Google+
Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 09:19 WIB | Senin, 23 Maret 2020

IOC Bahas Opsi Penyelenggaraan Olimpiade Tokyo

Diskusi rinci dilakukan dalam empat pekan ke depan.
(Foto ilistrasi: Ist)

SATUHARAPAN.COM-Komite Olimpiade Internasional (IOC) sedang meningkatkan "perencanaan skenario" untuk Olimpiade Tokyo 2020, termasuk kemungkinan penundaan, ketika pandemi virus corona menyebar, katanya setelah pertemuan darurat pada hari Minggu (22/3).

IOC akan membahas Olimpiade 2020, termasuk opsi untuk tetap dimulai pada tanggal 24 Juli atau bahkan memindahkan Games satu tahun ke depan atau lebih karena pandemi global virus corona. Namun dikatakan bahwa membatalkan tidak akan menyelesaikan masalah atau membantu siapa pun.

Lebih dari 13.000 orang telah meninggal dunia sejak wabah virus corona dimulai dari China, dan pusat penyebarannya sekarang ada di Eropa.

"Oleh karena itu, pembatalan tidak ada dalam agenda," kata IOC dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa diskusi rinci akan selesai dalam empat pekan ke depan.

Olimpiade tidak pernah ditunda atau dibatalkan selama masa damai, tetapi keputusan IOC untuk mempertimbangkan penundaan ditanggapi dengan bantuan dari beberapa pemangku kepentingan utama, termasuk Atletik Dunia, Komite Paralimpik Internasional (IPC) dan komite olimpiade nasional utama.

Kepentingan Atlet

Di bawah tekanan yang meningkat dari para atlet, federasi dan komite olimpiade nasional untuk menunda Olimpiade 2020, IOC melakukan putaran balik sebagian pada hari Minggu (22/3) setelah lama bersikukuh penyelenggara di Tokyo akan berjalan sesuai rencana.

Menurut IPC, di mana Tokyo Paralympics ditetapkan pada 25 Agustus hingga 6 September, mengatakan IOC mengambil keputusan yang tepat dalam situasi tersebut.

"Empat pekan ke depan akan menyediakan waktu untuk melihat apakah situasi kesehatan global membaik, sambil memberikan peluang untuk melihat skenario yang berbeda jika tanggal pelaksanaan Olimpiade perlu diubah," kata Presiden IPC, Andrew Parsons.

World Athletics, badan pengatur global untuk olahraga ini, mengatakan siap untuk bekerja "dengan IOC dan semua olahraga pada tanggal alternatif".

Oposisi untuk menyelenggarakan Olimpiade pada bulan Juli telah meningkat tajam dalam 48 jam terakhir, dengan beberapa pemangku kepentingan utama, seperti US Track and Field dan UK Athletics, bersama dengan beberapa komite olimpiade nasional, menyerukan penundaan karena pandemi.

Perlu Keputusan Cepat

Mereka telah mengemukakan beberapa masalah dalam sepekan terakhir dengan IOC, termasuk ketidakmampuan atlet untuk mempersiapkan diri karena pembatasan yang disebabkan oleh virus dan keselamatan mereka secara keseluruhan.

Mengenai langkah-langkah selanjutnya dalam perencanaan skenario, pernyataan IOC mengatakan: "Skenario ini berkaitan dengan memodifikasi rencana operasional untuk Olimpiade dilanjutkan pada 24 Juli 2020, dan juga untuk perubahan tanggal mulai Olimpiade.

Asosiasi Olimpiade Inggris menyambut baik berita itu tetapi mengatakan keputusan cepat sekarang diperlukan. "Kami menyambut keputusan Dewan Eksekutif IOC untuk meninjau opsi sehubungan dengan penundaan Olimpiade Tokyo 2020," kata ketua BOA, Hugh Robertson.

"Namun, kami mendesak pengambilan keputusan cepat demi atlet yang masih menghadapi ketidakpastian signifikan.

"Pembatasan sekarang di tempat telah menghilangkan kemampuan atlet untuk bersaing di lapangan permainan yang sama dan sepertinya tidak tepat untuk melanjutkan jalur yang sekarang menuju Olimpiade di lingkungan saat ini." (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home