Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 07:36 WIB | Sabtu, 14 November 2020

PBB: 14.500 Warga Ethiopia Mengungsi ke Sudan Akibat Perang di Tigray

Anak Ethiopia terlihat di kamp pengungsi di Al Fashqa di perbatasan Sudan dan Ethiopia akibat pertempuran di Tigray, hari JUmat (13/11). (Foto: Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Badan pengungsi PBB, UNHCR, mengatakan pada hari Jumat (13/11) bahwa bentrokan di Ethiopia telah mendorong lebih dari 14.500 orang melarikan diri ke negara tetangga Sudan sejak awal November, dengan kecepatan pendatang baru "melebihi kapasitas saat ini untuk memberikan bantuan".

Di antara mereka ada ribuan anak, kata juru bicara yang berbasis di Jenewa, Babar Baloch, yang menggambarkan mereka sebagai "kelelahan dan ketakutan". Banyak yang memiliki sangat sedikit harta, menunjukkan bahwa mereka tiba dengan tergesa-gesa, tambahnya.

"UNHCR dan mitranya meningkatkan bantuan, tetapi jumlah pendatang baru jauh melebihi kapasitas di lapangan," katanya kepada wartawan, seraya mengatakan bahwa banyak yang datang dari kota Humera dan kota terdekat Rawyan dan Dima.

“Kondisi kehidupan dan adanya operasi militer di dalam Tigray menjadi lebih sulit menyebabkan pemadaman listrik dan pasokan makanan dan bahan bakar menjadi sangat langka. Komunikasi terputus sehingga membuat informasi menjadi gelap,” tambahnya.

Untuk mengatasi arus pengungsi tersebut, Sudan telah menyetujui pendirian kamp pengungsi di Um Rakuba untuk 20.000 orang.

Ada juga kekhawatiran tentang perpindahan massal ribuan pengungsi Eritrea di sebuah kamp di Ethiopia saat pertempuran semakin dekat di fasilitas itu, kata Baloch. (un.org)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home