Google+
Loading...
INSPIRASI
Penulis: Sabar Subekti 07:20 WIB | Sabtu, 19 September 2020

Identitas Gereja di tengah Pandemi

Umat menyemprotkan disinfektan di Gereja First United Methodist Franklin, Amerika Serikat, yang telah mengadopsi protokol keselamatan untuk membantu mencegah kemungkinan penyebaran COVID-19. (Foto: UM News)

SATUHARAPAN.COM-Di antara dislokasi sosial besar-besaran yang disebabkan oleh pandemi virus corona, mungkin tidak ada yang sesederhana yang dialami gereja. Di seluruh dunia, pertemuan gereja, liturgi, persekutuan, dan proyek pelayanan telah dibatalkan atau ditunda atau dipindahkan secara online, tepat ketika komunitas Kristen dan mereka yang bergantung padanya sangat membutuhkannya.

Dalam konteks ini,  Dr David Marshall, menggunakan kisah panggilan Abraham untuk mengeksplorasi dan menegaskan kembali bentuk fundamental gereja, bahkan selama dan setelah "musim penuh ujian" ini.

“Seperti apa komunitas gereja yang diberkati oleh Tuhan dan menjadi berkat bagi orang lain melalui musim yang penuh tantangan ini yang menimpa kita?” sang pendet itu bertanya.

Sebagai pelaksana program WCC untuk Dialog dan Kerja Sama Antar Agama, Marshall beralih ke sosok Abraham, patriark tradisi Yahudi, Kristen, dan Muslim, untuk membuat sketsa bentuk pertukaran perjanjiannya dengan Tuhan.

“Tuhan membuat kita untuk hidup bersama dalam menikmati berkat Tuhan dan dalam berkat yang sepenuhnya terhubung dari saling ketergantungan yang penuh kasih satu sama lain,” katanya. Dia berpendapat bahwa berkat tidak hanya menegaskan komunitas; ia menantang untuk inklusi dan tanggung jawab yang lebih luas, termasuk lintas batas agama dan sosial.

Refleksi Marshall adalah yang terbaru dari serangkaian sumber daya yang ditugaskan oleh WCC, berjudul Healing the World, untuk mengeksplorasi karunia spiritual dan tantangan pandemi. (oikoumene.org)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home