Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 11:13 WIB | Senin, 20 Mei 2019

Lagi, Bus Pariwisata di Mesir Diserang

Bus pariwisata yang membawa wisatawan dari Afrika Selatan dan Mesir jadi serangan bom ketika melintas di dekat Museum Agung Mesir, di dekat Piramida Giza, Minggu (19/5), menyebabkan setidaknya 16 orang luka, kata pejabat keamanan setempat. (Foto: Google News Overview)

KAIRO, SATUHARAPAN.COM – Ledakan yang diarahkan ke bus pariwisata di dekat Museum Agung Mesir, di dekat Piramida Giza, menyebabkan setidaknya 16 orang luka, kata pejabat keamanan setempat.

Seorang sumber keamanan Mesir mengatakan kepada BBC, ledakan terjadi di samping pagar museum ketika bus pariwisata melintas pada Minggu (19/5/2019). Museum Agung Mesir masih dalam tahap konstruksi dan dijadwalkan akan beroperasi penuh tahun 2020.

Para korban mengalami luka ringan hingga luka sedang. Mereka dilaporkan dalam kondisi stabil. Mereka terdiri atas warga negara Mesir dan wisatawan dari Afrika Selatan.

Seorang saksi mata, Mohamed el-Mandouh, mengatakan kepada Kantor Berita Reuters bahwa ia mendengar “ledakan sangat keras” ketika berada di jalan di dekat lokasi kejadian.

Stasiun televisi negara, Nile News TV, melaporkan bus mengangkut 25 turis Afrika Selatan.

Sejauh ini pihak berwenang masih melakukan penyelidikan dan belum mengetahui motif di balik serangan maupun pelakunya. Namun, di masa-masa lalu, militan berhaluan Islam telah melancarkan serangan terhadap wisatawan di Mesir.

Sasar Penggerak Roda Ekonomi

Serangan dengan sasaran turis ini merupakan yang kedua dalam tempo enam bulan. Pada Desember lalu, serangan bom menyasar bus pariwisata di dekat piramida yang menyebabkan empat orang meninggal dunia, yakni tiga turis Vietnam bersama seorang pemandu wisata warga Mesir.

Pariwasata tercatat sebagai sektor penggerak ekonomi Mesir. Karyawan hotel, pemandu wisata, pengemudi dan pedagang di pasar, menggantungkan hidup pada sektor tersebut.

Industri pariwisata mencatat pemulihan sejak terjadi penurunan jumlah wisatawan dalam skala besar, setelah terjadi kekacauan menyusul pergolakan yang dikenal dengan nama Arab Spring pada tahun 2011, dan pengeboman pesawat penumpang Rusia pada tahun 2015 yang menyebabkan 224 meninggal dunia. (bbc.com)

 

UKRIDA
Zuri Hotel
Back to Home