Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 22:29 WIB | Jumat, 08 Januari 2021

Pemimpin Gereja di AS dan Dunia Angkat Bicara Menentang Kekerasan di Capitol

Mereka mengecam Donald Trump dan para demonstrans yang dinilai mengancam demokrasi, dan mengajak umat berdoa untuk perdamaian.
Pendukung Donald Trump mencoba menerobos penghalang polisi, pada hari Rabu (6/1/2021), di Capitol di Washington DC, saat Kongres bersiap untuk mengesahkan kemenangan Presiden terpilih Joe Biden. Ribuan orang telah berkumpul untuk menunjukkan dukungan mereka kepada Trump dan klaimnya atas penipuan pemilu. (Foto: AP)

SATUHARAPAN.COM-Ketika kekerasan massa mengambil alih gedung Capitol Amerika Serikat pada Rabu (6/1), gereja-gereja di AS berbicara menentang ancaman terhadap integritas demokrasi.

Komisi Gereja-gereja Urusan Internasional, Jim Winkler, presiden dan sekretaris jenderal Dewan Gereja Nasional (AS), merilis pernyataan tentang "Serangan Massal Capitol AS" yang mengecam dan menyangkal tindakan pengunjuk rasa pro Trump yang mengejek proses demokrasi Amerika.

“Kekacauan, senjata telah meletus, dan demokrasi kita dikepung. Ini keterlaluan, tidak bisa diterima, memalukan dan memalukan,” kata Winkler. "Setiap upaya harus dilakukan oleh penegak hukum untuk segera memulihkan ketertiban."

Dewan Gereja Nasional (AS) telah lama mendukung protes tanpa kekerasan, sering kali mengorganisir dan berpartisipasi di dalamnya, tetapi Winkler mengatakan bahwa para demonstran yang menodai Capitol AS mengganggu proses demokrasi yang adil. 

“Semua yang terlibat dalam kerusuhan hari ini, mereka yang berpartisipasi serta mereka yang menghasut kekerasan ini, harus dimintai pertanggungjawaban,” kata Winkler. "Kami sangat menyadari dari pengalaman kami sendiri bahwa apa yang terjadi adalah gangguan keamanan yang mendalam dan melampaui apa pun yang pernah kami lihat sebelumnya."

Selain itu, Winkler mengatakan dia sangat prihatin dengan upaya Presiden Donald Trump untuk tetap berkuasa. "Kami mengecam keras Presiden Trump atas peran yang dia mainkan dalam memprovokasi situasi ini dengan mendorong dan menghadiri rapat umum bertajuk ‘Hentikan Pencurian' hari ini, dan terus berbohong tentang hasil pemilu dan menolak untuk mengakui dan menerima hasil pemilu,” kata Winkler. 

"Pada hari ini yang dimaksudkan untuk menerima suara rakyat secara seremonial, banyak anggota Kongres dari Partai Republik juga berusaha untuk mengabaikan suara dari hampir 82 juta orang Amerika."

Suara ini dihitung dengan teliti dan bertahan lebih dari 60 gugatan hukum, kata Winkler. Winkler dan Dewan Gereja-gereja Nasional (AS) menambahkan bahwa mereka sangat terganggu dan sadar bahwa suara yang diperebutkan adalah suara yang secara sah diberikan oleh orang kulit hitam dan coklat di Arizona, Michigan, Pennsylvania dan Georgia. 

“Tindakan ini sekali lagi membuktikan bahwa sisa-sisa rasisme dan supremasi kulit putih masih mempengaruhi dan menginfeksi demokrasi kita,” kata Winkler. “Kita harus meningkatkan upaya kita untuk mengakhiri momok pada masyarakat kita, yang tidak hanya berdampak pada orang kulit berwarna tetapi juga merusak demokrasi itu sendiri.”

WCC Kecam Serangan ke Capitol

Sementara itu, Sekretaris Jenderal (sementara) Dewan Gereja-gereja Dunia (WCC), Pdt. Prof. Dr Ioan Sauca, mengikuti perkembangan terbaru dengan keprihatinan yang serius. “Politik populis yang memecah belah dalam beberapa tahun terakhir telah melepaskan kekuatan yang mengancam dasar-dasar demokrasi di Amerika Serikat dan, sejauh itu merupakan contoh bagi negara lain, di dunia yang lebih luas,” kata Sauca. 

“Karenanya, perkembangan ini memiliki implikasi yang jauh melampaui politik domestik Amerika dan menjadi perhatian internasional yang serius.”

Pernyataan Sejumlah Gereja

Gereja-gereja anggota dari Persekutuan Gereja-gereja Reformed Dunia di ASmenanggapi krisis ini, dan persekutuan itu menyerukan doa dan dukungan untuk AS.

United Church of Christmengeluarkan panggilan untuk berdoa yang berisi, “Mari kita berdoa untuk Amerika, tanah dengan cita-cita demokrasi yang tidak selalu mewujudkan cita-cita itu dengan sempurna, tetapi yang telah lama menjadi mercusuar cahaya dan harapan bagi banyak orang hidup dengan harapan menjadi warga negara bebas dalam negara bebas." Gereja mengadakan doa malam online pada hari Rabu (6/1) yang diposting di YouTube.

Pdt. John Dorhauer, pendeta umum dan Presiden United Church of Christ, berkata: “Saya memanggil kita semua untuk berdoa malam ini agar damai menetap di seluruh negeri kita. Sebelum ini meningkat lebih jauh, semoga kita semua waspada dalam dukungan doa kita untuk akhir yang cepat dan damai ini."

