Google+
Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 07:59 WIB | Rabu, 08 Juli 2020

Museum Louvre Paris Dibuka Kembali

Museum Louvre Paris Dibuka Kembali
Pengunjung yang mengenakan masker wajah berdiri di depan lukisan Monalisa di Museum Louvre di Paris pada 6 Juli 2020, pada hari pembukaan kembali museum (Foto: AFP)
Museum Louvre Paris Dibuka Kembali
Petugas membersihkan lantai di Museum Louvre Paris. (Foto: AFP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Museum Louvre Paris, Prancis, yang menyimpan lukisan potret paling terkenal di dunia, dibuka kembali pada hari Senin (6/7) setelah penguncian empat bulan akibat pandemi virus corona, namun tanpa kerumunan besar seperti sebelumnya.

Pembukaan kembali museum yang paling banyak dikunjungi di dunia ini adalah titik terang pada awal yang tenang untuk musim turis pada musim panas di Prancis. Pengunjung jauh lebih sedikit daripada biasanya sebelum pandemi.

Pemandu wisata Paris Katia, Besnard Rousseau, mengatakan dia tidak memiliki grup untuk ditampilkan sejak Prancis secara bertahap mulai keluar dari penguncian ketat dua bulan pada Mei.

Pada hari Senin, ketika Louvre dibuka kembali, dia dan puluhan pemandu lainnya berdemonstrasi di luar, membentuk antrean panjang dan memegang gambar "Mona Lisa" untuk menyoroti kesulitan yang melanda industri mereka.

Pengunjung bergegas melihat lukisan portrait Mona Lisa yang terkenal saat Museum Louvre di Paris membuka kembali pintunya. “Seluruh musim saya runtuh. Tidak ada orang di sekitar. Ini sangat dramatis,'' kata Besnard Rousseau. “Untuk tinggal di Paris dan tidak bisa membimbing sangat menjengkelkan. Saya sangat merindukannya.''

Pembatasan Pengunjung

Di dalam museum, masker wajah adalah suatu keharusan dan jumlah pengunjung terbatas, dengan pemesanan sebelumnya. Di antara sedikit wisatawan yang kembali, adalah Zino Vandenbeaghen, yang melakukan perjalanan dari Belgia untuk menikmati ruang yang tidak biasa di Louvre dan Istana Versailles. "Itu super," katanya. “Momen ideal untuk dikunjungi.''

Sekitar 70% dari museum raksasa dengan ruang 45.000 meter persegi, atau setara dengan 230 lapangan tenis, menampung 30.000 karya Louvre yang luas sekali lagi dapat diakses oleh pengunjung yang kelaparan seni selama penguncian.

"Sangat emosional bagi semua tim yang telah mempersiapkan pembukaan kembali ini," kata Jean-Luc Martinez, direktur museum. Sebagian besar pengunjung Louvre sebelum pandemi berasal dari luar negeri, dipimpin oleh para pelancong dari Amerika Serikat, tapi mereka masih dilarang ke Uni Eropa yang secara bertahap telah membuka kembali perbatasannya.

Martinez mengatakan museum mengharapkan hanya 7.000 pengunjung pada hari pembukaan kembali. Sebelum pandemi, sebanyak 50.000 orang per hari berkeliling Louvre di bulan-bulan musim panas tersibuk.

Museum Rodin di Paris, yang didedikasikan untuk karya-karya pematung Auguste Rodin, juga menguatkan diri menghadapi “terjun bebas” dalam jumlah pengunjung yang khas ketika dibuka kembali pada hari Selasa (7/7). Museum ini biasanya menarik 2.500 orang per hari,  lagi-lagi dipimpin oleh orang Amerika, selama bulan-bulan musim panas dan sedang bersiap untuk melihat penurunan sebanyak 80%.

Museum Rodin juga memperkirakan akan mendapat untung tahun ini sebesar 1,4 juta Euro, tetapi sekarang memperkirakan kerugian sebesar 3 juta Euro, karena dampak pandemi pada jumlah pengunjung dan sumber pendapatan lainnya. Pengelola berharap dapat menutupi kekurangan dengan menjual versi edisi terbatas dari perunggu dari beberapa karya Rodin. (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home