Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 13:12 WIB | Selasa, 26 April 2016

Editor Majalah LGBT Bangladesh Dibunuh

Xulhaz telah mempromosikan penerimaan yang lebih besar dari masyarakat LGBT di Bangladesh. (Foto: Facebook)

DHAKA, SATUHARAPAN.COM – Editor Majalah LGBT telah dibunuh pada hari Senin (25/4) dalam serangkaian pembunuhan tragis blogger dan aktivis.

Xulhaz Mannan adalah salah satu dari dua orang yang dibacok hingga tewas dalam serangan di ibu kota, Dhaka, oleh geng yang menyamar sebagai kurir untuk mendapatkan akses ke apartemennya di daerah Kalabagan kota, kata polisi.

Mohammad Iqbal, polisi yang bertanggung jawab dari kantor polisi setempat, menegaskan bahwa sekitar enam orang telah memasuki gedung apartemen dan membacok Mannan dan temannya sampai mati di lantai pertama datar. Dua orang lainnya luka berat.

“Seseorang datang dengan kotak mengenali dirinya sebagai petugas layanan kurir. Xulhaz membawanya ke lantai atas ke flatnya, “kata Iqbal.

Mannan yang berusia 35 tahun adalah editor Roppban, satu-satunya majalah Bangladesh yang fokus terhadap komunitas LGBT, dan juga bekerja di lembaga pembangunan Amerika Serikat (Agency of International Development). Majalah ini telah diluncurkan pada tahun 2014 untuk mempromosikan penerimaan yang lebih besar dari masyarakat terhadap LGBT di Bangladesh.

Seorang penjaga keamanan di apartemen Mannan mengatakan kelompok itu telah mengenalkan diri mereka sebagai pegawai kurir perusahaan ketika mereka datang sekitar jam 17:00. “Setengah jam kemudian, saya mendengar teriakan dan suara tembakan dari flat dan pergi untuk melihat ke dalam insiden itu,” katanya kepada Dhaka Times. “Para penyerang kemudian menyerang saya dengan pisau.”

Polisi mengatakan mereka telah menemukan kotak, tetapi tidak memberitahukan isinya.

Marcia Bernicat, Duta Besar AS di Bangladesh, mengecam pembunuhan itu. “Saya turut bersedih atas pembunuhan brutal Xulhaz Mannan dan pemuda Bangladesh lainnya,” katanya.

“Kami membenci tindakan kekerasan yang tak berperikemanusiaan ini dan mendorong pemerintah Bangladesh dengan kuat untuk menangkap penjahat di balik pembunuhan ini.”

Kematian Mannan dan temannya menambah serangkaian pembunuhan mengerikan blogger dan akademisi di negara ini. Dalam kurun waktu dua hari Rezaul Karim Siddiqui, seorang profesor Bahasa Inggris yang berusia 58 tahun, dibacok sampai mati dengan parang ketika dia berjalan dari rumahnya ke stasiun bus di kota Rajshahi pada hari Sabtu (23/4).

Awal bulan ini, Nazimuddin Samad, 28, seorang blogger ateis dibunuh dekat Jagannath University. Samad adalah seorang mahasiswa hukum pada hari Rabu (6/4).

Selain menjadi editor Roppban, ia juga orang di balik “kampanye LGBT” tahunan di Dhaka, yang sejak 2014 telah diadakan pada 14 April, di awal tahun baru Bengali. Tahun ini itu dibatalkan atas instruksi polisi.

Seorang teman dekat Mannan yang tinggal di AS mengatakan, Mannan telah memberi tahunya lewat Facebook bahwa setelah kampanye itu dibatalkan empat peserta ditangkap dan hanya akan dibebaskan setelah keluarga mereka telah diberi tahu “kalau anaknya adalah homosexual”.

Hubungan homoseksual dianggap melawan hukum Bangladesh dan banyak aktivis LGBT telah dipaksa ke pengasingan.

Temannya menggambarkan Manna sebagai “kakak saya, teman, penjaga, mentor”. Dia mengatakan mereka berdua sudah saling kenal sejak menjadi teman melalui kelompok LGBT online, Boys of Bangladesh, di mana para anggota bercerita tentang perjuangan sehari-hari dan tantangan.

“Orang orang akan membuat pertemanan di sana, di bawah nama palsu karena tidak ada yang mempercayai siapa pun … Ketidakamanan sangat tinggi di sana, tapi dia (Mannan) berbagi serangkaian fotonya di danau Dhanmondi pada saat pagi di musim dingin dan memuat itu menggunakan nama aslinya Xulhaz Mannan,” katanya.

“Xulhaz adalah orang gay pertama yang saya tahu. Dia bersikeras mendekatkan diri kepada teman dekat kampusnya dan teman-teman sekolahnya, rekan-rekannya, dan semua orang menyukainya ... dia memperkenalkan saya ke dunia di mana orang langsung tidak peduli apa orientasi seksual saya. “

Champa Patel, Direktur Amnesty International Asia Selatan, mengatakan: “Ada empat pembunuhan menyedihkan sejauh bulan ini saja. Hal ini mengejutkan bahwa tidak ada yang sudah dimintai pertanggungjawaban atas serangan-serangan mengerikan dan bahwa hampir tidak ada perlindungan yang telah diberikan kepada anggota yang terancam oleh masyarakat sipil.

“Pihak berwenang Bangladesh memiliki tanggung jawab hukum untuk melindungi dan menghormati hak untuk hidup. Mereka mendesak harus memfokuskan energi mereka dalam melindungi orang-orang yang mengekspresikan pendapat mereka dengan berani dan tanpa kekerasan, dan membawa pembunuh ke pengadilan. Pihak berwenang wajib sangat mengutuk serangan mengerikan, sesuatu yang mereka telah gagal untuk melakukannya sejauh ini. “

Rashed Zaman, seorang profesor hubungan internasional di Universitas Dhaka, mengatakan. “Ini tidak bisa diterima. Orang mungkin memiliki keyakinan dan orientasi tetapi pada akhirnya setiap orang memiliki hak-hak individu mereka sendiri untuk menjalani kehidupan yang mereka inginkan.

“Saya sangat percaya meskipun ada berbagai kesulitan saya pikir penegak hukum kita cukup mumpuni untuk menggali kasus ini jika mereka mengusahakannya.” (guardian.com/kav)

Editor : Bayu Probo

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home