Google+
Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 09:06 WIB | Kamis, 19 September 2019

Ditemukan Mosaik 5 Roti dan 2 Ikan di Gereja Kuno di Galilea

Arkeolog tengah membersihkan abu dari lantai gereja kuno di Galilea yang memiliki hiasan mosaik. (Foto: dari RNS)

JERUSALEM, SATUHARAPAN.COM -  Kebakaran yang menghancurkan sebuah gereja kuno di dekat Laut Galilea sekitar tahun 700 Masehi tampaknya justru telah melestarikan lantai gereja yang dihiasi mosaik indah, termasuk yang menggambarkan keranjang, roti dan ikan serta tulisan.

Lantai itu dilindungi oleh lapisan abu dan sisa-sisa atap gereja yang runtuh, menurut laporan situs RNS beberapa waktu lalu.

Dalam Injil Yohanes, di tepi Laut Galilea, Yesus memberi makan 5.000 orang dengan lima roti dan dua ikan, suatu mujizat yang oleh orang Kristen disebut sebagai “Memberi Makan Orang Banyak.” Mujizat disebutkan empat kali dalam Perjanjian Baru.

Pada tahun 2005, arkeolog dari Universitas Haifa pertama kali menemukan bagian dari apa yang disebut Gereja Burnt. Gereja itu dibangun pada abad ke-5 M dan terletak di kota kuno Hippos di Israel Utara. Namun,  penggalian baru dimulai dengan sungguh-sungguh pada musim panas ini.

Lokasinya terletak dua kilometer dari Laut Galilea, Hippos, lokasi yang memberikan pemandangan laut yang menakjubkan. Hippos adalah pusat kota di wilayah ini selama masa kekuasaan Romawi dan Bizantium.

"Tentu saja ada penjelasan berbeda untuk deskripsi roti dan ikan di mosaik ini, tetapi Anda tidak dapat mengabaikan kesamaan dengan deskripsi yang ada dalam Perjanjian Baru: misalnya, dari kenyataan bahwa Perjanjian Baru memiliki deskripsi lima roti dan dua ikan dalam keranjang seperti yang kita temukan di mosaik,” kata Michael Eisenberg, kepala tim penggalian di Hippos atas nama Institut Arkeologi Universitas Haifa.

Eisenberg mengatakan kepada RNS bahwa Burnt) Church (Gereja yang Terbakar dan mosaiknya memberikan wawasan tentang komunitas Kristen setempat pada masa itu.

"Gereja itu sendiri adalah warisan dari pelayanan Yesus," katanya. "Saya pikir mereka memiliki ingatan kolektif tentang mujizat." Mukjizat, Eisenberg mencatat, yang telah terjadi hanya ratusan tahun sebelumnya. "Ketika mereka berdiri di gereja dan melihat keluar, mereka mengenali tempat-tempat di mana berbagai mujizat itu pernah terjadi."

Mosaik dibuat dengan baik tetapi tidak sesuai dengan kualitas beberapa mosaik lain yang ditemukan di Jerusalem, kata Eisenberg. Dia menunjukkan potongan mosaik yang relatif besar dan palet warna terbatas yang digunakan.

"Anda dapat melihat bahwa masyarakat menggunakan bengkel lokal," katanya. “Kita dapat membayangkan mereka duduk bersama para pengrajin dan memesan mosaik, mengatakan bahwa kita memiliki jumlah uang ini untuk membayar beberapa meter persegi. Apa yang dapat Anda lakukan untuk kami? "

Eisenberg mengatakan bahwa setidaknya tujuh gereja "hidup berdampingan" di sekitar Danau Galilea selama periode Bizantium. "Mungkin kita akan menemukan gereja-gereja lain," atau mungkin bahkan sinagog yang dicari para arkeolog ketika mereka menemukan Gereja yang Terbakar. "Kamu butuh keberuntungan," kata Eisenberg. "Sebuah keajaiban."

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home