Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 10:01 WIB | Sabtu, 16 Januari 2021

Hong Kong Mulai Berlakukan Sensor Media

Perusahaan penyedia layanan internet dapat memblokir atau menolak situas yang dinilai melakukan melakukan tindakan ilegal.
Pengguna di Hong Kong tidak dapat mengakses “HKChronicles”, menurut editor situs web itu setelah diblokir atas perintah pemerintah. (Foto: dok. Ist.)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Perusahaan domain internet di Hong Kong mengatakan akan menolak situs apa pun yang dapat menghasut "tindakan ilegal." Hal ini menimbulkan kekhawatiran baru tentang kebebasan setelah China pemberlakuan undang-undang keamanan nasional di kota yang dikuasai China itu.

Pemegang domain “.hk” diberitahu tentang perubahan kebijakan pada hari Kamis (14/1), menurut sumber yang mengatakan kepada Reuters,beberapa jam setelah penyedia layanan internet Hong Kong Broadband Network (HKBN) mengatakan telah memblokir akses ke “HKChronicles”, sebuah situs web yang menyajikan informasi tentang protes anti pemerintah.

Tindakan itu dilakukan hanya beberapa hari setelah penangkapan lebih dari 50 aktivis pro demokrasi, dan sumber mengatakan kepada bahwa China sedang merencanakan tindakan keras lebih lanjut.

Blokir Situs Web

HKBN mengatakan telah memblokir situs web, yang juga mempublikasikan informasi pribadi petugas polisi Hong Kong, sesuai dengan undang-undang keamanan nasional. Ini adalah penyensoran pertama dari jenisnya yang terjadi di Hong Kong.

Protes anti pemerintah pada 2019 sangat bergantung pada saluran media sosial seperti Telegram yang memungkinkan pengunjuk rasa untuk berorganisasi secara anonim. Banyak situs juga bermunculan untuk mendukung gerakan protes, meskipun beberapa ditutup setelah berlakunya undang-undang keamanan.

Inggris mengembalikan Hong Kong ke pemerintahan China pada tahun 1997 dengan jaminan kebebasan, termasuk kebebasan berbicara dan berkumpul. Aktivis demokrasi mengeluh bahwa penguasa Partai Komunis di China sekarang mengurangi kebebasan itu, tuduhan yang ditolak oleh Beijing.

“Penggunaan Yang Dapat Diterima”

Dalam email tersebut, Perusahaan Pendaftaran Nama Domain Hong Kong (HKDNR) memberi tahu pemegang domain “.hk” tentang kebijakan "penggunaan yang dapat diterima" oleh induknya, Hong Kong Internet Registration Corporation Limited (HKIRC), yang mulai berlaku pada 28 Januari, menurut salinan yang dibagikan oleh penerima kepada Reuters.

Dikatakan HKDNR dapat menolak aplikasi untuk situs “.hk” baru yang diyakini dapat menghasut tindakan kriminal, penyalahgunaan privasi atau memberikan informasi yang salah atau menyesatkan.

HKIRC mengatakan kebijakan penggunaan yang dapat diterima seperti itu sangat umum di industri Internet dan sejalan dengan standar industri. “Kami ingin menekankan bahwa “Kebijakan penggunaan yang dapat diterima” bermaksud untuk menetapkan kerangka kerja hanya untuk penamaan domain “.hk”. Itu tidak bermaksud untuk mengatur konten dari masing-masing situs,” kata juru bicara HKIRC.

“Peluncuran kebijakan penggunaan yang dapat diterima” cukup mengkhawatirkan,” kata salah satu operator situs web yang menolak disebutkan namanya, dengan alasan takut akan dampaknya.

Tindakan tersebut memicu kekhawatiran bahwa mekanisme sensor yang mirip dengan "Great Firewall" China sedang diberlakukan di Hong Kong. Sementara internet di China daratan sangat disensor dan akses ke banyak platform asing seperti situs berita diblokir, penduduk di Hong Kong sejauh ini menikmati kebebasan yang lebih besar di bawah kerangka "satu negara, dua sistem" seperti yang dijanjikan ketika Inggris mengembalikannya ke China pada tahun 1997.

China Mobile dan PCCW, penyedia internet besar lainnya di Hong Kong, tidak menanggapi permintaan komentar Reuters.

Wong Ho Wah, yang mencalonkan diri sebagai legislatif Hong Kong untuk mewakili sektor teknologi informasi sebelum pemilu dibatalkan karena pandemi virus corona, mengatakan dia sangat khawatir kebebasan warga Hong Kong untuk mengakses informasi di internet mulai terpengaruh.

“Pemerintah bertanggung jawab menjelaskan justifikasi dan alasan tindakan tersebut,” katanya merujuk pada pemblokiran situs web “HKChronicles”(Reuters)

Editor : Sabar Subekti

BPK Penabur-Start Up
Zuri Hotel
Back to Home