Google+
Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 19:25 WIB | Jumat, 10 Januari 2020

Pekan Doa Sedunia untuk Merayakan Anugerah Persatuan

Ilustrasi. Pekan Doa Sedunia untuk merayakan persatuan umat Kristen. (Foto: Albin Hillert/WCC)

SATUHARAPAN.COM – Pekan Doa akan dirayakan 18-25 Januari, dan selama itu, umat Kristen di seluruh dunia akan berdoa dan merenungkan apa arti “menunjukkan kebaikan yang tidak biasa”.

Tema tahun ini, “Mereka Memperlihatkan Kebaikan Hati yang Tak Biasa”, diambil dari Kisah Para Rasul 28: 2, mengacu pada kisah Paulus menemukan keselamatan di Malta setelah peristiwa kecelakaan kapal. Sumber daya untuk minggu itu telah dipersiapkan oleh anggota berbagai gereja di Malta.

Pekan Doa untuk Persatuan Umat Kristiani diselenggarakan bersama oleh Dewan Gereja Dunia (World Council of Churches/WCC) dan Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Persatuan Kristen, dari Gereja Katolik Roma sejak 1968. Di belahan bumi selatan, di mana Januari adalah masa liburan, gereja sering kali menemukan hari-hari lain untuk merayakannya, misalnya sekitar Pentakosta, yang juga merupakan tanggal simbolis untuk persatuan.

“Pekan Doa untuk Persatuan Kristen telah menjadi bagian dari tahun iman bagi banyak orang Kristen karena kami terus berdoa, bersama Yesus sendiri, untuk karunia persatuan,” kata Pdt Dr Susan Durber, moderator dari Komisi Iman dan Ketertiban WCC, seperti dilansir situs resmi oikoumene.org.

“Sangat mengharukan membayangkan orang-orang Kristen di seluruh dunia, dari begitu banyak tradisi, berbagi dalam refleksi yang sama selama seminggu ini.”

Di Kota Durber, Taunton di Inggris, kisah alkitabiah memiliki resonansi khusus, katanya. “Orang-orang Kristen baru-baru ini dipersatukan melalui suatu tanggapan bersama terhadap kebutuhan pengungsi dari Suriah,” kata Durber.

“Di negara kepulauan kami, kami ditantang untuk bertindak bersama, terlepas dari perbedaan teologis dan politis kami saat ini, untuk menawarkan kebaikan dan keramahan kepada orang lain. Kebutuhan mendesak dunia bekerja untuk menyatukan kita dalam kesatuan, sehingga meskipun antusiasme oikumenis tampak berkurang, itu diembuskan ke dalam kehidupan lagi oleh Roh Kudus!”

Mgr Prof Hector Scerri, Ketua Dewan Ekumenis Malta, berharap Pekan Doa akan menjadi “panggilan untuk bangun”.

“Jika kita mengakui asal-usul kekristenan kita, maka itu adalah tugas kita untuk menyambut orang asing itu,” kata Scerri. “Ada pemimpin saat ini, yang berbicara tentang kuota dan tentang membangun dinding, sementara pada saat yang sama mereka memiliki salib atau ikon di meja mereka. Perdana menteri, presiden di beberapa negara, kadang-kadang memperlihatkan simbol-simbol Kristen, tetapi pada waktu lain lebih suka bertindak sebagai populis, untuk membangun tembok.”

Editor : Sotyati

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
7 Dasawarsa BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home