Google+
Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:44 WIB | Sabtu, 01 Agustus 2020

Pemerintah: Tiga Demonstran Irak Mati Ditembak dengan Senjata Berburu

Para demonstran Irak bentrok dengan pasukan keamanan di lapangan Al-Tayaran di Baghdad tengah pada hari Selasa (27/7/2020) selama protes anti-pemerintah yang sedang berlangsung karena buruknya pelayanan publik. (Foto: dok. AFP)

BAGHDAD, SATUHARAPAN.COM-Polisi Irak menggunakan senapan berburu dan  menewaskan pengunjuk rasa di ibu kota Baghdad pekan ini, kata pemerintah, dan menambahkan bahwa para pelaku telah ditahan.

"Menurut saksi mata dan data forensik, senapan berburu menewaskan" dua pengunjuk rasa, kata Menteri Dalam Negeri Irak, Othman Al-Ghanemi, mengatakan kepada wartawan pada hari Kamis (30/7).

Menteri memberi nama tiga polisi dan memperlihatkan senjata dan amunisi yang konon mereka gunakan. Senapan berburu ada di tangan pribadi ketiganya, "yang memutuskan sendiri untuk memanfaatkannya," katanya kepada wartawan.

Mereka telah mengaku menggunakan senjata dan telah ditahan dan diberhentikan dari tugas mereka, kata Ghanemi, menambahkan bahwa proses pengadilan sedang berlangsung.

Kisah pembunuhan, yang terjadi awal pekan ini, berbeda dari yang diberikan oleh petugas medis sebelumnya. Sumber-sumber medis mengatakan tiga pemrotes tewas tetapi pihak berwenang hanya menyebutkan dua kematian pada hari Kamis.

Para petugas medis juga mengatakan, tiga pengunjuk rasa yang tewas dihantam dengan tabung gas air mata, dan bukannya peluru langsung, sebuah versi peristiwa yang telah dibantah pemerintah.

Keterlibatan Pihak Ketiga

Ghanemi mengatakan penyelidikan telah dibuka, karena polisi federal telah mengatakan "menembakkan peluru tajam," bertentangan dengan perintah agar tidak menggunakan tembakan langsung oleh perdana menteri, yang mengepalai angkatan bersenjata.

Perdana Menteri, Mustafa Al-Kadhemi mulai berkuasa pada awal Mei, menggantikan Adel Abdel Mahdi, yang posisinya menjadi tidak dapat dipertahankan di tengah-tengah protes selama beberapa bulan hingga Oktober tahun lalu.

Perdana menteri baru itu ingin menjauhkan diri dari pendahulunya, yang menuduh kekuatan ketiga yang tidak disebutkan namanya berada di belakang kematian personel keamanan dan ratusan demonstran.

Pemerintah mengumumkan pada hari Kamis bahwa 560 orang telah tewas dalam protes sejak Oktober, penghitungan itu mengatakan termasuk yang terbunuh awal pekan ini.

Hampir semua yang tewas adalah demonstran yang terbunuh di tangan pasukan keamanan, kata Hosham Dawod, seorang penasihat perdana menteri yang menangani penyelidikan atas protes tersebut.

Keluarga masing-masing dari 560 korban akan diberi kompensasi dengan 10 juta dinar Irak (sekitar US$ 8.400), kata Dawod. (AFP)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home