang disebut “pusat-pusat re-edukasi”.

Presiden dan pemimpin partai Xi Jinping memerintahkan semua agama harus “dengan pengaruh China”' untuk memastikan mereka setia kepada partai ateis yang resmi.

Sebaliknya, Pemerintah Taiwan yang dipilih secara demokratis telah lama melakukan pendekatan lepas tangan terhadap agama di pulau itu. Sebagian besar rakyatnya memeluk agama Buddha dan kepercayaan tradisional China, tetapi agama Kristen dan agama lain juga berkembang. (AP/VOA)

 

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home