Google+
Loading...
INDONESIA
Penulis: Reporter Satuharapan 05:16 WIB | Rabu, 23 Oktober 2019

Kapolda: Agama Jangan Sampai Jadi Alat Menggapai Kekuasaan

Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Agus Andrianto. (Foto: Antara)

MEDAN, SATUHARAPAN.COM - Kapolda Sumatera Utara Irjen Pol Agus Andrianto mengatakan agama jangan sampai menjadi alat untuk menggapai kekuasan.

"Bangsa Indonesia terdiri berbagai suku dan agama, serta jangan sampai terpecah belah," kata Agus Andrianto, dalam sambutannya, saat membuka Focus Grup Discussion (FGD) Dialog Kebangsaan dengan tema Bersatu Untuk NKRI, di Medan, Selasa (22/10).

Ia mengatakan, tantangan negara ini berat, dan berani menyampaikan pendapat yang positif. Mari bersama-sama menyuarakan ajaran yang benar-benar berpengaruh untuk negara ini.

Sementara, nara sumber tokoh agama Gus Ahmad Muwafiq, dalam ceramahnya mengatakan bangsa Indonesia adalah bangsa yang besar, karena tercipta dari beberapa suku bangsa. Bangsa Indonesia, menurut dia, bangsa yang kuat.

"Namun ada gerakan-gerakan bendera hitam terinpirasi dari negara timur luar sana, yang gerakannya dijadikan alat untuk mencoba menyelesaikan problem Indonesia. Padahal kalau mau negara maju dan damai pakailah ideologi negara Indonesia yaitu Pancasila," ujar Gus Muwafiq.

Ia mengatakan, bangsa Indonesia sebenarnya bangsa yang sehat, bangsa yang terhormat yang punya sikap kebersamaan yang luar biasa dari Sabang sampai Merauke bisa bersatu dengan satu bendera.

Gus Ahmad juga mengatakan, hanya TNI-Polri yang mempunyai kekuatan agar problem dan konflik di Indonesia tidak berkembang.

Sedangkan, tugas Kyai, Ulama, dan tokoh-tokoh agama yaitu menyarankan agar Indonesia dapat damai.

Pada acara tersebut, hadir Wakapolda Sumut Brigjen Pol Mardiaz Kusin Dwihananto, Kapolrestabes Medan Kombes POl Dadang Hartanto, Dandim 0201/BS Kolonel Inf Roy J Hansen Sinaga, Ketua FKUB Sumut H. Maratua Simanjuntak, Ketua MUI Kota Medan, Prof Dr M.Hatta, tokoh agama, ulama, dan masyarakat. (Ant)

 

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home