Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 08:38 WIB | Jumat, 04 Oktober 2019

Pekan Aksi Gereja untuk Keadilan Pangan

Foto ilustrasi dari UNICEF.

JENEWA, SATUHARAPAN.COM - Diperhatikan pada 13-20 Oktober, Dewan Advokasi Ekumenis Gereja Sedunia (WCC) mengundang gereja-gereja di seluruh dunia untuk melakukan Pekan Aksi Gereja tentang Makanan pada 13 -20 Oktober ini.

Aksi ini sebagai kesempatan untuk berdoa, merenung dan mengambil tindakan yang nyata bersama, demi keadilan makanan di seluruh dunia. Demikian diberitakan situs WCC.

“Pekan Aksi Gereja tentang Makanan adalah kampanye global selama sepekan yang diprakarsai oleh WCC di mana kami mengundang gerakan dan organisasi ekumenis global, organisasi berbasis komunitas dan organisasi berbasis agama untuk bertindak secara nyata dan kolektif demi keadilan pangan,” kata Manoj Kurian, koordinator Aliansi Advokasi Ekumenis WCC dan Kampanye Pangan untuk Kehidupan.

Tahun ini, WCC bermitra dengan Dewan Metodis Dunia untuk refleksi dan penyusunan liturgi dalam membantu memperkaya dan memperluas pemikiran tentang berbagi berkat Tuhan.

“Ada banyak cara untuk merayakan kehidupan, untuk bersyukur atas karunia Tuhan yang berlimpah dan untuk memperluas meja makan bagi semua anak Tuhan,” tulis Uskup Rosemarie Wenner dalam pengantar. Wenner saat ini menjabat sebagai sekretaris Jenewa untuk Dewan Metodis Dunia.

Tema untuk Hari Pangan Sedunia pada 16 Oktober tahun ini adalah “Menu Sehat Untuk Dunia Tanpa Kelaparan.”  Janji Kelimpahan dari Tuhan dipilih sebagai tema untuk dijalankan selama pekan aksi ini, karena Tuhan telah menyediakan sumber daya dan makanan yang cukup untuk semua.

Dalam beberapa dekade, dunia mengalami kemajuan dalam perang melawan kelaparan, namun jumlah orang yang kekurangan gizi terus meningkat. Lebih dari 820 juta orang, (atau satu dari sembilan orang), mengalami kelaparan. Situasi pada tingkat kerawanan pangan sedang dan parah telah menimpa sekitar 26,4 persen dari populasi dunia, atau sekitar dua miliar orang.

Pola makan yang tidak sehat dan gaya hidup yang kurang bergerak membuat tingkat obesitas melonjak tidak hanya di negara-negara maju, tetapi juga di negara-negara berpenghasilan rendah, di mana kelaparan dan obesitas sering kali hidup berdampingan.

Sekarang ini, kata pernyataan WCC, lebih dari 670 juta orang dewasa dan 120 juta anak perempuan dan laki-laki (5-19 tahun) mengalami obesitas, dan lebih dari 40 juta anak balita kelebihan berat badan. Obesitas dan bentuk kekurangan gizi lainnya mempengaruhi hampir satu dari tiga orang di seluruh dunia.

Pendeta Judy Bors Davis, yang melayani bersama Dewan Metodis Dunia di Jenewa, menulis: “Tuhan kita adalah Tuhan yang berlimpahan! Tulisan suci dipenuhi dengan gambar-gambar tentang kelimpahan kasih Allah yang luar biasa bagi kita, bagi dunia, dan bagi semua ciptaan. Tetapi kita harus merenungkan dan bertindak atas kontradiksi dan ketidakadilan yang kita hadapi. "

Setiap tahun, WCC menyediakan berbagai sumber daya yang digunakan orang Kristen dan orang lain di seluruh dunia untuk bertindak bersama demi keadilan pangan dan kedaulatan pangan, dan untuk meningkatkan kesadaran tentang pendekatan pertanian yang membantu individu dan masyarakat mengembangkan ketahanan pangan dan memerangi kemiskinan.

"Tahun ini WCC menyediakan refleksi dan pertanyaan fokus untuk membantu kita bersukacita dalam kelimpahan Tuhan," kata Kurian, "dan juga untuk fokus pada keadilan, dan mengundang tetangga kita hadir di meja makan kita."

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home