Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 22:47 WIB | Jumat, 11 Oktober 2019

Hadiah Nobel Perdamaian 2019 untuk PM Ethiopia Abiy Ahmed

PM Ethiopia Abiy Ahmed raih Hadiah Nobel Perdamaian 2019. (Foto: Philadelphia Inquirer)

OSLO, SATUHARAPAN.COM – Hadiah Nobel Perdamaian 2019 diberikan kepada Perdana Menteri Ethiopia, Abiy Ahmed, yang berdamai tahun lalu dengan musuh bebuyutan Ethiopia, Eritrea.

Ia dianugerahi hadiah atas upayanya untuk “mencapai perdamaian dan kerja sama internasional”.

Kesepakatan damai Abiy dengan Eritrea mengakhiri kebuntuan militer 20 tahun setelah perang perbatasan 1998-2000 yang melibatkan Ethiopia dan Eritrea.

Ia dinobatkan sebagai pemenang Hadiah Nobel Perdamaian ke-100 di Oslo, tempat ia akan menerima penghargaan pada bulan Desember.

Nilainya sekitar sembilan juta crowns Swedia (sekitar £ 730.000; $ 900.000).

Setelah pengumuman itu, Abiy mengatakan ia menerima penghargaan itu dengan “kerendahan hati dan senang”.

“Terima kasih banyak. Ini adalah hadiah yang diberikan kepada Afrika, yang diberikan kepada Ethiopia, dan saya dapat membayangkan bagaimana para pemimpin Afrika lain akan menerimanya secara positif untuk bekerja dalam proses pembangunan perdamaian di benua kami,” tambahnya, dalam sebuah sambungan telepon dengan sekretaris Komite Nobel Norwegia.

Sebanyak 301 kandidat telah dinominasikan untuk penghargaan bergengsi itu, termasuk 223 individu dan 78 organisasi.

Ada spekulasi besar tentang siapa yang akan memenangkan hadiah. Aktivis iklim Greta Thunberg dianggap sebagai favorit untuk menerimanya. Namun, di bawah peraturan Yayasan Nobel, daftar pendek nominasi tidak diizinkan untuk diterbitkan selama 50 tahun, dan organisasi pun mengatakan spekulasi sebelum pengumuman hanyalah “tebakan belaka”.

Apa yang telah Dilakukan Abiy Ahmed?

Abiy dilantik menjadi perdana menteri pada April 2018, dan memperkenalkan reformasi besar-besaran di Ethiopia, mengguncang negara yang dikontrol ketat.

Ia membebaskan ribuan aktivis oposisi dari penjara dan membiarkan para pembangkang yang diasingkan kembali ke rumah. Di bawahnya, beberapa wanita ditunjuk untuk menduduki posisi terkemuka.

Yang terpenting, ia menandatangani perjanjian damai dengan Eritrea.

Tetapi, reformasinya juga mengangkat tutup pada ketegangan etnis Ethiopia, dan kekerasan terjadi di mana-mana.

Kenapa Ia Menang?

Abiy, 43, merasa terhormat atas “inisiatif menentukan untuk menyelesaikan konflik perbatasan dengan negara tetangga Eritrea”, kata Komite Nobel Norwegia.

“Hadiah itu juga dimaksudkan untuk mengakui semua pemangku kepentingan yang bekerja untuk perdamaian dan rekonsiliasi di Ethiopia dan di wilayah Afrika Timur dan Timur Laut,” kata mereka.

“Perdamaian tidak muncul dari tindakan satu pihak saja. Ketika Perdana Menteri Abiy mengulurkan tangannya, Presiden Afwerki menggenggamnya, dan membantu memformalkan proses perdamaian antara kedua negara. Komite Nobel Norwegia berharap perjanjian damai akan membantu untuk membawa perubahan positif bagi seluruh populasi Ethiopia dan Eritrea.”

Sejak kesepakatan Eritrea, Abiy - kepala pemerintahan termuda di Afrika - juga telah terlibat dalam proses perdamaian di negara-negara Afrika lain, kata komite itu. Ini termasuk membantu menengahi kesepakatan antara para pemimpin militer Sudan dan oposisi sipil setelah berbulan-bulan protes.

Kantor Abiy mengatakan, penghargaan itu adalah kesaksian “terhadap cita-cita persatuan, kerja sama, dan koeksistensi bersama yang secara konsisten diperjuangkan perdana menteri”.

Latar Belakang

Abiy lahir di Ethiopia pada tahun 1976, dari ayah Muslim dan ibu Kristen.

Ia memiliki beberapa gelar, termasuk gelar doktor dalam masalah perdamaian dan keamanan, dan gelar master dalam kepemimpinan transformasional.

Sebagai seorang remaja, ia bergabung dengan perjuangan bersenjata melawan bekas rezim Derg - junta militer Komunis yang memerintah Ethiopia dari 1974 hingga 1987.

Ia kemudian bertugas sebagai penjaga perdamaian PBB di Rwanda.

Abiy Ahmed adalah kepala pemerintahan termuda di Afrika

Selama sengketa perbatasan 1998-2000 dengan Eritrea, ia memimpin tim mata-mata dalam misi pengintaian ke daerah-daerah yang dipegang oleh Pasukan Pertahanan Eritrea.

Ia bergabung dengan politik pada 2010, menjadi anggota Organisasi Demokrasi Rakyat Oromo, sebelum terpilih sebagai anggota parlemen.

Waktunya sebagai anggota parlemen bertepatan dengan bentrokan antara Muslim dan Kristen. Ia menemukan solusi jangka panjang untuk masalah ini dengan mendirikan “Forum Agama untuk Perdamaian”. (bbc.com)

Editor : Sotyati

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home