Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:59 WIB | Sabtu, 26 September 2020

Paus Fransiskus Ajak Lawan Makin Rusaknya Multilateralisme

Paus Franciscus ketika berpidato di sidang Majelis Umum PBB, hari Jumat (25/9) secara virtual. (Foto: tangkap layar video)

SATUHARAPAN.COM-Paus Fransiskus memperingatkan para pemimpin dunia untuk melawan semakin rusaknya multilateralisme, dan menyerukan untuk mengakhiri apa yang disebutnya sebagai "iklim ketidakpercayaan" global.

"Saat ini kami menyaksikan erosi multilateralisme, yang lebih serius dalam perkembangan bentuk baru teknologi militer," kata Paus yang berasal dari Argentina itu dalam pidato video di depan Majelis Umum PBB di New York, hari Jumat (25/9).

"Kita perlu menghentikan iklim ketidakpercayaan ini," kata Paus, yang menyerukan pelonggaran sanksi internasional, karena berbahaya bagi penduduk sipil, tanpa dia menyebut negara tertentu.

Pemimpin umat Katolik itu mencela komunitas internasional yang dia anggap lalai dan terputus-putus terhadap sejumlah masalah sosial yang mendesak, termasuk hak asasi manusia, pengungsi dan krisis kemanusiaan, perusakan lingkungan, ketidaksetaraan ekonomi dan proliferasi nuklir.

"Itu adalah momen harapan dan harapan besar bagi komunitas internasional," datang tepat sebelum adopsi Agenda 2030 PBB untuk Pembangunan Berkelanjutan, janji untuk mengakhiri kemiskinan dan kelaparan, dan adopsi berikutnya dari kesepakatan iklim Paris untuk memerangi perubahan iklim.

"Kita harus jujur ​​mengakui bahwa, meskipun beberapa kemajuan telah dibuat, komunitas internasional telah menunjukkan dirinya sebagian besar tidak mampu memenuhi janji yang dibuat lima tahun lalu," kata Paus.

Paus Fransiskus, yang telah menjadikan pembelaan terhadap orang miskin dan lingkungan sebagai tema sentral kepausannya, mengatakan bahwa dunia menghadapi pilihan antara "multilateralisme sebagai ekspresi dari rasa tanggung jawab global yang diperbarui" atau, di sisi lain, sebuah jalan menuju nasionalisme, proteksionisme dan isolasi.

"Itu mengecualikan orang miskin, yang rentan, dan mereka yang tinggal di pinggiran kehidupan," kata Paus Fransiskus, memperingatkan bahwa jalan seperti itu akan "merugikan seluruh komunitas."

"Kita juga harus mengakui bahwa krisis kemanusiaan telah menjadi status quo," katanya. Upaya mengatasi krisis global sering kali gagal, karena setiap negara mengabaikan tanggung jawab dan komitmen mereka. Paus juga mengajukan perlucutan senjata nuklir, dan menentang militerisasi dalam segala bentuknya.

"Kita perlu membongkar logika sesat yang menghubungkan keamanan pribadi dan nasional dengan kepemilikan persenjataan," kata Paus. Dia menyebutkan bahwa pengeluaran militer "terus menyia-nyiakan sumber daya berharga yang dapat digunakan dengan lebih baik untuk memberi manfaat bagi perkembangan integral rakyat dan melindungi lingkungan alam."

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home