Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 11:48 WIB | Jumat, 15 Mei 2020

Iran Hukum Perempuan Kristen 10 Cambukan dan Tiga Bulan Penjara

Mary Mohammadi terlibat aksi protes atas penembakan pesawat penumpang Ukraina di Teheran.
Mary Mohammadi. (Foto: dok. Twitter)

TEHERAN, SATUHARAPAN.COM-Iran telah menghukum seorang perempuan muda Kristen dengan 10 cambukan dan tiga bulan penjara, karena berdemonstrasi memprotes penembakan pesawat penumpang Ukraina pada Januari.

Mary Mohammadi, 21 tahun, ditangkap di Teheran pada 12 Januari dan didakwa "mengganggu ketertiban umum dengan berpartisipasi dalam demonstrasi ilegal," menurut pengawas Kristen nirlaba, Article 18. Mohammadi mengatakan dia mengalami penyiksaan saat ditahan di penjara Evin dan Penjara Wanita Qarchak selama 46 hari.

"Saya dipaksa menanggung semua jenis penyiksaan, tidak ada yang disetujui oleh hukum, dan yang seharusnya dianggap sebagai kejahatan pada diri mereka sendiri," kata Mohammadi dalam sebuah posting di akun Twitter.

Penjara perempuan terbesar Iran, Qarchak, dikenal karena "kondisinya yang tak tertahankan, termasuk serangan reguler dan perilaku penjaga penjara yang tidak pantas terhadap perempuan, kekurangan air yang kronis, ruang hidup yang tidak bersih, dan lingkungan yang memungkinkan pemerkosaan dan pembunuhan," kata pejabat Amerika Serikat, Brian Hook selama briefing khusus pada bulan Desember.

Mohammadi dihukum pada 21 April, menurut Article 18, yang melaporkan juga bahwa hakim di persidangan berulang kali bertanya kepada Mohammadi tentang iman Kristennya. Mohammadi mengatakan dia dihukum karena "memprotes pembantaian manusia" dan karena "menunjukkan simpati untuk semua keluarga korban tewas akibat jatuhnya pesawat maskapai Ukraina."

Demo Setelah IRGC Mengakui Menembak

Penerbangan PS752, pesawat Ukraina International Airlines, ditembak jatuh di luar Teheran pada 8 Januari, menewaskan semua dari 176 orang di dalamnya. Pejabat Iran awalnya mengklaim pesawat itu jatuh karena kesalahan teknis dan mengundang negara-negara yang kehilangan warga untuk membantu penyelidikan.

Tiga hari kemudian, Iran mengakui bertanggung jawab atas penembakan pesawat itu, dengan mengatakan Korps Garda Revolusi Islam (IRGC) Iran mengira pesawat itu sebagai "target musuh." Pengakuan itu dilakukan setelah para pemimpin Barat mengatakan ada bukti kuat bahwa pesawat itu ditabrak oleh rudal darat-ke-udara.

Penumpang pesawat itu termasuk 63 warga Kanada, 82 warga Iran, dan lainnya dari Ukraina, Swedia, Afghanistan, Jerman, dan InggrIS.

Dihukum Karena Protes

Setelah Teheran mengakui menembak pesawat, protes meletus di seluruh negeri untuk mendukung para korban. Mohammadi mengatakan dalam sebuah posting di media sosial bahwa dia "bangga bersimpati dengan manusia" dan bahwa hukumannya adalah bayaran untuk itu.

Mohammadi hanyalah satu dari banyak pemuda Iran yang telah dijatuhi hukuman di balik jeruji besi, karena memprotes IRGC yang menembak jatuh pesawat sipil itu. Tepat setelah keputusan Mohammadi, dua siswa Iran lainnya dijatuhi hukuman penjara karena berpartisipasi dalam protes pada Januari.

Pengadilan Iran mengumumkan pada 14 Januari bahwa mereka telah menangkap sekitar 30 pengunjuk rasa sehubungan dengan  yang disebut "aksi unjuk rasa ilegal." "Sekitar 30 orang telah ditangkap karena mengambil bagian dalam pertemuan ilegal... Kami memiliki toleransi terhadap aksi unjuk rasa," kata juru bicara Gholamhossein Esmaili, dikutip kantor berita semi-resmi Iran, Tasnim.

Mohammadi, yang hukumannya telah ditangguhkan selama satu tahun, telah memutuskan untuk tidak mengajukan banding terhadap putusan, menurut Article 18.

"Kami telah menahan diri untuk tidak mengajukan banding terhadap putusan karena pengadilan banding telah berubah menjadi pengadilan konfirmasi!" Mohammadi mengatakan itu dalam sebuah pernyataan pada Article18.

Presiden AS Donald Trump menyebutkan kasus terhadap Mohammadi selama pidatonya pada acara tahunan doa dan makan pagi di Washington DC, pada bulan Februari. (Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home