Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Reporter Satuharapan 10:33 WIB | Rabu, 12 September 2018

Infeksi Rubella Meningkat di Jepang

Ilustrasi. Menyikapi meningkatnya infeksi rubella di Jepang, Institut Nasional Penyakit Menular mengatakan wanita hamil harus menerima vaksinasi, disusul oleh suntikan penguat. (Foto: Bangor Daily News)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM – Para pejabat kesehatan Jepang mengatakan, rubella atau infeksi campak Jerman, kini meningkat tajam. Lebih dari 70 persen kasusnya berada di Tokyo dan provinsi sekitarnya.

Mereka mengatakan infeksinya telah meningkat sejak akhir Juli. Berbagai institusi medis di penjuru Jepang melaporkan 75 kasus baru pada pekan yang berujung 2 September. Ini menjadikan totalnya 362 kasus, serta menandai jumlah kasus tertinggi sejak wabah besar tahun 2013.

Gejalanya termasuk demam dan ruam. Infeksi selama kehamilan dapat mengakibatkan kelainan penglihatan, pendengaran, atau jantung bagi bayinya.

Institut Nasional Penyakit Menular Jepang mengatakan, para wanita yang mungkin telah hamil, harus menerima vaksinasi, disusul oleh suntikan penguat. Badan tersebut menyerukan para anggota keluarga dan mereka yang dekat dengan wanita yang hamil untuk mempertimbangkan menerima vaksinasi, jika belum pernah mengalami penyakit itu atau tidak tercatat pernah menerima vaksinasi. (nhk.or.jp)

Editor : Sotyati

Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home