Google+
Loading...
HAM
Penulis: Bob H. Simbolon 19:24 WIB | Rabu, 05 Oktober 2016

LIMA: Indonesia Hanya Beretorika Jawab Isu Papua

Koordinator LIMA Ray Rangkuti (kanan) memberikan pendapat dan paparan terkait dengan permasalahan Papua yang menjadi perbincangan dunia terkait dengan pelanggaran HAM yang sampai saat ini belum terselesaikan didampingi oleh Kepala Humas PGI Jeirry Sumampouw (kiri). menjadi salah satu narasumber dalam konferensi pers tentang Papua.(Foto: Dedy Istanto)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Direktur Lingkar Madani Indonesia Ray Rangkuti mengatakan perwakilan Indonesia di sidang PBB hanya beretorika dalam pidato balasan terhadap tudingan pelanggaran Hak Azasi Manusia (HAM) yang disampaikan tujuh negara pasifik.

"Pemerintah Indonesia tidak menjelaskan secara terperinci karena Indonesia hanya menyampaikan bahwa telah terjadi perbaikan aturan dan konvensi HAM secara heroik," kata dia di Grha Oikoumene, Jakarta pada hari Rabu (5/10).

Menurut dia, pemerintah Indonesia harusnya menjelaskan sejauh apa kebenaraan atau ungkapan dari tujuh pimpinan negara Pasifik mengenai persoalaan di Papua. 

"Kalau di Papua dikatakan 50 tahun belakangan melakukan pelanggaran HAM maka perwakilan Indonesia harus menjelaskan dengan menjawab pertanyaan dari tujuh negara tersebut artinya data harus dijawab dengan data," kata dia 

Sebelumnya, Anggota delegasi Indonesia di Perserikatan Bangsa-bangsa, Nara Masista Rakhmatia, mendapat perhatian dan simpati di dalam negeri atas langkahnya memberikan respons terhadap diangkatnya isu Papua oleh enam negara anggota PBB di Sidang Umum ke-71 PBB di New York, pekan lalu.

Diplomat muda jebolan Sekolah Departemen Luar Negeri dan lulus pada tahun 2008 itu menyampaikan sikap Indonesia yang membantah secara kategoris tuduhan-tuduhan yang dialamatkan oleh enam kepala pemerintahan dari enam negara Pasifik, yaitu Solomon Islands, Vanuatu, Nauru, Marshall Islands, Tuvalu dan Tonga.

Editor : Eben E. Siadari

Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home