Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:17 WIB | Senin, 24 Agustus 2020

Iran Telah Ambil Data dari Kotak Hitam Pesawat Ukraina

Puing-puing pesawat Ukraina di tempat kejadian di mana pesawat itu jatuh karena ditembak rudal Iran di Shahedshahr barat daya ibu kota Teheran, Iran pada 8 Januari 2020. (Foto: dok. AP)

TEHERAN, SATUHARAPAN.COM-Iran telah mengambil beberapa data, termasuk sebagian percakapan kokpit, dari pesawat jet Ukraina yang ditembak jatuh oleh pasukan Garda Revolusi Iran pada Januari, menewaskan semua 176 orang di dalamnya, kata seorang pejabat Iran, hari Minggu (23/8).

Menurut laporan di situs web Organisasi Penerbangan Sipil Iran, disebutkan pernyataan pejabat itu sebagai bagian dari laporan akhir bahwa Teheran berencana untuk mengeluarkan masalah penembakan terhadap pesawat Ukraine International Airlines, penerbangan 752.

Perkembangan itu terjadi beberapa bulan setelah kecelakaan pada 8 Januari di dekat Teheran. Otoritas Iran awalnya membantah bertanggung jawab, tetapi berubah beberapa hari kemudian, setelah negara-negara Barat memberikan bukti ekstensif bahwa Iran telah menembak jatuh pesawat tersebut.

Penembakan itu terjadi pada malam yang sama ketika Iran melancarkan serangan rudal balistik yang menargetkan tentara Amerika Serikat di Irak, tanggapannya terhadap serangan pesawat tak berawak AS yang menewaskan Jenderal Qassem Soleimani di Baghdad pada 3 Januari.

Pada saat itu, pasukan Iran bersiap untuk serangan balasan AS dan tampaknya telah salah mengira pesawat itu sebagai rudal. Iran, bagaimanapun, belum mengakuinya, hanya mengatakan bahwa setelah serangan rudal balistik, pertahanan udaranya cukup waspada dan telah memungkinkan lalu lintas udara yang dijadwalkan setelah pesawat Ukraina yang diizinkan lepas landas dari Teheran.

Pesawat Ukraina itu menjadi sasaran dua rudal. Pesawat baru saja lepas landas dari Bandar udara Internasional Imam Khomeini, Teheran ketika rudal pertama meledak, kemungkinan merusak peralatan radionya. Rudal kedua kemungkinan langsung menghantam pesawat, karena video dari malam itu menunjukkan pesawat meledak menjadi bola api sebelum menabrak taman bermain dan lahan pertanian di pinggiran Teheran.

Selama berhari-hari setelah kecelakaan itu, penyelidik Iran menyisir situs tersebut, memilah-milah puing-puing pesawat.

Percakapan 19 Detik

Kepala Organisasi Penerbangan Sipil Iran, Kapten Touraj Dehghani Zangeneh, mengatakan pada hari Minggu (23/8) bahwa kotak hitam pesawat penumpang Ukraina hanya memiliki percakapan 19 detik setelah ledakan pertama, meskipun rudal kedua mencapai pesawat 25 detik kemudian. Laporan yang mengutipnya tidak merinci lebih lanjut.

Dia mengatakan ledakan rudal pertama mengirim pecahan peluru ke dalam pesawat, kemungkinan mengganggu perekam pesawat. Dia tidak mengungkapkan detail percakapan kokpit yang diambil.

Perwakilan dari AS, Ukraina, Prancis, Kanada, Inggris, dan Swedia, negara-negara yang warganya tewas dalam kecelakaan itu, hadir selama proses pengumpulan data dari perekam, kata Zangeneh.

Bulan lalu, laporan awal dari penyelidikan Iran mengatakan bahwa baterai rudal yang tidak selaras, miskomunikasi antara pasukan dan komandan mereka dan keputusan untuk menembak tanpa izin semuanya menyebabkan jatuhnya pesawat jet tersebut secara fatal.

Laporan itu mengatakan baterai rudal permukaan-ke-udara yang menargetkan Boeing 737-800 telah dipindahkan dan tidak diarahkan dengan benar. Mereka yang menjaga baterai rudal tidak dapat berkomunikasi dengan pusat komando mereka, mereka salah mengidentifikasi penerbangan sipil sebagai ancaman dan melepaskan tembakan dua kali tanpa mendapatkan persetujuan dari pejabat tinggi, katanya.

Kemungkinan Rudal Buatan Rusia

Para pejabat dan analis intelijen Barat yakin Iran menembak jatuh pesawat itu dengan sistem Tor buatan Rusia, yang dikenal NATO sebagai SA-15. Pada tahun 2007, Iran menerima pengiriman 29 unit Tor M1 dari Rusia di bawah kontrak senilai sekitar US$ 700 juta. Sistem ini dipasang pada kendaraan yang dilacak dan membawa radar dan satu pak berisi delapan rudal.

Laporan awal tidak menyebutkan mengapa Pengawal tersebut memindahkan sistem pertahanan udara, meskipun daerah di dekat bandara itu diyakini sebagai rumah bagi militer reguler dan pangkalan pengawal paramiliter.

Ia juga mencatat bahwa penerbangan Ukraina itu tidak melakukan hal yang luar biasa sampai peluncuran rudal, dengan transponder dan data lainnya sedang disiarkan. Perekam penerbangan kotak hitam pesawat dikirim ke Paris pada bulan Juni, di mana penyelidik internasional telah memeriksanya.

“Aktivitas pemulihan data semuanya dilakukan dengan tujuan keamanan dan mencegah insiden serupa,'' kata Zangeneh, menambahkan seruan terhadap “penggunaan politik dari proses tersebut.'' Dia menambahkan bahwa wilayah udara Iran sekarang "aman dan siap '' untuk penerbangan internasional. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home