Google+
Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 07:53 WIB | Kamis, 18 Juni 2020

Kawasan Adat Badui Belum Dibuka untuk Wisatawan

Kampung Badui d Kabupaten Lebak. (Foto: dok. Ant.)

LEBAK, SATUHARAPAN.COM-Kawasan wisata Badui di pedalaman Kabupaten Lebak, Banten, masih ditutup untuk pencegahan penyebaran COVID-19, meskipun tatanan kehidupan baru dimulai. Pemerintah setempat belum bisa memastikan kapan adat itu dibuka kembali, terlebih kasus pasien COVID-19 di Lebak masih bertambah.

"Kami harus berkoordinasi dengan Tugas Gugus setempat untuk membuka kawasan wisata Badui itu," kata Kepala Seksi Destinasi Dinas Pariwisadata Kabupaten Lebak, Usep Suparno, hari Rabu (17/6).

Selama ini kawasan Badui dilarang dikunjungi wisatawan baik domestik maupun mancanegara, bahkan di pintu gerbangnya  dijaga petugas. Selain itu, warga Badui pun tidak boleh pergi ke luar daerah, kecuali mereka ada keperluan penting.

"Kami sedang menyusun pembukaan wisata Badui dan wisata lainnya di Lebak dengan menerapkan standar protokol kesehatan," katanya.

Sementara itu Tetua Adat Badui yang juga Kepala Desa Kanekes, Jaro Saija, mengatakan, penutupan kawasan wisata di daerahnya untuk mencegah penyebaran virus corona agar tidak sampai masuk ke permukiman masyarakat Badui.

Sebelum mengambil keputusan, para tetua lembaga adat Baduy menyelenggarakan musyawarah untuk menyepakati penutupan sementara dari kunjungan wisatawan.

Menurut Jaro, warga Badui juga tidak boleh pergi ke luar daerah, ada keperluan penting yang diperbolehkan dengan mendapatkan izin. "Kami belum berani membuka kawasan wisata Badui dan menunggu kepastian pemerintah setempat," katanya. (Ant)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home