Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:50 WIB | Rabu, 24 Juni 2020

Inggris: Restoran, Pub dan Hotel Dibuka Lagi 4 Juli

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson. (Foto: dok. Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengatakan pada hari Selasa (23/6) bahwa pub, restoran dan hotel dapat dibuka kembali di Inggris awal bulan depan, melonggarkan penguncian virus corona yang telah menutup ekonomi.

Dalam tanda-tanda lain dari kembali secara bertahap ke kehidupan normal, penata rambut juga akan terbuka lagi, bersama dengan tempat-tempat wisata seperti taman hiburan, tetapi klub malam, pusat kebugaran dalam ruangan dan kolam renang harus tetap tertutup.

Johnson telah berada di bawah tekanan dari bisnis, terutama di sektor perhotelan, dan dari anggota Partai Konservatif yang memerintah untuk mengendurkan penguncian, tetapi sampai sekarang dia telah menolak, karena takut itu mendorong gelombang kedua.

Pada hari Selasa, ia mengatakan dengan tingkat infeksi turun dan sedikit ancaman saat ini dari gelombang kedua kasus COVID-19, ia dapat membuka kembali bidang ekonomi tertentu dan mencoba membuat kehidupan di Inggris kembali ke keadaan normal.

Dengan melonggarkan aturan tentang jarak sosial dari dua meter menjadi satu meter-plus. Dengan 'plus' yang berarti mengenakan masker dan menggunakan layar pelindung, maka banyak bisnis dapat dibuka kembali pada 4 Juli. "Hari ini kita dapat mengatakan bahwa hibernasi nasional kita yang panjang sudah mulai berakhir," katanya kepada parlemen.

"Semua keramahan di dalam ruangan akan terbatas pada layanan meja dan panduan kami akan mendorong minimal dalam staf dan kontak dengan pelanggan."

Mencatatkan Nama

Dia mendorong orang untuk kembali ke pub Inggris, tetapi mengatakan mereka harus bertindak secara bertanggung jawab dan bahwa mereka yang menikmati tradisi bir Inggris harus mencatatkan nama mereka pada saat kedatangan.

Perubahan akan memungkinkan dua rumah tangga untuk bertemu dalam pengaturan apa pun dan semua sekolah akan dibuka kembali pada bulan September, katanya, menambahkan bahwa undang-undang yang menetapkan kontak sosial akan diganti dengan pedoman baru.

Bisnis dengan hati-hati menyambut tindakan tersebut. Adam Marshall, direktur jenderal Kamar Dagang Inggris, mengatakan: “Kami masih jauh dari bisnis seperti biasa. Upaya yang lebih luas untuk meningkatkan bisnis dan kepercayaan konsumen masih akan diperlukan untuk membantu perusahaan berdagang keluar dari krisis ini. "

Inggris memiliki salah satu korban tewas COVID-19 yang tertinggi di dunia, tetapi jumlah kasus terus menurun. Pejabat kesehatan pada hari Senin (22/6) melaporkan hanya 15 kematian baru, tambahan terendah sejak pertengahan Maret. Penghitungan kematian setiap hari memuncak pada bulan April, ketika jumlah korban melebihi 1.000 pada sembilan hari.

Johnson mengatakan tidak semua pembatasan dapat dicabut sekaligus dan orang-orang harus tetap waspada. Dia memperingatkan bahwa tindakan penguncian mungkin perlu diperkenalkan kembali jika ada lonjakan kedua. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home