Google+
Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Dewasasri M Wardani 19:56 WIB | Senin, 05 November 2018

Daun Duduk, Berpotensi Pereda Wasir

Tumbuhan daun duduk (Desmodium triquetrum, DC.). (Foto: innerpart.com.au)

SATUHARAPAN.COM – Tumbuhan daun duduk adalah jenis perdu yang tumbuh liar. Walaupun liar, ternyata daun ini memiliki khasiat yang baik untuk kesehatan.

Tumbuhan ini memiliki nama ilmiah Desmodium triquetrum, dan dalam bahasa Inggris disebut three-flowered desmodium.

Tumbuhan ini lebih sering dimanfaatkan daunnya. Daun duduk bentuknya panjang dengan daun sayap yang cukup lebar. Warnanya hijau dengan ujung yang runcing. Jika sudah menua, daun ini berubah warna menjadi cokelat. Daun duduk mengandung senyawa kimia asam silikat, trigonelin, hipaforin, tannin, saponin, dan flavonoida.

Daun duduk, menurut Wikipedia, dikenal sebagai salah satu jenis tanaman obat untuk melancarkan air seni. Selain mempelancar air seni, daun duduk juga dapat digunakan untuk mengobati sakit wasir, gondongan, TBC tulang, radang usus, dan rematik.

Pemanfaatan daun duduk sebagai ramuan obat wasir (hemoroid), juga dapat dibaca di litbang.kemkes.go.id. Ramuan hemoroid  yang dihasilkan Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (Balai Besar Litbang TOOT) sudah tergolong jamu saintifik. Prof Dr Suwijiyo Pramono DEA Apt, dari Fakultas Farmasi Universitas Gadjah Mada Yogyakarta, mengutip uns.ac.id, juga menyatakan daun duduk termasuk pereda wasir, selain daun ungu, daun iler, dan sudah termasuk jamu saintifik hasil uji klinik.

Tim peneliti Sekolah Tinggi Farmasi KLES, Kampus JNMC, Belgaum India, Departemen Farmakologi, College of Pharmacy KLES, Bangalore, India, Departemen Bioteknologi, Universitas Ilmu Sahyadri, Shivamogga, India, dan Departemen Farmakologi, KLE Akademi Farmasi Universitas, Hubli, Karnataka, India, telah meneliti antiinflamasi dan aktivitas antioksidan in vitro dari daun duduk.

Daun duduk atau Desmodium triquetrum mengandung berbagai macam molekul pembersih radikal bebas, seperti senyawa fenolik dan nitrogen, terpenoid, dan karotenoid, yang kaya akan aktivitas antioksidan. Hasil penelitian itu menunjukkan daun duduk menghasilkan antiinflamasi yang signifikan dan aktivitas antioksidan.

Pemerian Botani Daun Duduk

Tumbuhan daun duduk dikutip dari litbang.kemkes.go.id,  termasuk dalam famili Leguminosae. Tumbuhan ini berhabitus perdu atau semak tumbuh tegak, bercabang banyak.

Daunnya daun tunggal dengan tangkai daun bersayap, helai daun berbentuk lanset sampai bundar telur, dari pangkal membundar dan ujung agak melancip.

Perbungaan malai, berbunga kupu-kupu dengan warna ungu kemerahan.

Buah dari tumbuhan ini berupa polong yang berambut. Setiap polongnya berisi 4 hingga 8 biji yang berwarna cokelat saat muda, dan hijau setelah tua. Perkembangbiakan tumbuhan ini menggunakan biji.

Keanekaragaman morfologi tanaman ini kecil, sedangkan ekologi dan penyebarannya di sekitar daerah Asia Tenggara dan daerah dataran rendah sampai dataran tinggi pada ketinggian 5 - 1.500 m di atas permukaan laut. Di Indonesia, tumbuhan ini dapat ditemui di Sumatera, Jawa, dan Madura, dengan nama daerah berbeda-beda.

Tumbuhan daun duduk, menurut Wikipedia, memiliki nama ilmiah Desmodium triquetrum, DC. Dalam bahasa Inggris, daun duduk juga disebut the trefle gros selain three-flowered desmodium.

Di Indonesia, tumbuhan ini memiliki beberapa sebutan lokal. Di Sumatera tumbuhan ini disebut daun duduk, sedangkan  di Jawa memiliki banyak nama antara lain genteng cangkang, genteng jangkeng, ki congcorang, potong kujang, cencen, daun duduk, geiji, gulu walang.

