Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:24 WIB | Minggu, 14 Juni 2020

Gelombang Protes Anti Rasisme Meluas di Inggris

Sebuah mobil polisi diparkir di dekat patung Winston Churchill, ketika orang-orang berkumpul dalam protes Black Lives Matter menyusul kematian George Floyd di tahanan polisi Minneapolis, di London, Inggris, hari Sabtu (13/6/2020). (Foto: Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Polisi di London telah mendesak orang-orang yang berencana untuk menghadiri protes anti-rasisme dan melawan protes pada hari Sabtu (13/6) agar tidak muncul, dengan mengutip peraturan pemerintah yang melarang pertemuan selama pandemi virus corona.

Polisi Metropolitan mengatakan mereka yang mengabaikan saran tersebut, harus mematuhi ketentuan yang diberlakukan pada kedua peristiwa tersebut, termasuk menjaga wilayah terpisah dan menyebar pada pukul 16:00 GMT.

Peringatan itu muncul ketika ada kekhawatiran meningkat tentang pengulangan vandalisme dan bentrokan dengan polisi pada akhir pekan lalu, dan kekerasan antara aktivis Black Lives Matter dan kelompok sayap kanan. "Kami meminta Anda untuk tidak datang ke London, dan membiarkan suara Anda didengar dengan cara lain," kata Bas Javid, seorang komandan Met, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

"Saya benar-benar mengerti mengapa orang ingin membuat suara mereka didengar... tetapi arahan pemerintah adalah agar kita tetap berada dalam aturan kesehatan pandemi dan orang-orang diminta untuk tidak berkumpul dalam kelompok besar. "Dengan melakukan itu, kamu menempatkan keselamatanmu sendiri, dan keluarga atau temanmu dalam bahaya."

Bentrokan Antar Demonstran

Inggris telah menghadapi gelombang protes yang dipicu oleh kematian George Floyd, seorang Afrika-Amerika, yang tidak bersenjata, dalam tahanan polisi. Ini telah memicu kemarahan di seluruh dunia.

Mayoritas protes berjalan damai, tetapi demonstrasi di London akhir pekan lalu berubah menjadi kekerasan sementara orang banyak di Bristol, Inggris barat daya, menjatuhkan patung tokoh pedagang budak abad ke-17, Edward Colston dan melemparkannya ke pelabuhan.

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, pada hari Jumat (12/6) mengatakan protes telah "dibajak oleh para ekstremis" sambil mengkritik penargetan patung sebagai "tidak masuk akal dan memalukan."

Monumen Jadi Sasaran

Beberapa monumen di pusat kota London ditutup sebagai tindakan pencegahan menjelang hari Sabtu, termasuk patung salah satu pemimpin Perang Dunia II, Winston Churchill, yang dirusak dengan kata "rasis" akhir pekan lalu, dan tempat suci perang Cenotaph.

Mantan anggota parlemen Konservatif Nicholas Soames, cucu Churchill, mengatakan, "kelompok orang yang sangat, sangat kecil, dan sangat eksplosif" yang bertanggung jawab atas perusakan itu "berperilaku dengan cara yang tak terkatakan dan pengecut".

"Saya merasa luar biasa bahwa jutaan dan jutaan orang di seluruh dunia yang memandang ke Inggris akan heran bahwa patung Churchill dan Cenotaph, peringatan perang nasional kita, bisa saja dikotori dengan cara yang menjijikkan ini," katanya kepada Harian Telegraf. "Rasanya seperti masyarakat yang telah kehilangan kompasnya."

Protes utama yang ditetapkan pada hari Sabtu oleh Black Lives Matter diadakan pada hari Jumat untuk menghindari bentrokan dengan kelompok sayap kanan yang telah berjanji untuk melindungi memorial. Tetapi beberapa orang masih datang di London pusat untuk acara itu yang mencakup pawai dari Hyde Park ke Trafalgar Square.

Mereka yang berkumpul di sana harus tetap berada di lapangan, sementara setiap demonstran kontra harus tetap di Whitehall ke selatan, sesuai dengan persyaratan polisi. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home