Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 23:48 WIB | Sabtu, 23 November 2019

Iran Peringatkan Negara Regional Tak Ikut Campur Kerusuhan

Warga berjalan dekat bank yang terbakar, setelah aksi protes menentang kenaikan harga bahan bakar, di Teheran, Iran, Rabu (20/11/2019). (Foto: West Asia News Agency/Nazanin Tabatabaee)

DUBAI, SATUHARAPAN.CO - Wakil Presiden Iran Eshaq Jahangiri pada Sabtu (23/11)memperingatkan negara-negara di kawasan akan akibat yang akan dialami jika terbukti mereka ikut campur dalam memicu kerusuhan di Iran, kantor berita semi resmi Fars melaporkan.

"Beberapa negara di kawasan semestinya tahu bahwa mereka tidak akan menikmati ketenangan di kawasan jika terbukti mereka campur tangan menciptakan kerusuhan di Iran," kata Jahangiri, yang dikutip Fars.

Iran telah menyalahkan "para preman" terkait dengan musuh-musuh asing - Amerika Serikat, Israel dan Arab Saudi - dan mereka yang berada di pengasingan atas usaha-usaha memicu kerusuhan setelah kenaikan harga bahan bakar minyak yang mengarah kepada penahanan sekitar 1.000 demonstran dalam kekerasan.

Arab Saudi, pesaing Iran di kawasan, dan musuh bebuyutannya Israel telah mendukung langkah-langkah AS untuk memberlakukan kembali sanksi-sanksi yang melumpuhkan ekonomi Teheran setelah Washington menarik diri dari perjanjian nuklir Republik Islam itu dengan kekuatan-kekuatan dunia tahun 2015.

Tentara Iran dan para anggota Garda Revolusi membantu polisi memadamkan kerusuhan yang berubah menjadi kekerasan di Provinsi Kermanshah pekan ini, kata para pejabat Iran pada Sabtu, menuding "agen-agen AS" berada di antara para pengunjuk rasa yang bersenjata.

Kelompok HAM Amnesty International mengatakan sedikitnya 30 orang tewas di provinsi di bagian barat Iran dan jumlah yang tewas di seluruh negara itu bertambah jadi lebih 100 orang. Iran membantah jumlah tersebut dan menyebutnya "spekulatif.” (Reuters)

 

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home