Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Dewasasri M Wardani 14:12 WIB | Rabu, 05 Juni 2019

Muslim di Berbagai Penjuru Dunia Rayakan Idul Fitri

Warga Muslim Turki melakukan salat Ied di Masjid Suleymaniye di Istanbul. (Foto: Voaindonesia.com)

TIMUR TENGAH, SATUHARAPAN.COM – Muslim di Timur Tengah dan berbagai penjuru dunia lain mulai merayakan Idul Fitri. Sekitar 1,5 miliar Muslim, merayakan hari Idul Fitri yang biasanya merupakan hari keluarga dan berbagai kemeriahan lain.

Tetapi, Idul Fitri berbeda dari negara ke negara, bahkan di dalam satu negara, karena dimulainya perayaan Idul Fitri secara tradisional ditentukan berdasarkan terlihatnya bulan baru.

Sebagaimana hal-hal lain di Timur Tengah, politik kerap berperan dalam penetapan Idul Fitri.

Acara yang biasanya meriah, pada tahun ini berlangsung di tengah-tengah perang dan gejolak di lebih dari satu wilayah. Di Afghanistan, kelompok pemberontak Taliban telah menyatakan tidak akan memperingati Idul Fitri dengan gencatan senjata seperti yang mereka lakukan tahun lalu.

Yaman telah bertahun-tahun terjerumus dalam perang dan bencana kelaparan. Sedangkan di Sudan, militer yang berkuasa baru saja melancarkan tindakan maut pada hari Senin (3/6) terhadap demonstran pro-demokrasi, menewaskan sedikitnya 35 orang.

Para demonstran Sudan, berkemah selama berbulan-bulan di luar markas besar militer, sementara kedua pihak merundingkan siapa yang akan memimpin negara itu setelah penguasa lama Omar al-Bashir disingkirkan pada April lalu.

Di Yaman, pemerintah yang diakui dunia internasional menyatakan pada hari Selasa (4/6) adalah hari pertama Idul Fitri.

Sementara itu, pemberontak Syiah Houthi yang menguasai banyak bagian Yaman, termasuk ibu kota Sanaa, mengumumkan bahwa Idul Fitri jatuh pada hari Rabu (5/6).

Ini untuk pertama kalinya dalam sejarah modern Yaman bahwa rakyatnya terbagi dalam merayakan Idul Fitri.

Arab Saudi, Kuwait, Qatar, dan Uni Emirat Arab, mulai merayakannya pada hari Selasa (4/6). Sementara Mesir, Suriah, Yordania, wilayah Palestina dan yang lain-lain menyatakan bulan sabit tidak terlihat di seluruh wilayah negara itu, dan Idul Fitri akan jatuh hari Rabu (5/6).

Di Lebanon dan Irak, warga Sunni mulai merayakannya pada hari Selasa (4/6), sedangkan warga Syiah merayakannya hari Rabu (5/6).

Pakistan, yang sebagian besar warganya beraliran Sunni, biasanya merayakan Idul Fitri sehari setelah sebagian besar negara Muslim di dunia merayakannya.

Perayaan di Pakistan juga terbagi dua berdasarkan letak geografisnya. Warga Provinsi Khyber Pukhtunkhwa, di perbatasan dengan Afghanistan yang didominasi oleh etnik Pashtun, merayakan Idul Fitri pada hari Selasa (4/6).

Bulan baru telah terlihat di Waziristan Utara, sedangkan daerah lain di Pakistan akan merayakannya pada hari Rabu (5/6).

Di Afghanistan, kaum Syiah diberitahu para ulama bahwa bulan baru belum tampak sehingga Idul Fitri akan berlangsung hari Rabu (5/6). Sementara itu warga Sunni merayakannya hari Selasa (4/6).

Taliban, yang beranggotakan kaum Sunni garis keras, telah menyatakan tidak akan mengakhiri pertempuran dengan Amerika dan pasukan NATO masih berada di Afghanistan. (Voaindonesia.com)

 

 

TOA
Bank Central Asia
Zuri Hotel
Back to Home