Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:43 WIB | Selasa, 14 Juli 2020

PBB Ingatkan Ancaman Terorisme di Tengah Pandemi COVID-19

Sekjen PBB, Antonio Guterres. (Foto: dok. Reuters)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterres, memperingatkan bahwa pandemi COVID-19 memberikan peluang baru bagi kelompok ekstremis Negara Islam (ISIS), Al-Qaeda dan afiliasinya serta neo Nazi, supremasi kulit putih dan kelompok kebencian.

Guterres mengatakan masih terlalu dini untuk menilai sepenuhnya implikasi pandemi virus corona terhadap terorisme, tetapi semua kelompok ini berupaya mengeksploitasi perpecahan, konflik lokal, kegagalan dalam pemerintahan, dan keluhan lainnya untuk tujuan mereka.

Guterres mengatakan pada peluncuran Pekan Penanggulangan Terorisme Perserikatan Bangsa-bangsa, hari Senin (6/7). Dia mengatakan bahwa kelompok Negara Islam, yang pernah mengendalikan sebagian besar wilayah Suriah dan Irak, sedang mencoba untuk bangun kembali di kedua negara, “sementara ribuan pejuang teroris asing bertempur di wilayah tersebut.''

"Pandemi ini juga menyoroti kerentanan terhadap bentuk-bentuk baru terorisme yang muncul, seperti penyalahgunaan teknologi digital, serangan dunia maya dan bio-terorisme," katanya.

Tantangan Baru

Josep Borrell, diplomat senior Uni Eropa, mengatakan pada pertemuan virtual bahwa pemahaman global tentang implikasi pandemi pada upaya kontra-terorisme di seluruh dunia diperlukan.

"Memang benar bahwa, di beberapa tempat, krisis telah menyebabkan pengurangan kegiatan teroris, terutama karena mobilisasi layanan keamanan negara," katanya. "Tetapi di wilayah lain, terorisme dan penderitaan manusia yang disebabkan olehnya terus berlanjut.''

Mantan diplomat Amerika Serikat, Richard Haas, yang mengepalai Dewan Hubungan Luar Negeri, mengatakan bahwa dia yakin COVID-19 "akan menambah tantangan kontra-terorisme." “Ini mungkin akan menciptakan lingkungan di mana lebih banyak negara menjadi lemah atau gagal,'' katanya, dan perekrutan untuk organisasi teroris sangat mungkin akan meningkat.

Melemahkan Otoritas Negara

Duta Besar Tunisia untuk PBB, Kais Kabtani, yang mengetuai komite anti terorisme Dewan Keamanan PBB, mengatakan dalam laporannya baru-baru ini tentang COVID-19 menggambarkan bagaimana pandemi tersebut sementara waktu membatasi operasi kelompok-kelompok teroris, karena penguncian dan pembatasan perjalanan. Tetapi juga bagaimana kelompok, termasuk Negara Islam, mengeksploitasi peningkatan isolasi sosial dan penggunaan online "untuk menyebarkan propaganda mereka melalui platform virtual."

Dengan perhatian global terfokus pada penanggulangan pandemi, Kabtani mengatakan, kelompok-kelompok teroris juga berusaha untuk memanfaatkan "dengan melemahkan otoritas negara dan meluncurkan serangan baru."

Laporan oleh direktorat eksekutif komite mengatakan populasi global, termasuk lebih dari satu miliar siswa, menghabiskan lebih banyak waktu di internet sebagai hasil dari COVID-19. “Peningkatan jumlah anak muda yang terlibat dalam penggunaan internet tanpa pengawasan, terutama pada platform permainan, menawarkan kelompok teroris kesempatan untuk mengekspos sejumlah besar orang pada ide-ide mereka, meskipun hubungan antara aktivitas online dan radikalisasi terhadap kekerasan tidak sepenuhnya dipahami,'' kata para ahli. "Peningkatan kejahatan cyber yang dilaporkan juga dapat mengarah pada peningkatan konektivitas antara pelaku terorisme dan pelaku kejahatan."

Mengintensifkan Kebencian

Para pakar PBB mengatakan berbagai kelompok teroris telah mengintegrasikan COVID-19 ke dalam propaganda mereka “untuk mengeksploitasi perpecahan dan kelemahan di antara musuh-musuh mereka,'' termasuk dengan mengintensifkan kebencian terhadap kelompok-kelompok tertentu, “yang mengakibatkan rasis, anti Semit, Islamofobia dan pidato kebencian anti-imigran.''

"Narasi ini telah menyatu dengan berbagai teori konspirasi baru atau yang sudah ada, terutama oleh ekstrem kanan, termasuk melalui hubungan teknologi 5G dengan penyebaran virus," kata para ahli.

Di sisi negatif, mereka mengatakan pandemi selain membatasi pergerakan teroris dapat mengganggu rantai pasokan mereka, sehingga menyulitkan mereka untuk mendapatkan makanan, obat-obatan, uang dan senjata.

Dengan fokus global yang luar biasa pada COVID-19, para ahli mengatakan teroris mungkin mencari “lebih banyak” perhatian yang menarik bagi target atau teknik-teknik, seperti dengan serangan Mei 2020 di rumah sakit bersalin di Afghanistan.” (AP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home