Google+
Loading...
LAYANAN PUBLIK
Penulis: Dewasasri M Wardani 11:08 WIB | Jumat, 10 Januari 2020

KAI-MRT Bentuk Perusahaan Patungan Akhirnya Terwujud

(Kiri ke kanan) Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, dan Menteri BUMN Erick Thohir menyampaikan keterangan kepada wartawan seusai penandatanganan perjanjian antara PT KAI dan MRT Jakarta yang berlangsung di Kementerian BUMN, Jakarta pada Jumat (10/1/2020). (Foto: Antara/Aji Cakti)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM – Menteri BUMN Erick Thohir bersyukur perusahaan patungan antara PT Kereta Api Indonesia (KAI) dan PT MRT Jakarta akhirnya dapat terwujud.

Erick mengatakan, perjanjian pembentukan perusahaan patungan tersebut merupakan tindak lanjut dari arahan Presiden Jokowi mengenai pengelolaan sistem moda transportasi yang terintegrasi.

"Alhamdulillah arahan tersebut dapat terealisasikan hari ini dengan penandatanganan perjanjian kerja sama antara PT KAI Persero dan PT MRT Jakarta Perseroda," katanya saat diwawancarai di Jakarta, Jumat (10/1).

Pada Jumat (10/1), bertempat di Kantor Kementerian BUMN RI, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, PT MRT Jakarta (Perseroda), dan PT Kereta Api Indonesia (Persero) menandatangani “Perjanjian Pemegang Saham antara PT MRT Jakarta Perseroda dan PT Kereta Api Indonesia Persero”.

Penandatanganan dilakukan langsung oleh Kepala Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta Syafrin Liputo, Direktur Utama PT MRT Jakarta William P Sabandar, dan Direktur Utama PT Kereta Api Indonesia Edi Sukmoro, dengan disaksikan oleh Menteri BUMN Erick Thohir, Menteri Perhubungan RI Budi Karya Sumadi, dan Gubernur Provinsi DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan PhD.

Perusahaan patungan bernama PT Moda Integrasi Transportasi Jabodetabek akan mengelola dan menata 72 stasiun, termasuk kereta api bandara, dan kereta commuterline.

Dalam waktu yang sama, ditandatangani pula “Perjanjian Pemegang Saham” antara PT MRT Jakarta (Perseroda) dan PT Kereta Api Indonesia (Persero), yang dilakukan langsung oleh direktur utama kedua perusahaan.

Perjanjian ini juga sebagai tindak lanjut Head of Agreement antara kedua belah pihak yang mengatur kesepakatan pembentukan perusahaan patungan, yang akan melakukan kajian dan pelaksanaan integrasi transportasi serta pengembangan kawasan berorientasi transit di Jabodetabek.

“Perusahaan patungan ini akan bertindak untuk mengelola transportasi perkeretaapian terintegrasi dan kawasan berorientasi transit di wilayah Jabodetabek,” kata Direktur Utama PT MRT Jakarta William P Sabandar. (Ant)

 

 

Zuri Hotel
Back to Home