Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 19:57 WIB | Kamis, 26 November 2020

Diego Maradona: Kokain adalah Saingan Terberatnya

Diego Maradona, Anak Emas sepak bola Argentina. (Foto: dok. AP)

BUENOS AIRES, SATUHARAPAN.COM-Diego Maradona, pemain sepak bola hebat Argentina yang mencetak gol dengan "tangan Tuhan" pada 1986 dan memimpin negaranya meraih gelar Piala Dunia tahun itu, meninggal dunia hari Rabu (25/11) dalam usia 60 tahun.

Sebelumnya dia berjuang melawan penggunaan kokain dan obesitas, dan sempat mengatakan kokain adalh saingan terberatnya. Juru bicara Maradona, Sebastian Sanchi, mengatakan dia meninggal Rabu, karena serangan jantung, dua pekan setelah keluar dari rumah sakit di Buenos Aires setelah operasi otak.

Kantor presiden Argentina mengatakan akan menetapkan tiga hari berkabung nasional, dan asosiasi sepak bola Argentina menyatakan kesedihannya melalui Twitter.

Salah satu momen paling terkenal dalam sejarah olahraga, gol "tangan Tuhan", terjadi saat Maradona yang bertubuh pendek meninju bola ke gawang Inggris pada perempat final Piala Dunia 1986. Inggris mengatakan bola masuk dari tangan Maradona, bukan kepalanya.

Maradona sendiri memberikan laporan yang bertentangan tentang apa yang telah terjadi selama bertahun-tahun, pada satu titik mengaitkan tujuan tersebut dengan campur tangan ilahi, dengan "tangan Tuhan".

Menjelang ulang tahunnya yang ke-60 pada bulan Oktober, Maradona mengatakan kepada majalah France Football bahwa adalah mimpinya untuk "mencetak gol lagi melawan Inggris, kali ini dengan tangan kanan."

Maradona juga memikat penggemar di seluruh dunia selama dua dekade karirnya dengan gaya permainannya yang mempesona.

Meskipun reputasinya ternoda oleh kecanduannya pada kokain dan nasib buruk saat memimpin tim nasional, ia tetap diidolakan di Argentina yang gila sepak bola sebagai "Pibe de Oro" atau "Anak Emas".

“Anda membawa kami ke puncak dunia,” kata Presiden Argentina, Alfredo Fernández ,di media sosial. “Anda membuat kami sangat bahagia. Kamu adalah yang terhebat dari semuanya. ”

Disandingkan dengan Pele

Dengn nomor 10 yang dia kenakan di seragamnya dan menjadi identik dengannya, seperti yang juga terjadi dengan Pele, pemain hebat Brasil yang dengannya Maradona secara teratur dipasangkan sebagai yang terbaik sepanjang masa.

Pemain Brasil itu mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia telah kehilangan "seorang teman baik". “Masih banyak yang bisa dikatakan, tapi untuk saat ini semoga Tuhan memberikan kekuatan kepada keluarganya,” kata Pele. “Suatu hari, saya berharap, kita akan bermain sepak bola bersama di langit.”

Berani, cepat, dan sama sekali tidak dapat diprediksi, Maradona adalah ahli serangan, menyulap bola dengan mudah dari satu kaki ke kaki lainnya saat ia berlari. Menghindar dan menerobos dengan tubuhnya yang pendek, dia mengabaikan lawan yang tak terhitung jumlahnya dan sering mencetak gol dengan kaki kiri, senjatanya yang paling kuat.

“Semua yang dia pikirkan di kepalanya, dia mewujudkannya dengan kakinya,” kata Salvatore Bagni, yang bermain dengan Maradona di klub Italia Napoli.

Garis pinggang yang melebar memperlambat kecepatan Maradona di kemudian hari dalam karirnya dan pada tahun 1991, dan dia terjerat dalam skandal doping pertamanya ketika dia mengakui kebiasaan mengkonsumsi kokain yang menghantuinya sampai dia pensiun pada tahun 1997, pada usia 37 tahun.

Membayar Kekalahan Las Malvinas

Dirawat di rumah sakit dan hampir mati pada tahun 2000, dan sekali lagi pada tahun 2004 karena masalah jantung yang disebabkan oleh kokain. Kokain, katanya pernah terkenal, telah terbukti sebagai "saingan terberatnya".

 

Maradona adalah anak kelima dari delapan bersaudara yang tumbuh di barrio miskin dan berpasir di pinggiran Buenos Aires di mana ia memainkan semacam sepak bola tanah yang membuat banyak orang Argentina menjadi bintang internasional.

Tak satu pun dari mereka mendekati ketenaran Maradona. Pada tahun 2001, FIFA menyebut Maradona sebagai salah satu dari dua pemain terhebat dalam sejarah olahraga ini, bersama Pele.

“Maradona menginspirasi kami,” kata striker Argentina saat itu Carlos Tevez, menjelaskan ketertarikan semua orang negaranya dengan Maradona di Piala Dunia 2006 di Jerman. Dia adalah idola kami, dan idola bagi orang-orang.

Maradona menuai gelar di dalam dan luar negeri, bermain di awal 1980-an untuk Argentinos Juniors dan Boca Juniors sebelum pindah ke klub Spanyol dan Italia. Prestasi puncaknya datang di Piala Dunia 1986, menjadi kapten Argentina dalam kemenangan 3-2 atas Jerman Barat di final dan menentukan dalam kemenangan 2-1 melawan Inggris dalam pertandingan perempat final yang penuh semangat.

Atas protes penjaga gawang Inggris, Peter Shilton, wasit membiarkan gol Maradona di mana, seperti yang dia akui bertahun-tahun kemudian, dia sengaja memukul bola dengan tangannya.

Pengaruh Maradona tidak hanya terbatas pada kecurangan. Empat menit kemudian, ia secara spektakuler melewati empat lawan dari lini tengah untuk mengalahkan Shilton untuk apa yang kemudian dinyatakan FIFA sebagai gol terbesar dalam sejarah Piala Dunia.

Banyak orang Argentina melihat pertandingan itu sebagai balas dendam atas kekalahan negara mereka dari Inggris dalam perang  tahun 1982 atas Kepulauan Falkland, yang masih diklaim Argentina sebagai "Las Malvinas".

“Itu adalah cara kami memulihkan Las Malvinas," tulis Maradona dalam otobiografinya tahun 2000. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home