Google+
Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 07:50 WIB | Senin, 06 Juli 2020

Kasus COVID-19 Terus Naik, Taj Mahal di India Masih Ditutup

Seorang anggota Pasukan Keamanan Pusat Industri (CISF) berjaga-jaga di dalam bangunan kosong Taj Mahal yang bersejarah selama 21 hari penutupan secara nasional untuk memperlambat penyebaran COVID-19, di Agra, India. (Foto: dok. Reuters)

AGRA, SATUHARAPAN.COM-Objek wisata utama India, Taj Mahal, akan tetap tutup, kata para pejabat, hari Minggu (5/7), ketika negara yang luas itu mencatat rekor jumlah kasus virus corona setiap hari, dan membuka pusat perawatan yang luas di ibu kota untuk memerangi pandemi.

Kementerian kesehatan melaporkan 25.000 kasus dan 613 kematian dalam 24 jam, lonjakan harian terbesar yang tercatat sejak kasus pertama terdeteksi pada akhir Januari.

Lonjakan ini membuat total penghitungan India menjadi lebih dari 673.000 kasus dan 19.268 kematian, dan negara ini  mendekati untuk melampaui Rusia yang terpukul parah, negara yang paling terinfeksi ketiga di dunia.

Lonjakan infeksi terjadi ketika pihak berwenang setempat di kota Agra utara mengatakan Taj Mahal, salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Baru, akan tetap tertutup bagi pengunjung meskipun pemerintah nasional mengatakan memiliki izin untuk membuka kembali pada hari Senin (6/7).

Mausoleum marmer di selatan ibu kota New Delhi itu telah ditutup sejak pertengahan Maret sebagai bagian dari langkah-langkah untuk mencoba dan memerangi pandemi. "Taj Mahal, yang berada di yurisdiksi kantor polisi Taj Ganj, adalah 'zona penahanan'," kata sebuah dokumen yang dirilis oleh Hakim Distrik Agra, Prabhu N Singh, Minggu malam.

Zona penahanan adalah tempat tingkat infeksi tinggi yang telah terdeteksi, dengan semua aktivitas kecuali layanan penting dihentikan.

Monumen besar lainnya, termasuk Benteng Agra dan Sikandra, rumah makam kaisar Mughal Akbar Agung, juga akan tetap tutup, kata dokumen itu.

Taj Mahal dan monumen-monumen utama Agra lainnya terletak di daerah pemukiman yang padat penduduk, banyak di antaranya dikategorikan sebagai zona penahanan.

Fasilitas Perawatan

Di ibu kota New Delhi, staf medis mulai merawat pasien di pusat spiritual yang diubah menjadi fasilitas isolasi yang luas dan rumah sakit dengan 10.000 tempat tidur, banyak yang terbuat dari karton dan dilapisi bahan kimia untuk membuat mereka tahan air.

Fasilitas itu seukuran 20 kali luas lapangan sepak bola, dan terletak di pinggiran kota yang akan digunakan untuk merawat dan mengobati pasien kasus COVID-19, simptomatik dan asimptomatik ringan.

Pejabat pemerintah negara bagian khawatir Delhi, rumah bagi 25 juta orang, dapat mencatat lebih dari setengah juta kasus pada akhir bulan ini. Kota ini telah menggunakan kembali beberapa hotel untuk menyediakan perawatan rumah sakit. Mereka mengubah aula pernikahan untuk perawatan.

Penguncian ketat sejak akhir Maret secara bertahap telah dicabut, yang memungkinkan sebagian besar kegiatan setelah ekonomi menurun selama penutupan. Tetapi jumlah kasus di negara yang luasnya dengan penduduk 1,3 miliar orang ini telah meningkat tajam.

Sekolah, kereta metro di kota, bioskop, pusat kebugaran, dan kolam renang tetap ditutup dan penerbangan internasional masih ditutup. Pihak berwenang menetapkan mengenakan topeng sebagai kewajiban di tempat-tempat umum, sementara pertemuan besar dilarang dan toko-toko dan perusahaan publik lainnya diharuskan untuk menerapkan jarak sosial.

Negara bagian barat Maharashtra, negara bagian yang paling parah dilanda pandemi dan menjadi pusat keuangan Mumbai, mencatat lebih dari 7.000 kasus baru sementara negara bagian Tamil Nadu Selatan dan Delhi masing-masing mencatat lebih dari 4.200 dan 2.500 kasus baru.

Mumbai, Delhi dan Chennai, ibu kota Tamil Nadu, adalah kota yang paling parah terkena dampaknya. Pemerintah nasional mengatakan telah mengatasi virus dengan baik tetapi para kritikus menuduh India melakukan sangat sedikit tes, dan jauh skala sebenarnya dari pandemi yang tidak diketahui. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home