Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:16 WIB | Jumat, 20 November 2020

Inggris Tambah Anggaran Militer Rp 310 Triliun

Kenaikan anggaran ini untuk meningkatan peran Inggris di panggung dunia.
Kendaraan lapis baja tentara Inggris, Warrior, terlihat saat istirahat dalam latihan militer Badai Musim Semi dekat Sillamae, Estonia. (Foto: dok. Reuters)

LONDON, SATUHARAPAN.COM-Inggris berjanji untuk mengakhiri "era kemunduran" dengan mengumumkan peningkatan besar dalam pengeluaran anggaran militer, meskipun krisis virus corona menghantam ekonomi. Itu karena Inggris berusaha untuk menentukan peran di panggung dunia pasca Brexit.

Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengatakan pengeluaran ekstra mencerminkan kebutuhan untuk meningkatkan kemampuan militer, dengan rencana untuk komando luar angkasa baru dan badan intelijen.

Dalam pidatonya di depan parlemen pada hari Kamis (19/11) yang menguraikan kesimpulan pertama dari tinjauan besar kebijakan luar negeri dan pertahanan, Johnson akan mengumumkan tambahan 16,5 miliar pound (setara Rp 310 triliun) untuk militer selama empat tahun ke depan. Anggaran pertahanan sekarang hanya di bawah 42 miliar pound (setara Rp 790 triliun) setahun.

Pemerintah tidak menentukan dari mana uang itu akan diperoleh pada saat kementerian keuangan telah menghabiskan miliaran dolar untuk melindungi pekerjaan selama pandemi COVID.

"Saya telah mengambil keputusan ini di tengah pandemic, karena pertahanan dunia harus diutamakan," kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

“Situasi internasional lebih berbahaya dan lebih kompetitif daripada kapan pun sejak Perang Dingin, dan Inggris harus setia pada sejarah kita, dan berdiri di samping sekutu kita. Untuk mencapai ini, kami perlu meningkatkan kemampuan kita secara keseluruhan."

Peran Global Baru

Inggris adalah sekutu utama Amerika Serikat di medan perang di Irak dan Afghanistan, dan bersama Prancis adalah kekuatan militer utama di Uni Eropa.

Tetapi pemungutan suara 2016 untuk meninggalkan Uni Eropa telah membuat peran globalnya tidak pasti pada saat China sedang bangkit dan Presiden Donald Trump telah meragukan dukungan AS untuk sekutu tradisionalnya.

Pengumuman pengeluaran militer disampaikan sepekan setelah Johnson berjanji kepada Presiden terpilih AS, Joe Biden, bahwa Inggris bertekad untuk tetap menjadi sekutu militer yang berharga.

Christopher Miller, penjabat menteri pertahanan AS dalam pemerintahan Trump yang akan keluar, menyambut baik pengeluaran ekstra tersebut. "Inggris adalah sekutu kami yang paling kuat dan mampu, dan peningkatan pengeluaran ini menunjukkan komitmen mereka terhadap NATO dan keamanan bersama kami," katanya.

"Dengan peningkatan ini, militer Inggris akan terus menjadi salah satu kekuatan tempur terbaik di dunia."

Pemerintah mengatakan kenaikan itu akan memperkuat posisi Inggris sebagai negara dengan anggaran pertahanan terbesar di Eropa dan terbesar kedua di NATO.

Oposisi utama Partai Buruh Inggris mengatakan kenaikan itu sudah lama tertunda setelah pemerintah Konservatif yang berkuasa telah memangkas ukuran angkatan bersenjata seperempat dalam dekade terakhir.

Laporan media mengatakan miliaran pound dapat dipotong dari anggaran bantuan luar negeri Inggris. Menteri Pertahanan Ben Wallace mengatakan pengeluaran pertahanan tidak akan mengorbankan bantuan.

“Ini tidak berarti mengatakan kami meninggalkan medan perang bantuan internasional, kami masih salah satu pemberi bantuan internasional yang paling dermawan,” kata Wallace kepada Sky News. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home