Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 11:48 WIB | Kamis, 15 Oktober 2020

China Tekan Taiwan, Tayangkan Pengakuan Tertuduh Mata-mata di Televisi

Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen. (Foto: dok. Reuters)

TAIPEI, SATUHARAPAN.COM-China telah membuka front baru dalam kampanye tekanannya terhadap Taiwan dengan serangkaian tuduhan mata-mata dan pengakuan yang disiarkan di televisi pemerintah, yang dikecam sebagai jebakan dan alasan lain bagi orang-orang untuk takut mengunjungi China.

China memandang Taiwan sebagai wilayah kedaulatannya dan telah meningkatkan kampanye untuk menegaskan klaimnya, termasuk mengirim jet tempur ke dekat pulau itu. Namun Presiden Taiwan, Tsai Ing-wen, mengatakan pulau itu tidak akan memprovokasi tetapi akan mempertahankan dirinya sendiri.

Mulai Minggu (11/10) malam, televisi pemerintah China menayangkan apa yang dikatakannya adalah mata-mata Taiwan yang ditahan yang telah beroperasi di China, dan mengakui kejahatan mereka.

China, di bawah kampanye Thunder-2020-nya, telah memecahkan ratusan kasus yang diatur oleh pasukan intelijen Taiwan untuk "menyusup dan merusak" serta membentuk jaringan mata-mata, kata televisi pemerintah.

The Global Times, sebuah tabloid berbahasa Mandarin yang dijalankan oleh People's Daily, media resmi Partai Komunis, mengatakan pada hari Rabu (14/10) bahwa pengungkapan itu merupakan peringatan bagi "pasukan separatis Taiwan".

Taiwan: China Menjebak Orang

Taiwan mengatakan China menjebak orang, dan bahwa menempatkan orang di televisi untuk mengakui kejahatan sebelum diadili adalah pelanggaran serius dari proses hukum, sesuatu yang telah lama dikritik oleh kelompok hak asasi manusia terhadap Beijing.

Berbicara kepada wartawan pada hari Selasa (13/10), Perdana Menteri Taiwan, Su Tseng-chang, mengatakan China menyebarkan fitnah dan "menciptakan teror".

Ditanya tentang kegiatan mata-mata Taiwan di China, kedua belah pihak telah lama saling menuduh menjalankan jaringan spionase, Su mengatakan Taiwan tidak melakukan itu lagi dan tidak perlu melakukannya.

“China adalah negara otoriter, dan selalu melakukan infiltrasi dan kerusakan seperti ini, jadi menurutnya orang lain juga melakukannya. Mereka tidak tahu bahwa Taiwan sudah demokratis dan terbuka selama berabad-abad."

Keamanan Warga Taiwan

Taiwan sangat tersinggung dengan apa yang dikatakannya sebagai ketidakakuratan yang jelas dalam beberapa tuduhan China, termasuk bahwa salah satu mata-mata tertuduh yang sebelumnya bekerja untuk mantan ketua Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa, Cho Jung-tai. Cho bilang dia tidak kenal pria itu.

Belum mungkin untuk menghubungi salah satu tersangka mata-mata untuk dimintai komentar, meskipun Zhu Fenglian, juru bicara Kantor Urusan Taiwan di China, mengatakan bahwa mereka telah diberi pengacara dan penyelidikan yang dilakukan sesuai dengan hukum.

DPP telah "meningkatkan kolusi mereka dengan pasukan anti China dari luar, sering menciptakan insiden", tambahnya, menyerukannya untuk berhenti "merugikan kepentingan keseluruhan rakyat China".

Penangkapan tersebut telah menimbulkan kekhawatiran di Taiwan tentang keselamatan orang-orangnya di China. “Pikirkan risikonya,” kata Wang Ting-yu, anggota parlemen senior DPP yang duduk di komite urusan luar negeri dan pertahanan parlemen.

"Setiap orang Taiwan, tidak peduli posisi keyakinan politik atau latar belakang partai mereka, hanyalah alat untuk Komunis China." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home