Google+
Loading...
EKONOMI
Penulis: Melki Pangaribuan 17:52 WIB | Jumat, 06 Desember 2019

Jokowi Bidik Peningkatan Investasi Barang Subtitusi Impor

Presiden Jokowi saat meresmikan pabrik New Polyethylene PT Chandra Asri Petrochemical di Cilegon, Banten pada Jumat (6/12/2019) (Foto: Antara)

CILEGON, SATUHARAPAN.COM - Presiden Joko Widodo (J0kowi) berharap dunia usaha terus meningkatkan investasi industri produksi barang substitusi impor.

"Kita mengharap karena impor kita di bidang petrokimia masih besar, kita harapkan bahwa investasi penanaman modal yang terus menerus di bidang ini harus terus kita berikan ruang agar nantinya yang namanya impor bahan-bahan petrokimia itu betul-betul stop dan kita justru bisa mengekspornya," kata Presiden dalam sambutannya saat meresmikan pabrik New Polyethylene PT Chandra Asri Petrochemical di Cilegon, Banten pada Jumat (6/12).

Presiden memproyeksikan dalam empat atau lima tahun Indonesia tidak mengimpor bahan-bahan petrokimia lagi.

Dia berharap dengan rencana investasi Rp80 triliun dari PT Chandra Asri dapat menghasilkan jutaan ton produk, selain untuk dalam negeri, juga dapat diekspor.

Presiden menjelaskan ekspor bahan kimia Indonesia baru mencapai Rp124 triliun, sementara nilai impornya mencapai Rp317 triliun.

Jokowi juga berharap industri penghasil polyethylene dapat memproduksi di dalam negeri lebih besar.

"Kalau kita bisa membuat sendiri kenapa harus impor. Segera selesaikan pabriknya. Kalau bisa jangan sampai empat tahun, dua tahun selesai," kata Jokowi meminta pembangunan dipercepat.

Presiden telah meresmikan pembangunan pabrik New Polyethylene yang dapat memproduksi 736 ribu ton per tahun untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

Menurut data Kementerian Perindustrian, kebutuhan nasional akan bahan baku industri daur ulang plastik sebanyak 7,2 juta ton per tahun.

Sebanyak 2,3 juta ton bahan baku berupa virgin plastik lokal disuplai oleh industri Petrokimia di dalam negeri seperti PT Lotte Chemical dan PT Chandra Asri Petrochemical. (Ant)

 

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home