Menurut sejarahnya, tumbuhan ini berasal dari daerah Asia. Persebarannya mulai dari China, Hong Kong, India, Indonesia, Laos, Malaysia, Papua Nugini, Sri Lanka, Taiwan, Thailand, Vietnam, hingga Australia, dan Antartika.

Manfaat Herbal Tumbuhan Daun Duduk

Daun, buah, dan akar daun duduk, dikutip dari warintek.hol.es Depkes, mengandung saponin dan flavonoida, di samping itu daunnya mengandung polifenol, dan akarnya juga mengandung tannin.

Tim peneliti Akademi Farmasi Universitas KLE, Kampus JNMC, Belgaum India , Departemen Bioteknologi, Perguruan Tinggi Ilmu Sahyadri, Shivamogga, India, dan Departemen Studi dan Penelitian PG dalam Bioteknologi dan Bioinformatika, Universitas Kuvempu, Shankaraghatta India, telah meneliti aktivitas hepatoprotektif dan antioksidan dari daun duduk. Hasilnya menunjukkan daun duduk memiliki aktivitas hepatoprotektif dan antioksidan kuat.

Tim peneliti Puslitbang Biomedis dan Farmasi, Balitbangkes Depkes dan FMIPA Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka Jakarta, meneliti efek diuretik daun duduk pada hewan coba. Secara empiris tumbuhan daun duduk digunakan sebagai pelancar air seni (diuretik).

Untuk mendukung pemakaian empiris, dilakukan penelitian efek diuretik pada tikus putih. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ekstrak daun duduk dosis 31 mg/100 g bobot badan mempunyai efek diuretik paling kuat dibandingkan dengan kontrol akuades.

Tim peneliti dari Departemen Farmakognosi dan Fitokimia, Sarada Vilas College of Pharmacy, KM  Puram, Mysore Karnataka, India, meneliti potensi neuroprotektif dari Ayurvedic Rasayana Desmodium triquetrum atau daun duduk, pada penuaan otak dan amnesia, yang diinduksi secara kimia pada model hewan yang relevan ke demensia.

Gangguan kognitif pada demensia adalah fitur umum yang mengganggu gaya hidup pasien yang menderita gangguan neurodegeneratif. Manajemen disfungsi kognitif seperti demensia dan penyakit Alzheimer sangat menantang, karena ada obat yang tepat dengan efek terbukti tersedia saat ini. Dalam studi saat ini, neuroprotektif potensi ekstrak metanol dari akar kering daun duduk atau Desmodium triquetrum diselidiki dalam model tikus relevan dengan demensia.

Tumbuhan daun duduk juga berguna dalam membalikkan penuaan yang diinduksi amnesia. Daun duduk meningkatkan aktivitas penghambatan kolinesterase seluruh otak asetil pada tikus. Oleh karena itu, daun duduk dapat digunakan utuk meningkatkan memori dan dapat digunakan dalam pengobatan demensia dan gangguan neurodegeneratif lain. Mekanisme kerja yang memungkinkan, karena sifat penghambatan neuroprotektif dan asetil kolinesterase yang potensial.

Tim peneliti dari Departemen Zoologi, Christ College Irinjalakkuda, Universitas Calicut, India, meneliti aktivitas pembebasan radikal bebas Desmodium triquetrum. Tubuh manusia memiliki beberapa mekanisme untuk melawan stres oksidatif dengan memproduksi antioksidan, baik secara alami diproduksi, atau secara eksternal dipasok melalui makanan atau suplemen.

Antioksidan ini bertindak sebagai pemulung radikal bebas dengan mencegah dan memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh pro-oksidan seperti Reactive Oxide Species (ROS), dan karena itu dapat meningkatkan kekebalan tubuh pertahanan dan menurunkan risiko degeneratif dan penyakit stres lainnya.

Penelitian itu memastikan apakah ekstrak daun dari daun duduk bisa memiliki sifat radikal bebas. Ekstrak etil asetat dari daun duduk menunjukkan lebih banyak persentase penghambatan radikal bebas daripada ekstrak metanol. Dengan demikian ekstrak daun duduk memiliki aktivitas pembilasan radikal bebas yang signifikan.

Editor : Sotyati

Back to Home