ECO, A Covenant Order of Evangelical Presbyterians, mengajak jemaatnya untuk berdoa dan berpuasa pada hari Jumat (8/1): "Berdoa secara umum untuk bangsa kita," bunyi pernyataannya. “Bahkan ketika kebuntuan ini berakhir, kita masih hidup di negara yang terpecah belah.”

Colin Watson, Direktur Eksekutif Christian Reformed Church di Amerika Utaraberkata, “Meskipun dokumen pendirian kami mengizinkan protes yang sah, tindakan hari ini tidak sah atau damai. Saya menyerukan kepada semua orang Kristen berdoa untuk membawa dalam doa orang-orang Amerika Serikat, para pemimpin terpilih dan pelayan publik kita."

Ajakan untuk Berdoa

Eddy Aleman, Sekretaris Jenderal Gereja Reformed di Amerika, berkata, “Apa yang terjadi di Washington hari ini salah dan memalukan. Serangan langsung terhadap demokrasi ini tidak saleh. Bergabunglah dengan saya untuk terus berdoa untuk Amerika Serikat, untuk pejabat terpilihnya, untuk penduduk dan warganya, dan untuk transisi pemerintahan yang damai."

Pdt. Elizabeth A Eaton, Uskup Ketua Gereja Lutheran Injili di Amerikaberkata: “Ini bukan protes. Ini bukan hanya melanggar hokum, tetapi juga merupakan ancaman bagi demokrasi kita. Kami berdoa untuk perdamaian dan keamanan bagi semua yang berada dalam bahaya."

Pendeta Susan C. Johnson, Uskup Nasional Gereja Lutheran Injili di Kanada, menulis di Twitter: “Tuhan batu karang dan kekuatan kami, kami berdoa untuk Amerika Serikat. Kami berdoa untuk keselamatan Kongres, untuk badan hukum yang berusaha memulihkan ketenangan, untuk pengunjuk rasa agar mereka bubar, dan untuk semua yang terganggu oleh gangguan dalam proses demokrasi ini."

Federasi Lutheran Duniamengatakan mereka berdiri dalam doa dan solidaritas "karena negara menghadapi kekacauan setelah Capitol AS diserbu, mengancam dihentikannya pengesahan suara."

Uskup Ketua Gereja Episkopal, Michael Curry, mengecam keras serangan kerusuhan terhadap Capitol AS, menyebutnya sebagai percobaan kudeta. "Peristiwa di Capitol kita hari ini sangat mengganggu," katanya. "Kami yakin tindakan pengunjuk rasa bersenjata mewakili upaya kudeta."

Uskup Agung Jose H. Gomez dari Los Angeles, PresidenKonferensi Uskup Katolik AS, mengeluarkan pernyataan yang mengecam kekerasan di Capitol AS. "Saya bergabung dengan orang-orang yang memiliki niat baik untuk mengecam kekerasan hari ini di Capitol Amerika Serikat," kata Gomez. "Ini bukan tentang kami sebagai orang Amerika."

Dia meminta doa untuk anggota Kongres dan staf Capitol, dan untuk polisi dan semua yang bekerja untuk memulihkan ketertiban dan keamanan publik. “Peralihan kekuasaan secara damai adalah salah satu ciri bangsa yang besar ini,” katanya. "Di saat yang meresahkan ini, kita harus berkomitmen kembali pada nilai dan prinsip demokrasi kita dan bersatu sebagai satu bangsa di bawah Tuhan."

Kardinal Wilton Gregory, Uskup Agung Washington, juga mengeluarkan pernyataan setelah protes, di mana dia menggambarkan Gedung Kongres Amerika Serikat sebagai "tanah suci dan tempat di mana orang-orang selama berabad-abad telah berdemonstrasi dengan benar, mewakili berbagai macam pendapat."

Russell Moore, Presiden Komisi Etika & Kebebasan Beragama, badan kebijakan publik dari Southern Baptist Convention, merefleksikan dalam tweetnya tentang hari yang dia anggap tragis. "Serangan massa terhadap Capitol dan Konstitusi kita ini tidak bermoral, tidak adil, berbahaya, dan tidak bisa dimaafkan," tulisnya. “Apa yang terjadi pada negara kita tragis, dan seharusnya bisa dihindari.”

Albert Mohler, Presiden Southern Baptist Theological Seminary, juga menulis di Twitter tentang kerusuhan yang sedang berlangsung. "Apa yang kami lihat di Washington sekarang adalah perlawanan atas komitmen Amerika kami, suatu bentuk anarki yang dilepaskan yang merupakan musuh kebebasan yang diperintahkan, dan Presiden Trump sekarang bertanggung jawab untuk melepaskan kekacauan," cuitnya. "Berdoa agar Tuhan menyelamatkan dari ini.”

Rabbi Jonah Dov Pesner, Direktur Pusat Aksi Keagamaan Reformasi Yudaisme, mengeluarkan pernyataan atas nama Persatuan untuk Reformasi Yudaisme, Konferensi Pusat Rabi Amerika, dan Gerakan Reformasi yang lebih luas. "Kami menyaksikan serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya tidak hanya di gedung Capitol AS dan anggota Kongres, tetapi juga terhadap demokrasi Amerika sendiri," bunyi pernyataan itu. 

Adegan pemberontak yang melanggar keamanan Capitol, Senator dan Perwakilan bersembunyi di bawah kursi di lantai kamar berdoa dengan pendeta sementara polisi Capitol bersiap-siap, menakutkan dan memilukan.” (oikoumen.org)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home