Google+
Loading...
HAM
Penulis: Reporter Satuharapan 20:25 WIB | Selasa, 16 Januari 2018

Dewan Gereja Dunia Kecam Trump atas Ucapan yang Menghina

Sekretaris Jenderal WCC Pdt Olav Fykse Tveit. (Foto: Dok satuharapan.com/oikoumene.org)

SATUHARAPAN.COM – Dewan Gereja Dunia (World Council of Churches/WCC) menyatu langkah dengan organisasi ekumenis, gereja dan kongregasi, serta banyak pemerintah di seluruh dunia, mengecam pernyataan Presiden AS Donald Trump pada tanggal 11 Januari.

Ucapan Trump yang bocor ke media itu dikeluarkannya pada pertemuan tertutup dengan kalangan anggota parlemen dalam pembahasan tentang reformasi imigrasi. Ketika beberapa anggota parlemen mengangkat isu perlindungan bagi imigran dari negara-negara Afrika, Haiti, dan El Salvador, seperti dikutip dari dw.de, Donald Trump dilaporkan bereaksi menolak dan menanyakan, mengapa Amerika Serikat harus menerima imigran dari "s***hole countries”, negara-negara “gembel”, daripada - misalnya – dari Norwegia yang makmur.

Sekretaris Jenderal WCC Pendeta Dr Olav Fykse Tveit, seperti ditulis di laman resmi oikoumene.org, 15 Januari 2018, menyuarakan dukungannya untuk gereja-gereja di Amerika Serikat dan tempat lain, karena mereka memperjelas ungkapan rasis seperti itu bertentangan dengan ajaran dasar iman dan etika Kristen.

“Kami meminta pemerintah dan kepala negara untuk memenuhi tanggung jawab mereka untuk menetapkan standar yang tinggi dan mempromosikan rasa saling menghormati, tidak diskriminatif, dan peduli terhadap martabat semua orang, baik dalam hubungan internasional maupun di negara mereka sendiri,” kata Tveit.

Sebagai tambahan, sebagai seorang Norwegia, Tveit mengaku merasa terganggu atas komentar Trump itu, “Sebagai seorang Norwegia, dan sebagai sekretaris jenderal persekutuan gereja-gereja internasional di WCC, saya tidak dapat menerima bahwa negara saya - atau negara lain - digunakan dalam ungkapan untuk merongrong martabat orang lain dan negara lain.”

Dewan Nasional Gereja-gereja di Amerika Serikat, dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada 12 Januari, menggambarkan kata-kata Trump sebagai “sangat mengganggu”.

“... Preferensi Presiden Trump untuk para imigran dari negara-negara seperti Norwegia, dikombinasikan dengan banyak komentar lain yang telah dia buat selama beberapa tahun terakhir, mengungkapkan rasisme yang mendalam yang tidak dapat diterima,” demikian pernyataan NCC tersebut. “Sikap ini harus ditolak oleh semua orang yang beriman. Jiwa besar kita dipertaruhkan.”

Gereja Episkopal Methodist Afrika (AME) juga mengeluarkan pernyataan yang mengambil keputusan melawan retorika rasis dan kebijakan sosial pemerintahan.

“Dewan Uskup Gereja Episkopal Methodist Afrika dan Komisi Aksi Sosial gereja kami menuntut tidak hanya permintaan maaf secara luas, tapi juga kebijakan sosial dan imigrasi yang ‘inklusif dan adil’,” bunyi pernyataan tersebut. “Kami tegaskan hal ini melalui pemanggilan diplomat AS oleh negara-negara yang difitnah oleh presiden.”

Elizabeth Eaton, yang memimpin uskup Gereja Lutheran Injili di Amerika, mengatakan ucapan yang disampaikan Presiden Trump membuatnya sangat kecewa dan terganggu.

“Terlepas dari konteksnya, referensi semacam itu tidak memiliki tempat dalam wacana sipil kita dan, jika benar, mencerminkan sikap rasis yang tidak pantas bagi kita, tapi terutama presiden Amerika Serikat,” katanya. “Sebaliknya, kita harus menumbuhkan sebuah dunia di mana kita masing-masing melihat setiap orang - terlepas dari ras, asal, etnis, jenis kelamin atau status ekonomi – menurut citra Allah dan, oleh karena itu, layak dihargai.”

Uskup Bruce R Ough, ketua United Methodist Council of Bishops, juga mengeluarkan pernyataan pada 12 Januari atas nama dewan tersebut mengenai ucapan Trump.

“Kami terkejut dengan kata-kata ofensif dan menjijikkan yang merujuk pada imigran dari negara-negara Afrika dan Haiti, dengan cara yang menghina dan menghina,” demikian kutipan pernyataan tersebut.

“Seperti diberitakan, kata-kata Presiden Trump tidak hanya menyinggung dan berbahaya, tapi juga rasis,” bunyi pernyataan tersebut. “Kami memanggil semua orang Kristen, terutama penganut Metodis, untuk mengecam, mengutuk karakterisasi ini dan selanjutnya meminta Presiden Trump untuk meminta maaf.”

Pemerintah Botswana memanggil duta besar AS untuk Botswana untuk mengungkapkan ketidaksenangannya atas ucapan Trump. “Pemerintah Botswana juga telah meminta dari Pemerintah AS melalui Duta Besar untuk mengklarifikasi apakah Botswana dianggap sebagai negara terpencil, karena ada warga Botswana yang tinggal di AS ...”

Sekelompok duta besar negara-negara Afrika bertemu di PBB pada 12 Januari, dan mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengecam keras ucapan tersebut. Kelompok tersebut menuntut pencabutan dan permintaan maaf, untuk ucapan yang “merendahkan benua dan warna kulit” dan menyatakan keprihatinannya “pada tren yang terus berlanjut dan berkembang dari pemerintah AS yang ditujukan kepada Afrika dan orang-orang keturunan Afrika.”

Karena PBB juga mengecam ucapan Trump yang dilaporkan sebagai rasis, kelompok berbasis agama dan kemanusiaan menyatakan kesepakatan mereka. Sisters of Mercy, sebuah komunitas wanita Katolik Roma, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa bahasa Trump “konsisten dengan pengambilan keputusan dan sikap rasis” dari sebuah pemerintahan. 

Editor : Sotyati

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home