Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 09:48 WIB | Senin, 01 Oktober 2018

Film Dokumenter “Keberagaman” Pemuda Antaragama di Kanada

Ilustrasi. Keberagaman. (Sumber: Istimewa)

SATUHARAPAN.COM – “Mari kita belajar bagaimana mendengarkan tanpa menyela, bagaimana berbicara tanpa menuduh, bagaimana berbagi tanpa berpura-pura, bagaimana menikmati tanpa keluhan, bagaimana mempercayai tanpa ragu-ragu, bagaimana berjanji tanpa melupakan, dan memaafkan - dan memaafkan adalah ajaran terbesar dalam Islam - tanpa menghukum.”

Imam Fayaz Tilly, dari Dewan Muslim Calgary, Kanada, menawarkan refleksi seperti ia kemukakan di atas itu dalam “Keberagaman”, sebuah film dokumenter 30 menit yang dirilis baru-baru ini, seperti dilansir oikoumene.org pada 27 September 2018. Film dokumenter yang menampilkan pemikiran-pemikiran penuh kejujuran ​​tentang pemuda, rekonsiliasi, dan identitas diri di Kanada.

Dibuat di Montreal, Toronto, Calgary, dan Vancouver, film itu diproduksi oleh Keuskupan Armenia Kanada dan Lights and Shadows Productions, bekerja sama dengan Jaringan Pemuda Antaragama Kanada. Film dokumenter ini adalah bagian dari proyek yang lebih besar, “Merayakan Keberagaman Kita Saat Ini”, yang didukung oleh Pemerintah Kanada.

Film itu menimbulkan pertanyaan filosofis: Apa pun keyakinan kita, dan di mana pun asal-usul kita, bagaimana kita menemukan diri kita?

Orang-orang seperti Ariella Kimmel, Direktur Pusat Kebijakan dan Urusan Strategis untuk Israel dan Urusan Yahudi, dalam film itu berusaha untuk menjawab: “Saya pikir ada banyak tantangan pada generasi yang lebih muda ini. Bahwa dunia benar-benar bergerak cepat, dan ada begitu banyak informasi di luar sana, begitu banyak teknologi di luar sana, sehingga sulit untuk berkomitmen pada satu hal, atau fokus pada satu hal,” katanya, “Saya pikir orang-orang cenderung tersesat.”

2018: Tahun Pemuda

Karekin II, Patriark Agung Katolik Armenia, mendeklarasikan tahun 2018 sebagai “Tahun Pemuda”. Uskup Abgar Hovakimyan, uskup agung Keuskupan Armenia Kanada, memberikan berkatnya pada perhimpunan pemuda dari berbagai komunitas berbasis agama dari Kanada.

Proyek “Celebrating Our Diversity Now” bertujuan untuk mempromosikan toleransi dan keragaman melalui keterlibatan dan interaksi antara pemuda dan pendeta yang mewakili berbagai komunitas agama di Kanada, dan untuk membentuk Jaringan Pemuda Antar-Agama Kanada.

“Keberagaman agama merupakan komponen penting dari multikulturalisme Kanada,” kata Levon Isakhanyan, Koordinator Jaringan Antar-Agama Pemuda Kanada.

“Agama memang memainkan peran penting dalam membentuk persepsi timbal balik. Untuk mengembangkan budaya toleransi, juga untuk mengurangi prasangka berdasarkan afiliasi agama, seseorang harus mencari landasan bersama untuk saling mengakui, rasa hormat, dan koeksistensi yang harmonis untuk kepentingan semua orang Kanada.”

Apa Perbedaan Itu?

Keanekaragaman adalah tentang identitas, Isakhanyan mencatat. “Dan identitas adalah basis dari identifikasi diri pribadi. Oleh karena itu, ketakutan dan tantangan lain yang dihadapi oleh generasi sekarang sebagian terkait dengan identitas mereka sendiri dan perluasan serta sifat interaksi dengan ‘identitas’ yang lain.”

Isakhanyan percaya, untuk dapat berdamai dengan orang lain, seseorang harus berdamai dengan dirinya sendiri. “Untuk ini sederhana - atau mungkin tidak sesederhana itu - alasan seseorang harus meluangkan waktu untuk diri sendiri, tidak terburu-buru, dan mencoba untuk fokus pada sesuatu yang positif,” kata Isakhanyan. (oikoumene.org)

Editor : Sotyati

Back to Home