Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Prasasta Widiadi 11:52 WIB | Selasa, 24 Januari 2017

Kemenag Harap PTKIN Perkaya Literasi Moderasi

Lukman Hakim Saifuddin (tengah) saat berada di Provinsi Gorontalo. (Foto: kemenag.go.id)

GORONTALO, SATUHARAPAN.COM – Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin meminta agar Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri (PTKIN) lebih aktif dan progresif dalam melahirkan literasi moderasi. Bahkan tidak hanya literasi, Tridharma perguruan tinggi di PTKIN juga diminta agar lebih diarahkan pada semangat untuk mengawal moderasi.

Hal ini disampaikan Menag Lukman saat memberikan kuliah umum "Penguatan PTKIN Merespons Isu-Isu Radikalisme dan Intoleransi," di IAIN Sutan Amai Gorontalo, hari Senin (23/1).

Hadir dalam kesempatan ini, Rektor IAIN Sultan Amai Kasim Yahiji, Bupati Gorontalo Nerlon Pamolangi, serta Sekretaris Direktorat Jenderal Bimas Islam Muhammadiyah Amin dan Direktur Pembinaan Haji dan Umrah. Dua nama terakhir adalah bagian dari keluarga besar IAIN Gorontalo.

Selain seribuan mahasiswa dan civitas akademika IAIN, tampak hadir ratusn siswa Madrasah Aliyah yang diharapkan nantinya akan menjadi bagian dari keluarga besar IAIN Gorontalo.

Menurut Menag, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk memperkaya literasi moderasi. Salah satunya adalah mengkaji sejumlah literatur yang dinilai mengancam kebebasan beragama.

Menurut Lukman Hakim, jika ada buku yang tidak sejalan, bukan dicabut izin terbitnya, tapi civitas akademika harus mampu menulis dan menerbitkan buku lain sebagai counter wacana.

“Itulah dunia akademik. Civitas akademika IAIN Gorontalo memiliki kapasitas dan kompetensi untuk melakukan itu semua," kata Lukman Hakim. 

Selain itu, PTKIN juga harus mampu membangun pusat-pusat studi yang bisa mengedukasi publik agar lebih cerdas dan teliti dalam memilih informasi. Lukman Hakim mengatakan masyarakat Indonesia saat ini tidak memiliki literasi yang cukup dalam menggunakan sosial media.

Lukman Hakim mengatakan publik perlu diedukasi untuk bisa memilih dan memilah mana informasi yang positif dan negatif. Dari situ, diharapkan tumbuh kesadaran untuk berbagi informasi positif sehingga aura positif lah yang memenuhi diskursus wacana publik, bukan sebaliknya.

Lukman Hakim mengatakan upaya lain yang bisa dilakukan oleh civitas akademika adalah menerbitkan karya-karya ilmiah yang bermuatan moderasi. Sebab, kata Menag, modal besar insan akademik adalah kemampuan intelektualitasnya. "Bagaimana karya-karya ilmiah itu bisa lebih banyak lahir dari IAIN ini dalam menebarkan Islam yang damai, moderat, dan tetap bisa mengayomi semuanya, meski di tengah keragaman,” kata Lukman Hakim.

Lukman Hakim mengatakan civitas akademika mempunyai kapasitas dalam memperkaya literasi moderasi umat. “Saat ini akan ada pertemuan seluruh PTKIN untuk memiliki cara padang yang sama agar nilai-nilai moderasi ini bisa lebih intensif dan massif disebarkan ke masyarakat kita,” kata Lukman Hakim.  

Sebelumnya, Rektor IAIN Sutan Amai Gorontalo Kasim Yahiji melaporkan bahwa IAIN Gorontalo siap menopang kebijakan Bupati Gorontalo untuk menjadikan Kota Limboto sebagai Madinatul Ilmi. Dalam kerangka itu, IAIN Gorontalo terus melakukan penguatan dan pembenahan.

Menurut Kasim, saat ini tidak kurang dari 4.800 mahasiswa yang belajar di IAIN Amai. Mereka mengisi hari-harinya dengan berdiskusi dan kuliah bersama 130 dosen tetap PNS, dan 70 dosen tetap bukan Pegawai Negeri Sipil.

Untuk mengoptimalkan proses perkuliahan, IAIN juga terus menyiapkan sarana dan prasarana yang memadai. Untuk mengintensifkan iklim belajar di kampus misalnya, IAIN telah membangun asrama mahasiswa pada tahun 2016, dengan sumber dana dari hibah Bupati Gorontalo.

Tidak hanya itu, pada tahun yang sama menurut Kasim Yahiji, IAIN juga telah mendapat dana SBSN (Surat Berharga Syariah Negara) sebesar 26.8 miliar yang digunakan untuk membangun gedung baru yang berfungsi juga untuk kegiatan perkuliahan terpadu. “Pada tahun 2018, kami sudah mengusulkan dana SBSN kurang lebih 50 miliar, dan sudah mendapat persetujuan Bappenas sebesar 25 miliar untuk pembangunan gedung perpustakaan,” kata Kasim.

"Ini bagian dari komitmen IAIN untuk lebih dekat melayani umat," kata Kasim. (kemenag.go.id)

Editor : Eben E. Siadari

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home