Loading...
RELIGI
Penulis: Bayu Probo 19:48 WIB | Minggu, 01 Desember 2013

Mantan Penari Telanjang Menginjili Bekas Tempat Kerjanya

Jaime Hindman menjadi misionaris di antara para penari telanjang. (Foto-foto: abcnews.go.com)

ORANGE COUNTY, SATUHARAPAN.COM – Mantan penari telanjang yang membuat karya di hidupnya dengan pergi ke klub strip, tidak untuk bermain mata atau menari, tetapi untuk memberitakan Injil.

Jaime Hindman, 35, berharap menyelamatkan tubuh dan jiwa perempuan. Dia mendirikan kelompok yang disebut “Divine” di Orange County, California. Kelompok ini merupakan bagian dari jaringan nasional pelayanan yang disebut “Gereja Strip”.

Hindman mengakui bahwa dia tidak persis seperti Bunda Theresa, “tapi di mana Yesus berada?” tanyanya. “Siapa yang akan kembali dan mengasihi gadis-gadis ini? Seseorang harus melakukannya.”

ABCNews “Nightline” mengikuti Hindman dan kelompoknya melalui berbagai klub malam, Selasa 26/11, bukan untuk berpesta, tetapi untuk mendistribusikan paket perawatan untuk penari telanjang.

Sebelum Pertobatan

Hindman bekerja sebagai penari telanjang selama tiga tahun dan berakhir dengan harga diri yang hancur, membenci laki-laki. Dia bilang dia diperkosa oleh salah satu pelanggan dan mengungkapkan bahwa “100 persen” dari penari telanjang diserang secara seksual atau diperkosa saat bekerja. Sekarang dia menghabiskan Sabtu malam mengisi kantong kertas merah muda dengan permen, cat kuku, make-up dan literatur Kristen dengan harapan untuk memenangkan penari lainnya.

“Nightline” mengikuti kelompok Hindman saat mengunjungi empat klub terpisah. Mereka masuk ke semua klub kecuali satu, memberikan paket, tetapi belum mempertobatkan seseorang. Tapi, Hindman yakin seorang perempuan yang ditemuinya di sebuah bar olahraga topless di Anaheim sudah siap.

“Dia hanya mengatakan kisah yang membuatnya muak untuk bekerja sebagai penari telanjang,” kata Hindman. “Dia berusaha keluar, tapi dia memiliki keluarga yang harus ia tanggung. Dia sudah bekerja selama 10 tahun.”

Hindman dapat menjalin hubungan dengan mereka karena dia bilang dia telah ada sendiri.

Tapi, tidak semua penari telanjang ingin diselamatkan. Crysrtal, seorang penari yang bekerja di Club The Library Gentlemen di Westminster, California, mengatakan kepada “Nightline”, bahwa ia melakukan ini untuk membayar sekolah hukum.

“Saya lulus sekolah hukum. Punya dua anak. Saya bekerja supaya dapat melunasi biaya kuliah saya,” katanya. “Saya pikir Anda hanya direndahkan jika Anda mengizinkan seseorang untuk merendahkan martabatnya sendiri.”

David Bailey, yang memiliki The Library, mengatakan stripping sekadar hiburan dewasa.

“Tidak ada yang salah dengan tubuh manusia, dan apa yang kita lakukan adalah bentuk hukum hiburan,” katanya. “Kami memiliki lisensi. Kami membayar pajak. Kami melakukan semua hal itu.”

Untuk Hindman, tari telanjang menjadi acara horor. Setelah pemerkosaan itu, katanya, sesuatu telah mati dalam dirinya. Dia terus menari selama dua tahun lagi, meskipun dia merasa bersalah tentang apa yang dia lakukan, sebagian karena dia butuh uang. Dan, katanya, dia terus membutuhkan lebih banyak uang, terutama ketika dia mulai menggunakan obat untuk mematikan rasa penghinaan orang lain.

"Saya tinggal dengan rasa malu itu, selama 10 tahun, dan masih menghancurkan saya, karena saya tidak punya orang untuk diajak bicara tentang hal itu, dan aku merasa orang-orang akan jijik jika tahu siapa saya di masa lalu,” katanya.

"Saya dipenuhi kemarahan, dan meletup pada setiap laki-laki menemui saya. Jadi, jika ada laki-laki yang menyentuh saya, atau memeluk saya, yang sering terjadi, saya akan menendang mereka dengan sepatu tumit tinggi saya,” kata Hindman. “Aku hanya menjadi begitu marah, dan saya menjadi orang tidak saya kenali lagi, tapi merasa benar-benar terjebak.”

Setelah Pertobatan

Sejak bertobat, Hindman telah menemukan belas kasih Kristen, bahkan untuk para laki-laki yang sering mengunjungi klub strip. Dia berkata bahwa mereka juga orang berdosa, penuh nafsu, seperti dia. Tradisi Kristen mengajarkan bahwa kasih adalah semua tentang memberikan diri kepada orang lain, tetapi nafsu adalah tentang mengambil.

Hindman mengatakan sisi gelap dari bisnis ini cenderung tersesat dalam budaya saat bintang pop seperti Rihanna merayakan keseksian di pole dancing, saat ia baru saja melakukan dalam video musiknya, “Pour It Up.” Dan, menurut Hindman, satu-satunya perbedaan antara Miley Cyrus di Video Music Awards dan lap dance di sebuah klub strip hanyalah tempat dan pelakunya.

“Anda melihat orang-orang seperti Miley Cyrus, atau Rihanna, melakukan videonya tentang stripping, itu untuk gadis yang ingin dicintai, dan tidak berasal dari lingkungan yang baik, dan terlihat bintang-bintang ini menyerupai dan, seperti, ‘oh, itu cara untuk menjadi seksi,’“ kata Hindman. “Bagaimana Anda memperbaiki semua kerusakan yang Anda tentukan sendiri? Ini tahun menyingkapkan berbagai lapisan, untuk menyembuhkan semua kehancuran itu.”

Keyakinannya bahwa penari lain juga merasa terjebak, seperti yang dia lakukan, yang memotivasi Hindman untuk pergi ke klub. Dia percaya dalam misi kelompoknya dan berdoa dia bisa membantu orang lain menemukan jalan menuju penebusan.

“Aku merasa seperti aku bernoda dan Tuhan tidak bisa menghapus itu dan dia merasakan itu,” katanya. “Ada alasan untuk segala sesuatu  bahwa Tuhan melakukan sesuatu yang baik dengan kisah saya dan semua cerita kami dan setiap akhir pekan saya kembali, saya kagum betapa besar Allah dan pelayanan ini layak dilakukan.”(abcnews.go.com)

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home